Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Sejumlah Negara Alami Lonjakan Kasus Covid-19, Panglima TNI: Indonesia Tak Boleh Lengah

Kompas.com - 03/11/2021, 14:57 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com- Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan, kini sejumlah negara di dunia, termasuk Eropa sedang mengalami lonjakan kasus Covid-19. Padahal capaian vaksinasi di negara tersebut sudah tinggi.

Lonjakan kasus tersebut, kata dia, terjadi karena adanya relaksasi kegiatan tanpa diikuti prokes yang ketat. Akibatnya, lonjakan kasus masih terjadi walaupun vaksinasi sudah dilaksanakan secara massif.

Di Indonesia, Pemerintah Republik Indonesia (RI) melaporkan, hingga Selasa (2/11/2021) adan penambahan 612 kasus Covid-19 dalam 24 jam terakhir yang tersebar di 32 provinsi.

Untuk itu, sebagai upaya pencegahan bertambahnya kasus Covid-19 di Indonesia, Hadi Tjahjanto meminta masyarakat tidak lengah dalam mematuhi protokol kesehatan (prokes).

"Kendati kasus Covid-19 saat ini terbilang cukup rendah, tetapi Indonesia tidak boleh lengah walaupun. Negara-negara lain sudah membuktikan, saat kasus rendah dan tidak lagi disiplin prokes, maka terjadi lagi lonjakan kasus," imbuh Hadi.

Baca juga: Kapolres Pasaman Dicopot karena Tak Mampu Awasi Prokes Saat Kegiatan Vaksinasi

Pernyataan tersebut ia sampaikan saat meninjau vaksinasi massal bersama Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Listyo Sigit Prabowo di Banda Aceh, Selasa (2/11/2021).

Adapun prokes yang dimaksud yaitu menerapkan aturan 6M, yakni memakai masker, mencuci tangan dengan sabun di air mengalir, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, mengurangi mobilitas, dan menghindari makan bersama.

“Artinya disiplin prokes dengan penerapan 6M menjadi kunci dari penanganan pandemi Covid-19," kata Hadi.

Lebih lanjut, ia mengingatkan, seluruh masyarakat di Indonesia harus waspada. Sebab, data menunjukkan, sekitar 92 persen dari total pemeriksaan saat ini merupakan testing atau pengujian dalam rangka skrining perjalanan.

Baca juga: RHU yang Langgar Prokes Terancam Tutup 3 Bulan, Eri Cahyadi: Kalau Langgar Lagi, Tutup 5 Bulan

Tak hanya itu, Hadi juga menyampaikan bahwa untuk menekan laju penularan, kontak erat harus segera melakukan karantina.

Selain karantina, semua kontak erat dari kasus terkonfirmasi yang terlacak, baik bergejala maupun tidak bergejala harus melaksanakan entry di hari pertama dan exit test pada hari kelima.

Peraturan entry dan exit test tersebut tertuang dalam panduan terbaru pelaksanaan pemeriksaan, pelacakan, dan karantina yang termaktub di Keputusan Menteri Kesehatan (Menkes) Nomor HK.01.07/MENKES/4641/2021.

Sebagai informasi tren kenaikan kasus konfirmasi Covid-19 juga terjadi Provinsi Aceh, tepatnya di Kota Sabang, Kabupaten Aceh Tenggara, dan Kabupaten Bireun.

Baca juga: Epidemiolog Khawatirkan Pengurangan Masa Karantina dari Luar Negeri Picu Lonjakan Kasus Covid-19

"Kendati demikian, cakupan vaksinasi di Kota Banda Aceh sendiri telah mencapai 82 persen dan ini adalah capaian yang sangat baik," imbuh Hadi.

Seperti diketahui, Kota Banda Aceh adalah pusat perekonomian dengan jumlah penduduk yang cukup besar dan mobilitas masyarakatnya juga cukup tinggi, termasuk dari luar Kota Banda Aceh.

 

Tulisan ini telah tayang sebelumnya dengan judul "Masyarakat Diminta Tak Lengah Terapkan Protokol Kesehatan meski Kasus Covid-19 Cukup Rendah".

Penulis: Achmad Nasrudin Yahya | Editor: Kristian Erdianto

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Soal Perintah 'Tak Sejalan Silakan Mundur', SYL: Bukan Soal Uang, Tapi Program

Soal Perintah "Tak Sejalan Silakan Mundur", SYL: Bukan Soal Uang, Tapi Program

Nasional
Rosan Ikut di Pertemuan Prabowo-Elon Musk, Bahas Apa?

Rosan Ikut di Pertemuan Prabowo-Elon Musk, Bahas Apa?

Nasional
[POPULER NASIONAL] MPR Bakal Temui Amien Rais | Anies Pertimbangkan Maju Pilkada Jakarta

[POPULER NASIONAL] MPR Bakal Temui Amien Rais | Anies Pertimbangkan Maju Pilkada Jakarta

Nasional
MK Putus 207 Sengketa Pileg Hari Ini hingga Besok

MK Putus 207 Sengketa Pileg Hari Ini hingga Besok

Nasional
Tanggal 24 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Anies Pertimbangkan Maju Pilkada DKI, PKS: Kita Lagi Cari yang Fokus Urus Jakarta

Anies Pertimbangkan Maju Pilkada DKI, PKS: Kita Lagi Cari yang Fokus Urus Jakarta

Nasional
Momen Menarik di WWF Ke-10 di Bali: Jokowi Sambut Puan, Prabowo Dikenalkan sebagai Presiden Terpilih

Momen Menarik di WWF Ke-10 di Bali: Jokowi Sambut Puan, Prabowo Dikenalkan sebagai Presiden Terpilih

Nasional
Perkenalkan Istilah ‘Geo-cybernetics’, Lemhannas: AI Bikin Tantangan Makin Kompleks

Perkenalkan Istilah ‘Geo-cybernetics’, Lemhannas: AI Bikin Tantangan Makin Kompleks

Nasional
Megawati Disebut Lebih Berpeluang Bertemu Prabowo, Pengamat: Jokowi Akan Jadi Masa Lalu

Megawati Disebut Lebih Berpeluang Bertemu Prabowo, Pengamat: Jokowi Akan Jadi Masa Lalu

Nasional
Laporkan Dewas ke Bareskrim, Wakil Ketua KPK Bantah Dirinya Problematik

Laporkan Dewas ke Bareskrim, Wakil Ketua KPK Bantah Dirinya Problematik

Nasional
Kolaborasi Pertamina–Mandalika Racing Series Dukung Pembalap Muda Bersaing di Kancah Internasional

Kolaborasi Pertamina–Mandalika Racing Series Dukung Pembalap Muda Bersaing di Kancah Internasional

Nasional
Harkitnas, Fahira Idris Tekankan Pentingnya Penguasaan Iptek untuk Capai Visi Indonesia Emas 2045

Harkitnas, Fahira Idris Tekankan Pentingnya Penguasaan Iptek untuk Capai Visi Indonesia Emas 2045

Nasional
Sempat Sebut Lettu Eko Meninggal karena Malaria, Dankormar: Untuk Jaga Marwah Keluarga

Sempat Sebut Lettu Eko Meninggal karena Malaria, Dankormar: Untuk Jaga Marwah Keluarga

Nasional
Yasonna Berharap Program PPHAM Dilanjutkan oleh Pemerintahan Prabowo-Gibran

Yasonna Berharap Program PPHAM Dilanjutkan oleh Pemerintahan Prabowo-Gibran

Nasional
Di WWF 2024, Jokowi Ajak Semua Pihak Wujudkan Tata Kelola Air yang Inklusif dan Berkelanjutan

Di WWF 2024, Jokowi Ajak Semua Pihak Wujudkan Tata Kelola Air yang Inklusif dan Berkelanjutan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com