Langkah Jokowi Bertemu CEO Bukalapak Tepat untuk Redam Emosi Pendukung

Kompas.com - 16/02/2019, 21:37 WIB
Pengamat politik dari universitas Pelita Harapan Emrus Sihombing di Kantor Kosgoro, Jakarta, Kamis (11/1/2018). KOMPAS.com/IhsanuddinPengamat politik dari universitas Pelita Harapan Emrus Sihombing di Kantor Kosgoro, Jakarta, Kamis (11/1/2018).

Baca juga: Istana: Jokowi Nasihati CEO Bukalapak agar Lebih Hati-hati

Emrus sendiri menilai, kritik Zaky terkait anggaran riset sangat positif sebagai masukan bagi pemerintah.

Hanya saja, memang ada kesalahan pada pengutipan data yang ternyata merupakan data pada 2010.

Selain itu, kata-kata 'presiden baru' di kicauan Zaky juga memang berpotensi menimbulkan kesalahpahaman.

Banyak yang mengartikan presiden baru berarti Prabowo Subianto, satu-satunya capres penantang Jokowi di Pilpres 2019.

Namun, Zaky sendiri sudah meluruskan bahwa yang dimaksud presiden baru adalah siapapun yang nanti memenangi Pilpres, bisa Jokowi ataupun Prabowo.

"Nah ketika ada permasalahan yang sifatnya misunderstanding atau misscomunication, selesai juga dengan saling bertukar pesan melalui proses komunikasi. Artinya, pertemuan suatu hal yang baik," kata dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X