Peran Kaum Muda dalam Pendidikan Politik Akbar Indonesia

Kompas.com - 11/02/2019, 18:59 WIB
Ilustrasi pemilu.Shutterstock Ilustrasi pemilu.

"Dalam berpolitik, kita seharusnya menghindari segala jenis perilaku yang melibatkan ras dan agama. Ini bukan tentang kebenaran dalam berpolitik, ini masalah memahami kekuatan diri kita. Dunia menghormati kita bukan hanya karena 'gudang senjata' yang kita miliki, melainkan karena kemampuan kita untuk menerima keberagaman, keterbukaan pola pikir, serta penghormatan terhadap setiap keyakinan."

KIRA-KIRA begitulah makna dari kutipan sepenggal orasi pamungkas Barack H Obama dalam The State of the Union Address di tahun terakhir masa jabatannya sebagai Presiden Amerika Serikat pada 12 Januari 2016.

Politik, sebuah kata yang bisa jadi paling dihindari oleh sebagian besar orang yang menginginkan ketentraman hidup, tanpa adanya gangguan keharusan untuk memikirkan serta menomor satukan kemaslahatan bersama. Mengapa demikian?

Cukup jelas karena menurut teori klasik Aristoteles, politik adalah sebuah upaya yang dilakukan oleh sekelompok orang di dalam suatu negara (rakyat) dalam mencapai kemanfaatan kolektif (kebaikan bersama).


Namun, entah mengapa seiring dengan berjalannya waktu, politik memiliki pemaknaan yang semakin sempit, seperti activities aimed at improving someone's status or increasing power within an organization/government (dikutip langsung dari kanal online Oxford Dictionary).

Semua hal berbau politik selalu berujung pada kehidupan kaku pemerintahan beserta intrik-intrik di dalamnya.

Padahal, politik bisa jadi memiliki pemaknaan pembelajaran yang lebih umum, contohnya the art or science of government (dikutip dari Merriam-Webster).

Ada juga definisi seni dan ilmu pengetahuan di dalam pemerintahan, yang praktis bisa kita maknai sebagai politik.

Oke, mungkin sudah cukup mukadimah tentang makna umum politik. Selanjutnya, mari kita beralih pada topik yang sedikit lebih spesifik, yang juga sempat disinggung pada paragraf awal.

Pendidikan politik bagi warga negara, jelas tertulis di paragraf sebelumnya bahwa di dalam pemerintahan dan jalur menuju kedudukan dalam pemerintahan, baik secara tersurat maupun tersirat memiliki muatan seni dan ilmu pengetahuan.

Uniknya, jika kita sinkronisasikan dengan deskripsi kampanye pemilihan umum ( pemilu), secara eksplisit Pasal 4 Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2017 menyatakan bahwa kampanye merupakan wujud dari pendidikan politik masyarakat yang dilaksanakan secara bertanggung jawab. Pendidikan politik yang dimaksud adalah untuk meningkatkan partisipasi pemilih di dalam pemilu.

Mengapa partisipasi pemilih sangat penting? Dalam The Civic Culture yang ditulis oleh Gabriel Almond and Sidney Verba (1963), mereka memaparkan tentang kepentingan tersebut secara ringkas tetapi mengena.

Gagasan-gagasan potensial dalam demokrasi adalah kebebasan perorangan dengan prinsip utama "pemerintahan yang berasal dari rakyat sebagai pemegang kedaulatan tertinggi".

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:


Close Ads X