Polri Waspadai Teroris Lone Wolf yang Bisa Bergabung dengan JAD

Kompas.com - 06/05/2019, 21:40 WIB
Karopenmas Divhumas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo (kanan) dan Kabag Penum Divhumas Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra, menunjukkan sejumlah gambar barang bukti hasil penangkapan sejumlah teroris jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) saat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Senin (6/5/2019). Tim Densus 88 Antiteror Polri berhasil menangkap delapan terduga anggota jaringan teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD) di tiga lokasi yakni Bekasi, Tegal dan Bitung dengan barang bukti sejumlah bahan peledak, yang rencananya akan digunakan untuk peledakan di salah satu pos polisi di kawasan Jati Asih, Bekasi. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/ama. ANTARA FOTO/Indrianto Eko SuwarsoKaropenmas Divhumas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo (kanan) dan Kabag Penum Divhumas Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra, menunjukkan sejumlah gambar barang bukti hasil penangkapan sejumlah teroris jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) saat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Senin (6/5/2019). Tim Densus 88 Antiteror Polri berhasil menangkap delapan terduga anggota jaringan teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD) di tiga lokasi yakni Bekasi, Tegal dan Bitung dengan barang bukti sejumlah bahan peledak, yang rencananya akan digunakan untuk peledakan di salah satu pos polisi di kawasan Jati Asih, Bekasi. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/ama.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal (Pol) Dedi Prasetyo menyebutkan, kepolisian bersama Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri mewaspadai teroris yang bergerak secara individu atau lone wolf.

"Kami terus melakukan monitoring secara intensif. Kami juga mewaspadai lone wolf dan sleeping cell yang tidak terstruktur akan aksi-aksi terorisme," ujar Dedi di Gedung Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (6/5/2019).

Dedi menjelaskan, ada dua jaringan teroris yang sifatnya lone wolf atau tidak terstruktur dan yang terstruktur. Pengawasan tersebut dilakukan mengingat teroris lone wolf lebih mudah terpapar paham radikalisme di media sosial.

Baca juga: Menurut Polri, JAD Berencana Lakukan Aksi Saat Pengumuman Hasil Pemilu

Paham-paham radikalisme tersebut, lanjutnya, mampu mempengaruhi teroris lone wolf untuk tertarik masuk ke dalam jaringan teroris yang berkelompok atau berstruktur seperti Jamaah Ansharut Daulah ( JAD).

"Karena paham-paham tersebut, mereka kemudian mengikuti alur-alur komunikasi di media sosial dan memutuskan diri ikut ke dalam kelompok jaringan," ungkapnya kemudian.

Sel tidur dan secara lone wolf, seperti diungkapkan Dedi, bisa juga melakukan tindakan amaliah. Teroris lone wolf biasanya menyerang aparat keamanan dengan menggunakan seluruh peralatan senjata tajam dan merakit bom sendiri.

Baca juga: Polri: Kelompok JAD Lampung Akan Beraksi di Pos Polisi Jati Asih

Ia menambahkan, kepolisian kini terus mengawasi pergerakan teroris lone wolf yang tersebar di sejumlah daerah. Mereka dikhawatirkan masuk ke dalam jaringan kelompok teroris JAD.

Seperti diketahui, Densus 88 Antiteror Polri menangkap delapan terduga teroris jaringan JAD Lampung di Bekasi, Tegal, dan Bitung (Sulawesi Utara) pada Kamis (2/5/2019), Sabtu (4/5/2019), dan Minggu (6/5/2019). Mereka adalah RH, M, SL, AN, MC, MI, IF, dan T.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X