Berbagai Fakta Seputar Virus Corona, dari 'Panic Buying' hingga Temulawak

Kompas.com - 06/03/2020, 06:53 WIB
Ilustrasi Covid-19 ShutterstockIlustrasi Covid-19


JAKARTA, KOMPAS.com - Virus corona atau Covid-19 yang berasal dari Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China, telah masuk ke Indonesia.

Presiden Joko Widodo mengatakan, dua orang telah terjangkit virus ini dan kini tengah menjalani isolasi di Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso, Jakarta Utara.

Keduanya diketahui memiliki hubungan keluarga. Pasien 1 yang berusia 31 tahun diduga terinfeksi saat menjadi host dalam sebuah acara di Kemang, Jakarta Selatan oleh seorang perempuan warga negara Jepang yang berdomisili di Malaysia. Keduanya tidak saling mengenal.

Baca juga: Sejumlah Pernyataan Pemerintah yang Dibantah Pasien Positif Corona...

Setelah informasi itu diumumkan, panic buying pun terjadi di tengah masyarakat. Sejumlah pusat perbelanjaan di Tanah Air diserbu oleh mereka yang hendak berbelanja barang kebutuhan pokok serta peralatan kesehatan lainnya.

Di sejumlah toko dan apotek, masker dan hand sanitizer, bahkan ludes diborong masyarakat. Fenomena panic buying ini mengakibatkan harga masker dan hand sanitizer meroket baik di pasar offline maupun online.

Masker, misalnya, yang biasa dijual satu kardus seharga Rp 30.000 hingga Rp 45.000, naik hingga kisaran Rp 350.000 sampai Rp 500.000. Bahkan, untuk tipe tertentu seperti N95, dijual hingga mencapai jutaan rupiah.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Pemerintah Diminta Lakukan 2 Hal Ini untuk Atasi Panic Buying

Sementara, harga hand sanitizer berukuran 50 ml yang biasanya sekitar Rp 10.000 naik hingga kisaran Rp 35.000 sampai Rp 50.000.

Tingginya permintaan atas kedua benda tersebut muncul karena diyakini keduanya dapat membantu menangkal virus corona masuk ke dalam tubuh. Namun, benarkah demikian?

Tak sampai di sana, berbagai anggapan lain pun muncul seiring dengan merebaknya virus ini. Berikut beberapa di antaranya:

1. Corona dianggap tak lebih bahaya dibandingkan flu musiman

Konsultan Virologi Rumah Sakit Universitas Indonesia, Fera Ibrahim menyatakan, dalam beberapa konteks, virus influenza justru lebih berbahaya dibandingkan virus corona.

Baca juga: Benarkah Flu Musiman Lebih Buruk Dibanding Virus Corona?

 

"Corona dan influenza memiliki versi yang berbeda, dari keluarga yang berbeda. Kalau dibilang virus corona lebih berat dari pada influenza, belum tentu juga," kata Fera dalam diskusi bertajuk Fakta Virus Corona dan Influenza di RSUI, Depok, Jawa Barat, pada 4 Februari lalu.

Ia mengatakan, corona memiliki varian virus yang menyebabkan infeksi saluran pernapasan yang tidak terlalu berat seperti Covid-19. Sehingga, spektrum penyakitnya pun tidak selalu sama.

Namun, jika rasio kematian dijadikan parameter pembanding kedua virus, resiko kematian virus corona masih terbilang rendah, di angka 2,1 persen.

Sementara, rasio kematian penderita influenza berat berada di kisaran 9-11 persen, dengan 290.000-650.000 kematian dari 3-5 juta kasus influenza berat.

Baca juga: Dokter RSUI: Virus Corona Belum Tentu Lebih Berat daripada Influenza

Sementara itu, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menilai, masyarakat seharusnya tidak perlu terlalu khawatir dengan virus ini. Sebab, menurut dia, angka kematian akibat flu musiman lebih tinggi dibandingkan Covid-19.

"Padahal, kita punya flu yang biasa terjadi pada kita, batuk pilek itu angka kematiannya lebih tinggi dari yang ini corona. Tapi, kenapa ini bisa hebohnya luar biasa?" kata Terawan di Kantor Kemenkes, Senin (2/3/2020) lalu.

Sementara itu, dilansir dari The Guardian, banyak pasien yang positif virus ini tidak merasakan gejala yang lebih buruk dibandingkan flu musiman. Namun, tingkat kematian akibat virus baru ini cukup tinggi.

Baca juga: Kemenkes: Cara Cegah Virus Corona Sama dengan Cegah Influenza

Seorang ekspert dari WHO yang memimpin misi internasional ke China, Bruce Aylward menyatakan bahwa belum ada bukti yang cukup untuk menjelaskan bahwa tingkat kematian virus ini tinggi.

Pada awal keberadaan virus ini menjadi wabah, tingkat kematian yang timbul akibat gejala ringan yang muncul belum terjawab. Namun, jika dilakukan pengujian lebih lanjut, diperkirakan bahwa tingkat kematiannya mencapai 1 persen.

Hal itu membuat Covid-19 sepuluh kali lebih mematikan daripada flu musiman, yang diperkirakan membunuh antara 290.000-650.000 orang per tahun.

2. Masker efektif cegah penularan virus

Orang sehat tak perlu pakai masker. Orang sakit lebih membutuhkan masker dibandingkan orang sehat.

Hal itu selalu ditegaskan Terawan dalam sejumlah kesempatan berbicara dengan awak media. Menurut dia, sesuai dengan standar WHO, mereka yang dalam kondisi sehat tidak perlu menggunakan masker.

"Kecuali dia melakukan tindakan-tindakan di rumah sakit dan sebagainya, sehingga dia memerlukan masker karena untuk menjaga sterilitas," kata Terawan di Hotel Borobudur, Jakarta, Selasa (3/3/2020).

Baca juga: Sesuai Standar WHO, Menkes Tegaskan Orang Sehat Tak Perlu Masker

Salah satu metode penyebaran virus corona menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC) yaitu melalui kontak antara orang ke orang lainnya dalam radius 1,8 meter.

Pasien yang menderita Covid-19 menyebarkan partikel-partikel virus lewat droplets (dahak) yang ditransmisikan lewat batuk atau bersin. Partikel tersebut bisa masuk dalam tubuh lewat mulut atau hidung.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mendagri Minta Kepala Daerah Turun Tangan Jalankan PPKM Mikro di Wilayahnya

Mendagri Minta Kepala Daerah Turun Tangan Jalankan PPKM Mikro di Wilayahnya

Nasional
Kapolri Minta DKI Segera Realisasikan 31 Tempat Isolasi Mandiri untuk Pasien Covid-19

Kapolri Minta DKI Segera Realisasikan 31 Tempat Isolasi Mandiri untuk Pasien Covid-19

Nasional
KPK Dalami Aliran Uang dari Sejumlah Pihak ke Nurdin Abdullah

KPK Dalami Aliran Uang dari Sejumlah Pihak ke Nurdin Abdullah

Nasional
Epidemiolog Nilai Pengetatan PPKM Mikro Tidak Mempan Antisipasi Meningkatnya Covid-19

Epidemiolog Nilai Pengetatan PPKM Mikro Tidak Mempan Antisipasi Meningkatnya Covid-19

Nasional
RS Hampir Penuh Akibat Covid-19, Ini Pesan Persi untuk Masyarakat

RS Hampir Penuh Akibat Covid-19, Ini Pesan Persi untuk Masyarakat

Nasional
Susun RUU PKS, Baleg DPR Himpun Aspirasi dari Pihak yang Pro dan Kontra

Susun RUU PKS, Baleg DPR Himpun Aspirasi dari Pihak yang Pro dan Kontra

Nasional
Kapolri: Tempat Langgar Waktu Operasional PPKM Mikro Akan Ditutup

Kapolri: Tempat Langgar Waktu Operasional PPKM Mikro Akan Ditutup

Nasional
Menkes: Ingat, Batasi Kegiatan, Stay At Home

Menkes: Ingat, Batasi Kegiatan, Stay At Home

Nasional
18 Orang Gugat Juliari, Minta Ganti Rugi Pemberian Bansos Sebesar Rp 16,2 Juta

18 Orang Gugat Juliari, Minta Ganti Rugi Pemberian Bansos Sebesar Rp 16,2 Juta

Nasional
Ketua Komisi X: Imbauan Kemendikbud-Ristek Tidak Relevan dengan Capaian Vaksinasi

Ketua Komisi X: Imbauan Kemendikbud-Ristek Tidak Relevan dengan Capaian Vaksinasi

Nasional
Koalisi Masyarakat Sipil Ajukan Uji Materi UU Minerba ke MK

Koalisi Masyarakat Sipil Ajukan Uji Materi UU Minerba ke MK

Nasional
Dugaan Korupsi Stadion Mandala Krida, KPK Panggil Petugas Akuntansi dan Pelaporan Dispora DIY

Dugaan Korupsi Stadion Mandala Krida, KPK Panggil Petugas Akuntansi dan Pelaporan Dispora DIY

Nasional
LBH Pers Desak Kapolda Usut Tuntas Penembakan Jurnalis di Sumatera Utara

LBH Pers Desak Kapolda Usut Tuntas Penembakan Jurnalis di Sumatera Utara

Nasional
Polri-TNI Turunkan 600 Personel Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 di Kudus

Polri-TNI Turunkan 600 Personel Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 di Kudus

Nasional
Kabareskrim: Paspor Adelin Lis dengan Nama Hendro Leonardi Terbit 2017

Kabareskrim: Paspor Adelin Lis dengan Nama Hendro Leonardi Terbit 2017

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X