Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sebut Kemiskinan Naik Selama Pandemi, Wapres Minta Perbanyak Sedekah

Kompas.com - 28/04/2020, 12:37 WIB
Deti Mega Purnamasari,
Fabian Januarius Kuwado

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan, angka kemiskinan di Indonesia bertambah jumlahnya akibat wabah virus corona (Covid-19).

"Akibat Covid-19, tidak hanya saja mengakibatkan terganggunya keehatan, tapi juga berdampak pada masalah sosial dan ekonomi," ujar Ma'ruf di Jakarta, Selasa (28/4/2020).

"Angka kemiskinan menjadi berlipat, bertambah," lanjut dia.

Baca juga: Angka Kemiskinan Mataram Diprediksi Meningkat karena Pandemi Corona

Bentuk nyata dari bertambahnya angka kemiskinan tersebut adalah banyaknya orang yang kehilangan pekerjaan hingga warung-warung kecil pun harus tutup.

Masyarakat, kata Wapres Ma'ruf Amin menganjurkan, harus bisa lebih memperhatikan lingkungannya karena saat ini orang-orang di sekitar pun banyak yang membutuhkan bantuan.

"Orang di sekitar kita juga banyak yang terdampak, karena itu tuntutan untuk kita memberi makan orang miskin jadi lebih penting lagi," kata dia.

Oleh karena itu, di momen bulan Ramadhan ini mereka yang mempunyai rezeki lebih agar bisa memberikan sedekahnya.

Sebab, sedekah yang pahalanya paling besar adalah ketika ada orang lain yang membutuhkan. Terlebih apabila dilakukan dalam bulan Ramadhan.

Baca juga: Sederet Potret Kemiskinan di Tengah Pandemi, Tak Makan 2 Hari, Jual HP Rp 10.000, dan Nekat Mencuri

"Saat inilah banyak orang, saudara-saudara kita, di sekitar kita yang membutuhkan bantuan," kata Wapres Ma'ruf Amin.

Sebagai dampak pandemi Covid-19, pemerintah juga telah mengeluarkan kebijakan jaring pengaman sosial bagi masyarakat miskin dan rentan miskin.

Setidaknya, pemerintah mengalokasikan sekitar Rp 110 triliun dari anggaran pendapatan belanja nasional (APBN) untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari masyarakat.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jelang Putusan Sengketa Pilpres 2024 Besok, MK Masih Laksanakan RPH Hari Ini

Jelang Putusan Sengketa Pilpres 2024 Besok, MK Masih Laksanakan RPH Hari Ini

Nasional
Hasto Nilai Spirit Kartini Ilhami Megawati Membuat Amicus Curiae

Hasto Nilai Spirit Kartini Ilhami Megawati Membuat Amicus Curiae

Nasional
Batu Ujian Penguasa

Batu Ujian Penguasa

Nasional
Cak Imin Siap Nongkrong Sampai Malam di MK Simak Putusan Sengketa

Cak Imin Siap Nongkrong Sampai Malam di MK Simak Putusan Sengketa

Nasional
Jelang Putusan MK, Anies: Kita Sedang Berada di Persimpangan Jalan

Jelang Putusan MK, Anies: Kita Sedang Berada di Persimpangan Jalan

Nasional
Jokowi dan Surya Paloh Kembali Bertemu Kemarin Pagi, Ini yang Dibicarakan

Jokowi dan Surya Paloh Kembali Bertemu Kemarin Pagi, Ini yang Dibicarakan

Nasional
Anies Yakin MK Ambil Keputusan Berani soal Sengketa Pilpres

Anies Yakin MK Ambil Keputusan Berani soal Sengketa Pilpres

Nasional
Diisukan Jadi Calon Wakil Ketua Mahkamah Agung, Suharto: Penentuannya Besok

Diisukan Jadi Calon Wakil Ketua Mahkamah Agung, Suharto: Penentuannya Besok

Nasional
Update Dampak Erupsi Gunung Ruang: Ribuan Warga Mengungsi di Sejumlah Titik

Update Dampak Erupsi Gunung Ruang: Ribuan Warga Mengungsi di Sejumlah Titik

Nasional
Nasib Koalisi Perubahan Menunggu Putusan MK...

Nasib Koalisi Perubahan Menunggu Putusan MK...

Nasional
[POPULER NASIONAL] Kubu Anies-Cak Imin Optimis MK Diskualifikasi Prabowo-Gibran | MK Diprediksi Tak Bakal Diskualifikasi Prabowo-Gibran

[POPULER NASIONAL] Kubu Anies-Cak Imin Optimis MK Diskualifikasi Prabowo-Gibran | MK Diprediksi Tak Bakal Diskualifikasi Prabowo-Gibran

Nasional
Yusril Ingatkan Potensi 'Chaos' Jika Belum Ada Presiden Baru Sampai 20 Oktober: MK Tak Berani Ambil Risiko Sebesar Itu

Yusril Ingatkan Potensi "Chaos" Jika Belum Ada Presiden Baru Sampai 20 Oktober: MK Tak Berani Ambil Risiko Sebesar Itu

Nasional
Jadi Tersangka TPPU Ponpes Al Zaytun, Panji Gumilang Praperadilan Gugat Polri

Jadi Tersangka TPPU Ponpes Al Zaytun, Panji Gumilang Praperadilan Gugat Polri

Nasional
Koalisi Perubahan Disebut Tak Solid, PKS: Kalau Putusan MK Kabulkan Gugatan 01, Solid Lagi

Koalisi Perubahan Disebut Tak Solid, PKS: Kalau Putusan MK Kabulkan Gugatan 01, Solid Lagi

Nasional
Masa Berlaku SKCK dan Cara Perpanjangnya

Masa Berlaku SKCK dan Cara Perpanjangnya

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com