KILAS

Soal PIAMARI, Menteri KP: Perlu Ada Penataan dan Peningkatan Kualitas

Kompas.com - 03/05/2021, 15:41 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono saat meninjau lokasi Pangandaran Integrated Aquarium and Marine Research Institute (PIAMARI) di Kompleks Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Cikidang, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat (Jabar), Senin (3/5/2021). DOK. Humas KKPMenteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono saat meninjau lokasi Pangandaran Integrated Aquarium and Marine Research Institute (PIAMARI) di Kompleks Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Cikidang, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat (Jabar), Senin (3/5/2021).

Kemudian ada tunnel aquarium, jenis akuarium raksasa yang dirancang untuk menjadi akuarium alami yang menampilkan aquascape dari sebuah ekosistem air tawar secara lengkap.

Baca juga: KKP Bandara Soekarno-Hatta Tingkatkan Pengawasan Kedatangan Penumpang dari India

Akuarium tersebut memiliki panjang 47 meter (m), lebar rata-rata 3 m, dan kedalaman 3 m. Selain itu, akuarium ini dibuat dengan akrilik setebal 8 sentimeter (cm) dan digadang dapat memecahkan rekor sebagai akuarium alami terbesar di dunia.

Rekor akuarium terbesar di dunia saat ini masih dipegang oleh Oceanário de Lisboa di Portugal yang memiliki panjang 40 m.

Jika berhasil, akuarium itu tentu akan menjadi ikon bagi Indonesia dan dunia. Diharapkan nantinya dapat merangsang tumbuhnya industri ikan hias di Tanah Air.

Posisi PIAMARI sendiri terletak di salah satu destinasi wisata pantai terkemuka di Jabar, dengan jumlah kunjungan hingga 3 juta per tahun. Ini merupakan lokasi strategis yang akan memunculkan faktor potensial yang mendukung terwujudnya misi PIAMARI.

Baca juga: Suharjito, Penyuap Eks Menteri KKP Edhy Prabowo, Divonis 2 Tahun Penjara

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di samping eduwisata, PIAMARI juga akan fokus pada kegiatan riset teknologi kelautan. Beberapa riset, di antaranya pengembangan wahana dan instrumentasi pengukuran, pemantauan dinamika pesisir laut, pemantauan kebencanaan (tsunami), serta kegiatan produksi kelautan dan perikanan, khususnya energi baru terbarukan, garam, perikanan tangkap, dan budi daya.

Perlu diketahui, sejak 2020, para peneliti dan perekayasa yang ditugaskan di PIAMARI telah melakukan berbagai kegiatan kerekayasaan pembuatan prototipe alat dan mesin teknologi kelautan.

Terdapat dua jenis prototipe yang dihasilkan oleh Unit Rintisan Riset Teknologi Kelautan, yakni Perangkat Ukur Murah Muka Air Laut (PUMMA) sebanyak tujuh unit dan Pemantau Parameter Lingkungan Tambak Garam (PENTAGAR) sebanyak empat unit.

Prototipe PUMMA didedikasikan untuk menunjang sistem peringatan dini tsunami. Sementara PENTAGAR digunakan untuk mendukung manajemen produksi garam nasional.

Baca juga: Masih Calon Pulau, KKP Cek Lebih Lanjut Kemunculan Pulau Baru Usai Badai Seroja

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Revisi Statuta UI Dikhawatirkan Berkaitan dengan Agenda Politik 2024

Revisi Statuta UI Dikhawatirkan Berkaitan dengan Agenda Politik 2024

Nasional
[POPULER NASIONAL] Tingginya Angka Kematian dan Kegagalan Deteksi Dini Covid-19 | Isolasi Mandiri adalah Tanggung Jawab Negara

[POPULER NASIONAL] Tingginya Angka Kematian dan Kegagalan Deteksi Dini Covid-19 | Isolasi Mandiri adalah Tanggung Jawab Negara

Nasional
Statuta UI Dinilai Cacat, Anggota Parpol Bisa Masuk MWA hingga Kewenangan Dewan Guru Besar Dikerdilkan

Statuta UI Dinilai Cacat, Anggota Parpol Bisa Masuk MWA hingga Kewenangan Dewan Guru Besar Dikerdilkan

Nasional
Pimpinan DPR: Jangan Sampai Ada Penimbunan Obat Terapi Covid-19

Pimpinan DPR: Jangan Sampai Ada Penimbunan Obat Terapi Covid-19

Nasional
Wapres: 14.385 Insan Pers Telah Divaksinasi Dosis Kedua

Wapres: 14.385 Insan Pers Telah Divaksinasi Dosis Kedua

Nasional
Ribuan Orang Meninggal Saat Isolasi Mandiri, Tanggung Jawab Negara Dinanti

Ribuan Orang Meninggal Saat Isolasi Mandiri, Tanggung Jawab Negara Dinanti

Nasional
UPDATE 24 Juli: Sebaran 45.416 Kasus Baru Covid-19, Paling Tinggi DKI Jakarta

UPDATE 24 Juli: Sebaran 45.416 Kasus Baru Covid-19, Paling Tinggi DKI Jakarta

Nasional
UPDATE 24 Juli: 17.475.996 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 24 Juli: 17.475.996 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 24 Juli: Sebanyak 252.696 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Harian 25,24 Persen

UPDATE 24 Juli: Sebanyak 252.696 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Harian 25,24 Persen

Nasional
Sebanyak 39.767 Pasien Covid-19 Sembuh dalam Sehari, Tertinggi Selama Pandemi

Sebanyak 39.767 Pasien Covid-19 Sembuh dalam Sehari, Tertinggi Selama Pandemi

Nasional
UPDATE 24 Juli: Ada 264.578 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 24 Juli: Ada 264.578 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 24 Juli: Ada 574.135 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 24 Juli: Ada 574.135 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 24 Juli: Bertambah 39.767, Jumlah Pasien Covid-19 yang Sembuh Mencapai 2.471.678

UPDATE 24 Juli: Bertambah 39.767, Jumlah Pasien Covid-19 yang Sembuh Mencapai 2.471.678

Nasional
UPDATE 24 Juli: Tambah 1.415, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 82.013

UPDATE 24 Juli: Tambah 1.415, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 82.013

Nasional
UPDATE 24 Juli: Bertambah 45.416, Kasus Covid-19 di Indonesia Kini Capai 3.127.826 Orang

UPDATE 24 Juli: Bertambah 45.416, Kasus Covid-19 di Indonesia Kini Capai 3.127.826 Orang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X