Kompas.com - 26/02/2022, 17:26 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia pernah hampir melahirkan pesawat penumpang komersial bermesin jet asli karya anak bangsa.

Saat itu PT Dirgantara Indonesia (PT DI), sebelumnya IPTN, sudah menciptakan rancang bangun pesawat N-2130 yang memiliki konsep pasar serupa dengan pesawat Boeing seri 737-300 dan Airbus seri A320.

Rencana pembuatan pesawat N-2130 pertama kali diungkapkan oleh Presiden Soeharto tepat di hari prototipe pesawat N-250 Gatotkaca berhasil melakukan terbang pertama pada 10 Agustus 1995.

"Kalau pembuatan pesawat baru itu menjadi suatu kenyataan, maka nanti pada tahun 2003 kita akan mengalami keadaan seperti hari ini, yakni penerbangan perdana N-2130. Mudah-mudah ini dapat menjadi kenyataan, dan mudah-mudahan Tuhan meridhoinya," ujar Soerharto usai menyaksikan uji terbang perdana N-250 di Bandar Udara Husein Sastranegara, Bandung, dikutip dari Harian Kompas edisi 11 Agustus 1995, Sabtu (26/2/2022).

Tenaga Ahli Bidang Pengembangan Pesawat PT Dirgantara Indonesia (PT DI), Andi Alisjahbana yang terlibat dalam proyek pesawat N-2130 mengungkapkan, BJ Habibie kala itu punya visi hebat melihat peluang pasar pesawat jet sipil berpenumpang sekitar 100 orang.

Baca juga: Cerita di Balik Pesawat N250 Rancangan BJ Habibie, Proyek Terhenti karena Krisis Moneter dan Terjegal IMF

Konsep desain pesawat N-2130 sudah dibuat Presiden ke-3 Indonesia tersebut sejak tahun 1994. Rencana pembuatan pesawat jenis ini berawal dari pemikiran BJ Habibie yang menilai Indonesia membutuhkan jenis pesawat bermesin jet untuk penerbangan antar-kota yang agak jauh.

"Pak Habibie pada awal 90-an sudah melihat ini, Indonesia besar, kalau jarak-jarak pendek butuhnya pesawat propeller seperti N-250. Tapi kalau sudah jarak seperti Jakarta-Makassar, lalu ke Manado, Ambon, Papua, itu kan jauh banget," ujar Andi dalam perbincangan dengan Kompas.com beberapa waktu lalu.

"Lalu dia bilang kita butuh pesawat lebih cepat, yaitu pesawat jet. Kalau pesawat propeller terbang kira-kira di 300-400 km/jam, kalau pesawat jet terbang di 800 km/jam, dua kali lipatnya," tambah dia.

BJ Habibie pun membidik pasar pesawat 100-130 penumpang karena ketika itu saingannya belum ada. Selain itu jika membuat pesawat jet untuk 150 penumpang ke atas, saingannya berat yaitu Boeing.

Ketika itu memang sudah ada pesawat kapasitas penumpang 80-130 orang yaitu Fokker-100, namun sudah tua.

Baca juga: Tenaga Ahli PT DI Sebut Pembelian Jet Rafale Tak Bisa Dibandingkan dengan Proyek KFX/IFX

Habibie juga mampu melihat kebutuhan pesawat terbang untuk tahun 2000 ke atas yang akan sangat membutuhkan pesawat dengan kapasitas 100-130 penumpang.

"Yang menarik dari program ini adalah bagaimana jelinya Pak Habibie melihat potensi pasarnya, kebutuhan Indonesia, dan kemudian kosong nggak ada lawan, cuma Fokker aja dan desainnya juga sudah lama," jelas Andi.

"Kita dengan desain baru saja sudah lebih bagus. Artinya kesempatan kalau Indonesia jadi bikin, saingan bisa dikatakan nggak ada, kita jadi pelopor. Ini pentingnya N-2130 pada saat itu," lanjut mantan Direktur Pengembangan Teknologi PT DI ini.

Andi mengungkap, prediksi Habibie kini terbukti. Sebab saat ini pesawat di Indonesia yang paling banyak digunakan adalah pesawat dengan kapasitas penumpang 100-130 orang, seperti Boeing-737 dan Airbus A-320.

"Kalau saat itu jadi, kemungkinan besar yang banyak dipakai N-2130. Lihat saja, kita hampir 400 pesawat lho 737 sama A320 yang berterbangan di Indonesia," sebut Andi.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggal 20 Agustus Hari Memperingati Apa?

Tanggal 20 Agustus Hari Memperingati Apa?

Nasional
Mengapa Lembaga Legislatif Dipilih Rakyat?

Mengapa Lembaga Legislatif Dipilih Rakyat?

Nasional
Brigjen NA Penembak Kucing Diduga Prajurit TNI AL, KSAL: Silakan Proses bila Langgar Hukum

Brigjen NA Penembak Kucing Diduga Prajurit TNI AL, KSAL: Silakan Proses bila Langgar Hukum

Nasional
Yudo Margono Akan Pimpin Pertemuan KSAL Se-ASEAN, Bahas Rencana Latihan Bersama

Yudo Margono Akan Pimpin Pertemuan KSAL Se-ASEAN, Bahas Rencana Latihan Bersama

Nasional
KPK Tahan Mantan Wakil Ketua DPRD Tulungagung Imam Kambali

KPK Tahan Mantan Wakil Ketua DPRD Tulungagung Imam Kambali

Nasional
Mantan Kepala Bappeda Jatim Budi Setiawan Diduga Terima Suap Rp 10 Miliar

Mantan Kepala Bappeda Jatim Budi Setiawan Diduga Terima Suap Rp 10 Miliar

Nasional
Putri Candrawati Jadi Tersangka, Kuasa Hukum Brigadir J Harap Motif Pembunuhan Terbuka

Putri Candrawati Jadi Tersangka, Kuasa Hukum Brigadir J Harap Motif Pembunuhan Terbuka

Nasional
Wali Kota Wahdi Ingin Produk Lokal Kota Metro Penuhi TKDN 25 Persen

Wali Kota Wahdi Ingin Produk Lokal Kota Metro Penuhi TKDN 25 Persen

Nasional
Jokowi Bertemu Surya Paloh di Istana, Bahas Apa ?

Jokowi Bertemu Surya Paloh di Istana, Bahas Apa ?

Nasional
TNI AL Akan Gelar Latihan Armada Jaya, Pesawat Udara hingga Kapal Selam Dikerahkan

TNI AL Akan Gelar Latihan Armada Jaya, Pesawat Udara hingga Kapal Selam Dikerahkan

Nasional
Kenang Jasa Pahlawan, TNI AL Gelar Doa Bersama di Laut Jakarta

Kenang Jasa Pahlawan, TNI AL Gelar Doa Bersama di Laut Jakarta

Nasional
Kejagung Teliti Berkas Perkara Irjen Ferdy Sambo dan 3 Tersangka Lain dalam Kasus Brigadir J

Kejagung Teliti Berkas Perkara Irjen Ferdy Sambo dan 3 Tersangka Lain dalam Kasus Brigadir J

Nasional
Ada 10 Kota dengan Realisasi APBD Rendah, Salah Satunya Depok

Ada 10 Kota dengan Realisasi APBD Rendah, Salah Satunya Depok

Nasional
KPK Tahan Eks Kepala Bappeda Jatim Terkait Suap Bantuan Keuangan Kabupaten Tulungagung

KPK Tahan Eks Kepala Bappeda Jatim Terkait Suap Bantuan Keuangan Kabupaten Tulungagung

Nasional
Pengacara Mengaku Kena 'Prank' Istri Ferdy Sambo soal Dugaan Pelecehan Seksual

Pengacara Mengaku Kena "Prank" Istri Ferdy Sambo soal Dugaan Pelecehan Seksual

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.