Kompas.com - 20/01/2022, 19:31 WIB
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengamankan barang bukti berupa uang senilai ratusan juta rupiah dalam operasi tangkap tangan (OTT) di Surabaya, Jawa Timur.

Adapun OTT dilakukan pada sejumlah pihak dari Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

“Turut diamankan pula bukti uang ratusan juta dalam pecahan rupiah yang masih dihitung dan dikonfirmasi pada para terperiksa,” sebut Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangan tertulis, Kamis (20/1/2022).

Ali mengatakan terdapat lima orang yang diamankan dan diperiksa oleh KPK.

“Terdiri dari hakim, panitera pengganti, pengacara dan (pihak swasta),” tuturnya.

Baca juga: KPK Amankan 5 Orang Dalam OTT di Surabaya

Saat ini, lanjut Ali, kelimanya telah berada di Jakarta dan sedang dalam perjalanan menuju kantor KPK.

“Terperiksa masih dalam perjalanan menuju Gedung Merah Putih KPK untuk dilakukan pemeriksaan lanjutan,” imbuhnya.

Baca juga: Hakim PN Surabaya Terjaring OTT, KY Tunggu Pemeriksaan KPK

Diketahui OTT dilakukan KPK karena mengendus adanya dugaan tindak pidana korupsi berupa pemberian dan penerimaan sejumlah uang terkait perkara di PN Surabaya.

Adapun hakim yang diamankan adalah Itong Isnaeni Hidayat, bersama Hamdan sebagai panitera pengganti.

Juru Bicara Mahkamah Agung (MA) Andi Samsan Nganro mengungkapkan, KPK telah melakukan penyegelan di ruangan hakim pada pukul 05.00-05.30 WIB pagi tadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.