Ketua PGI: Lembaga Agama Harus Membuktikan Diri...

Kompas.com - 15/09/2019, 16:17 WIB
Ketua Umum PGI Henriette T Hutabarat Lebang dan Ketua PGI  Ketua PGI Albertus Patty  usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Rabu (18/1/2017). IhsanuddinKetua Umum PGI Henriette T Hutabarat Lebang dan Ketua PGI Ketua PGI Albertus Patty usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Rabu (18/1/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua PGI Pendeta Albertus Patty mengatakan, seluruh lembaga agama di Indonesia harus menunjukkan di mana posisinya terkait persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia.

Hal ini penting mengingat Indonesia menghadapi ancaman disintegrasi.

"Di mana peran agama? Agama-agama harus membuktikan dirinya seperti apa. Jadi perekat atau penghancur?" ujar Albertus dalam sebuah diskusi bertajuk 'Mencegah Disintegrasi Hangsa dari Residu Pemilu Hingga Isu Papua' di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Minggu (15/9/2019).

Baca juga: Peran NU Rekatkan Persatuan dan Pembangunan Nasional dalam Kajian Akademisi Universitas Brawijaya


Albertus mengatakan, fenomena radikalisme saat ini muncul di setiap lembaga agama. Apabila dibiarkan, fenomena itu berpotensi mengancam persatuan.

Selain itu, kondisi tersebut diperparah dengan karakter elite politik yang lebih mementingkan kepentingan kelompok dibandingkan kepentingan masyarakat.

"Elite politik itu sendiri yang juga membuat kita hancur. Membuat pemilu hancur-hancuran. Elite politik yang dipenuhi oligarki kelompok dan egonya, Indonesia bisa hancur," kata dia.

Oleh sebab itu, seluruh masyarakat harus bahu membahu menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

"Kita harus bersikap kritis, bersama-sama menjalin persatuan kita," pungkas dia.

Baca juga: Peneliti LIPI: Pihak yang Memelintir Isu Agama Ancam Persatuan

Hal senada juga disampaikan Presiden Dai Muda Indonesia Habib Idrus Al Jufri. Dia menilai, Indonesia tidak memiliki bakat untuk terpecah-belah.

Salah satu contohnya adalah persoalan di Papua.

"Spiritnya ketika kita bisa damaikan seluruh aspek masyarakat, baik aliran agama, daerah dan lainnya, kita bisa jadi bangsa yang leading, jadi top lead di dunia," kata dia.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X