Kompas.com - 16/10/2020, 10:37 WIB
Sejumlah dokter bersama tenaga medis lainnya melaksanakan shalat jenazah untuk almarhum dr Zulkifli Sp.P, dokter senior spesialis paru yang meninggal setelah positif Covid-19, saat pelepasan terakhir jenazah di halaman Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Zainoel Abidin, Banda Aceh, Selasa (29/9/2020). Dinas Kesehatan Provinsi Aceh menyatakan, almarhum menjadi dokter keempat di Aceh yang meninggal akibat Covid-19. ANTARA FOTO/AMPELSASejumlah dokter bersama tenaga medis lainnya melaksanakan shalat jenazah untuk almarhum dr Zulkifli Sp.P, dokter senior spesialis paru yang meninggal setelah positif Covid-19, saat pelepasan terakhir jenazah di halaman Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Zainoel Abidin, Banda Aceh, Selasa (29/9/2020). Dinas Kesehatan Provinsi Aceh menyatakan, almarhum menjadi dokter keempat di Aceh yang meninggal akibat Covid-19.
Penulis Dani Prabowo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam dua pekan terakhir, sembilan orang dokter dilaporkan meninggal dunia akibat Covid-19 yang telah menjadi melanda Indonesia selama lebih dari tujuh bulan. Tingginya angka kematian dokter ini perlu mendapatkan perhatian serius dari semua pihak, lantaran dokter menjadi salah satu aspek penting dalam menangani Covid-19.

Wakil Ketua Tim Mitigasi Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Ari Kusuma Januarto mengungkapkan, dengan penambahan sembilan orang dokter yang meninggal dunia, saat ini total sudah ada 136 dokter yang wafat akibat Covid-19.

Ia pun menyebut kondisi saat ini sangat mengkhawatirkan. Pasalnya, meski sudah berbulan-bulan pandemi Covid-19 terjadi di Indonesia, kasus kematian tenaga medis masih sangat tinggi.

Baca juga: UPDATE: Kasus Aktif Covid-19 dan Angka Kematian Dokter yang Kian Meningkat

"Sudah ratusan tenaga medis dan tenaga kesehatan di Indonesia meninggal dalam tugas pelayanan yang terpapar Covid-19. Ini adalah sutuasi krisis dalam pelayanan kesehatan saat ini," ucap Ari dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (15/10/2020).

Secara rinci, dokter yang meninggal dunia tersebar di 18 provinsi. Jawa Timur menjadi provinsi dengan kasus dokter meninggal dunia tertinggi (32 orang). Disusul kemudian oleh Sumatera Utara (23 orang), DKI Jakarta (19 dokter), Jawa Barat (12 dokter) dan Jawa Tengah (9 dokter).

Mayoritas dokter yang meninggal dunia adalah dokter umum yaitu sebanyak 71 orang. Disusul kemudian dokter interna (8 orang), dokter bedah (7 orang), dokter kandungan (7 orang), dan pediatri (6 orang).

Baca juga: Studi WHO: Remdesivir Tak Miliki Efek Substansial pada Peluang Hidup Pasien Covid-19

Tertular OTG

Ketua Tim Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Doni Monardo menduga, banyaknya kasus dokter meninggal dunia lantaran tertular dari orang tanpa gejala atau OTG Covid-19.

Mereka mendatangi dokter untuk memeriksakan diri dengan keluhan lain, tetapi tidak menyadari bahwa rupanya telah tertular virus corona.

Dugaan itu disampaikan Doni mengingat mayoritas dokter yang meninggal dunia adalah dokter umum.

"Padahal mereka (dokter) tidak langsung berhadapan dengan pasien Covid-19, sehingga dapat kita simpulkan bahwa risiko dokter sangat tinggi. Mereka yang bukan pasien covid ternyata sudah OTG yang justru menulari para dokter," kata Doni usai rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo, Senin (12/10/2020).

Baca juga: Menurut Dokter Ini, Butuh 60 sampai 70 Persen Penduduk yang Divaksin untuk Capai Herd Immunity

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X