Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Giring Dinilai Tak Terlalu Diperhitungkan di Pilpres 2024

Kompas.com - 30/11/2020, 15:17 WIB
Haryanti Puspa Sari,
Dani Prabowo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Parameter Politik Adi Prayitno menilai, janji politik yang disampaikan Plt Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Giring Ganesha hanya sebagai bagian dari strategi komunikasi politik.

Giring sebelumnya menjanjikan akan menyediakan gawai atau gadget kepada seluruh siswa di Indonesia bila terpilih sebagai presiden pada Pemilu Presiden 2024.

"Ini strategi komunikasi politik memang, PSI kan terbiasa menyampaikan sesuatu yang bombastis, tentu untuk memancing pembicaraan di ruang publik," kata Adi saat dihubungi, Senin (30/11/2020).

Namun, menurut Adi, untuk mencalonkan Giring sebagai presiden, PSI harus lolos ambang batas pencalonan presiden atau Presidential Treshold (PT).

Hal tersebut, kata Adi, akan sulit dilakukan PSI karena tidak lolos ke Parlemen dan sosok Giring yang tidak terlalu diperhitungkan di Pilpres 2024.

"Artinya dibandingkan partai yang lain ya, sebenarnya Giring ini tidak terlampau dihitung lah secara politik di 2024, karena memang partainya tidak lolos senayan dan agak sulit untuk mendapatkan dukungan partai politik di 2024," ujarnya.

Baca juga: Jika Terpilih Jadi Presiden, Giring Janji Berikan 1 Gadget pada Setiap Siswa di Indonesia

Adi juga mengatakan, Giring akan sulit mendapatkan dukungan dari partai-partai politik yang lolos ke Parlemen sebagai calon presiden.

Sebab, partai-partai politik tersebut akan cenderung memberikan dukungan pada sosok yang lebih kuat dan populer.

"Ini soal gengsi politik juga, enggak mungkin yang partai yang lolos ke Senayan itu mendukung capres yang partainya enggak lolos ke Senayan. Politik itu soal bargain, sorry to say dia (PSI) enggak lolos Senayan, jadi bargaining position-nya dengan partai yang lain enggak ada," ucapnya.

Lebih lanjut, Adi juga berpendapat, Giring tidak perlu menunggu menjadi presiden untuk memberikan gawai ke siswa di seluruh Indonesia.

Sebab, menurut Adi, sebagai partai pendukung pemerintah, PSI bisa menyampaikan inovasinya ke Presiden Jokowi untuk segera direalisasikan.

"Enggak perlu nunggu jadi presiden, mulai aja dari sekarang mumpung jadi ketua umum kan, yang paling penting adalah PSI sebagai partai penguasa, tinggal bilang ke presiden, ke menteri, bahwa inovasi yang dia punya itu bisa dilakukan saat ini," pungkasnya

Sebelumnya, Plt Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Giring Ganesha berencana mencalonkan diri sebagai presiden pada Pemilu 2024.

Giring berjanji, jika terpilih sebagai presiden, ia akan melakukan inovasi di bidang pendidikan dengan menyediakan satu gawai (gadget) untuk satu siswa di seluruh Indonesia.

"Salah satu hal yang akan saya perjuangkan jika terpilih menjadi Presiden Republik Indonesia adalah melakukan inovasi dengan memanfaatkan teknologi dalam dunia pendidikan. Saya, Giring Ganesha, akan menyediakan satu gadget untuk satu siswa di seluruh Indonesia," kata Giring dalam acara HUT keenam PSI yang ditayangkan YouTube Partai Solidaritas Indonesia, Minggu (29/11/2020).

Baca juga: Sosialisasi Capres 2024, Giring Ganesha Blusukan ke Kampung Tempe Surabaya

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Gaduh UKT Mahal, Pemerintah Diharap Alokasikan Anggaran Tambahan

Gaduh UKT Mahal, Pemerintah Diharap Alokasikan Anggaran Tambahan

Nasional
Jokowi Sudah Panggil Kapolri dan Jaksa Agung Buntut Jampidsus Diduga Dikuntit Densus 88

Jokowi Sudah Panggil Kapolri dan Jaksa Agung Buntut Jampidsus Diduga Dikuntit Densus 88

Nasional
PP Tapera, Gaji Pegawai Negeri dan Swasta Bakal Dipotong Tiap Bulan

PP Tapera, Gaji Pegawai Negeri dan Swasta Bakal Dipotong Tiap Bulan

Nasional
Polemik UKT, Rasio Anggaran Pendidikan dan PDB Dianggap Belum Ideal

Polemik UKT, Rasio Anggaran Pendidikan dan PDB Dianggap Belum Ideal

Nasional
Kisah Kakek Abdullah, Jalani Hari Tua Menganyam Atap Rumbia

Kisah Kakek Abdullah, Jalani Hari Tua Menganyam Atap Rumbia

Nasional
Polisi Usut Keterkaitan Caleg PKS Tersangka Penyelundupan 70 Kilogram Sabu dan Fredy Pratama

Polisi Usut Keterkaitan Caleg PKS Tersangka Penyelundupan 70 Kilogram Sabu dan Fredy Pratama

Nasional
Pemprov DKJ Diamanatkan Bentuk Dana Abadi Kebudayaan, Fahira Idris Paparkan 6 Poin Penting

Pemprov DKJ Diamanatkan Bentuk Dana Abadi Kebudayaan, Fahira Idris Paparkan 6 Poin Penting

Nasional
Kasus Korupsi Timah, Kejagung Periksa Eks Gubernur Bangka Belitung

Kasus Korupsi Timah, Kejagung Periksa Eks Gubernur Bangka Belitung

Nasional
Pemkot Surabaya Raih Penghargaan SPBE Terbaik dari Presiden Jokowi

Pemkot Surabaya Raih Penghargaan SPBE Terbaik dari Presiden Jokowi

BrandzView
Kades di Aceh Utara Harap Kemensos Perbanyak Bantuan Renovasi Rumah Lansia

Kades di Aceh Utara Harap Kemensos Perbanyak Bantuan Renovasi Rumah Lansia

Nasional
Usai Dilantik, Ketum GP Ansor Puji Jokowi Sebagai Pahlawan Indonesiasentris

Usai Dilantik, Ketum GP Ansor Puji Jokowi Sebagai Pahlawan Indonesiasentris

Nasional
Ketum GP Ansor: Menyakiti Jokowi Sama Saja Menyakiti Seluruh Banser

Ketum GP Ansor: Menyakiti Jokowi Sama Saja Menyakiti Seluruh Banser

Nasional
Caleg PKS di Aceh Tamiang Disebut Gunakan Sebagian Hasil Narkoba untuk Pileg

Caleg PKS di Aceh Tamiang Disebut Gunakan Sebagian Hasil Narkoba untuk Pileg

Nasional
KPK Minta Badan Pengawas MA dan KY Periksa Hakim yang Kabulkan Eksepsi Hakim Agung Gazalba Saleh

KPK Minta Badan Pengawas MA dan KY Periksa Hakim yang Kabulkan Eksepsi Hakim Agung Gazalba Saleh

Nasional
Kejagung Dijaga Prajurit Puspom di Tengah Isu Penguntitan, Menko Polhukam: TNI Memang Ada di Sana

Kejagung Dijaga Prajurit Puspom di Tengah Isu Penguntitan, Menko Polhukam: TNI Memang Ada di Sana

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com