Hari Ini, Kivlan Zen Dipanggil Bareskrim Polri

Kompas.com - 13/05/2019, 07:37 WIB
Mantan Kepala Staf Komando Strategis Angkatan Darat (Kas Kostrad) Mayjen TNI Purnawirawan Kivlan Zen (tengah) menghadiri unjuk rasa menuntut diusutnya dugaan kecurangan Pemilu 2019 di Kantor Bawaslu RI, Jakarta, Kamis (9/5/2019). Polisi membubarkan unjuk rasa  tersebut karena tidak memiliki surat tanda terima pemberitahuan unjuk rasa. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra./hp. ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRAMantan Kepala Staf Komando Strategis Angkatan Darat (Kas Kostrad) Mayjen TNI Purnawirawan Kivlan Zen (tengah) menghadiri unjuk rasa menuntut diusutnya dugaan kecurangan Pemilu 2019 di Kantor Bawaslu RI, Jakarta, Kamis (9/5/2019). Polisi membubarkan unjuk rasa tersebut karena tidak memiliki surat tanda terima pemberitahuan unjuk rasa. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra./hp.
Penulis Devina Halim
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kuasa hukum Mantan Kepala Staf Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Kostrad) Mayor Jenderal (Purn) Kivlan Zen, Pitra Romadoni, membenarkan bahwa kliennya diperiksa oleh penyidik Bareskrim Mabes Polri pada Senin (13/5/2019) hari ini.

Kivlan sebelumnya dilaporkan ke Bareskrim dengan dugaan penyebaran berita bohong dan makar.

"Iya (dipanggil Bareskrim). Jam 10," kata Pitra ketika dikonfirmasi, Minggu (12/5/2019) malam.

Akan tetapi, terkait kehadiran Kivlan, Pitra tak memberikan jawaban pasti.

"Iya Insya Allah hadir," tutur Pitra.

Baca juga: Ini Alasan Polri Minta Status Cekal Kivlan Zen Dicabut

Sebelumnya, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono telah mengungkapkan bahwa Kivlan akan dipanggil pada Senin hari ini.

Surat panggilan pemeriksaan telah diserahkan ke Kivlan di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Jumat (10/5/2019). Saat itu, Kivlan hendak terbang menuju Batam.

"Akan dipanggil sebagai saksi Senin (13/5/2019) besok (atas dugaan tindak pidana penyebaran berita bohong). Penyidiknya Mabes Polri, kita gabungan," kata Argo saat dikonfirmasi, Jumat (10/5/2019).

Adapun, Kivlan dilaporkan oleh seorang wiraswasta bernama Jalaludin. Laporan tersebut telah diterima dengan nomor LP/B/0442/V/2019/BARESKRIM tertanggal 7 Mei 2019.

Pasal yang disangkakan adalah Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP Pasal 14 an/atau Pasal 15, Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP Pasal 107 jo Pasal 110 jo Pasal 87 dan/atau Pasal 163 jo Pasal 107.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X