Didampingi Munarman, GNPF Temui Prabowo dan Sandiaga

Kompas.com - 17/09/2018, 20:12 WIB
Sejumlah ulama dari Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Ulama (GNPF) Ulama bertemu bakal calon presiden Prabowo Subianto dan bakal calon wakil presiden Sandiaga Uno di kediaman pribadi Prabowo, Jalan Kertanegara, Jakarta Pusat, Senin (17/9/2018) malam.  Pantauan Kompas.com para ulama GNPF meninggalkan kediaman Prabowo sekitar pukul 19.06 WIB didampingi juru bicara Front Pembela Islam (FPI) Munarman. KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOSejumlah ulama dari Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Ulama (GNPF) Ulama bertemu bakal calon presiden Prabowo Subianto dan bakal calon wakil presiden Sandiaga Uno di kediaman pribadi Prabowo, Jalan Kertanegara, Jakarta Pusat, Senin (17/9/2018) malam. Pantauan Kompas.com para ulama GNPF meninggalkan kediaman Prabowo sekitar pukul 19.06 WIB didampingi juru bicara Front Pembela Islam (FPI) Munarman.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah ulama dari Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Ulama ( GNPF) bertemu bakal calon presiden Prabowo Subianto dan bakal calon wakil presiden Sandiaga Uno di kediaman pribadi Prabowo, Jalan Kertanegara, Jakarta Pusat, Senin (17/9/2018) malam.

Pantauan Kompas.com para ulama GNPF meninggalkan kediaman Prabowo sekitar pukul 19.06 WIB didampingi juru bicara Front Pembela Islam (FPI) Munarman.

Ketua pengarah panitia Ijtima Ulama II Abdul Rosyid Abdullah Syafi'i mengatakan, kedatangannya tersebut bertujuan untuk meminta Sandiaga Uno menandatangani pakta integritas. Sementara Prabowo sudah menandatangani pakta lebih dulu pada Minggu (16/9/2018).

Baca juga: Ini Isi 17 Butir Pakta Integritas GNPF yang Diteken Prabowo-Sandiaga


"Kemarin hari Ahad telah berlangsung Ijtima Ulama II pada saat itu ada tanda tangan pakta integritas oleh Prabowo namun pendampingnya, Sandiaga, tidak hadir karena ada acara di Medan," ujar Syafi'i saat ditemui seusai pertemuan.

"Oleh karena itu kami perlu ke sini dan sudah ada pemberitahuan sebelumnya Pak Sandi akan datang. Alhamdulillah beliau tadi sudah tanda tangan pakta integritas didampingi Prabowo dan saya ikut menyaksikan," tuturnya.

GNPF sendiri telah resmi mendukung pasangan bakal calon presiden dan wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Dukungan itu diberikan usai Prabowo menandatangani pakta integritas yang diajukan oleh GNPF di Grand Cempaka, Jakarta, Minggu (16/9/2018).

Baca juga: Soal Pakta Integritas GNPF, Fadli Zon Bantah Ada Kesepakatan Politik antara Prabowo dan Rizieq Shihab

Ketua GNPF Yusuf Muhammad Martak mengatakan ada 17 poin yang termuat dalam pakta integritas itu. Ia membantah pakta integritas ini memuat permintaan posisi jabatan politik.

Menurut dia, pakta integritas itu murni aspirasi dari para ulama GNPF untuk kepentingan umat Islam dan agama lainnya di Indonesia.

"Tidak ada usulan minta maupun memohon jabatan apa pun, kita berbuat tanpa pamrih, tanpa ada conditioning tanpa ada bergaining. Kita berbuat untuk kepentingan bangsa dan negara dan demi keselamatan umat islam di Indonesia," ujar Yusuf.

"Jangan sampai menerima dan merasakan ketidakadilan. Kita butuh keadilan yang sama, baik kepada umat islam maupun kepada agama lain yang juga menjadi warga negara Republik Indonesia," sambungnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Insan Pers Tolak Pemerintah Ikut Campuri Dunia Pers Lewat Omnibus Law

Insan Pers Tolak Pemerintah Ikut Campuri Dunia Pers Lewat Omnibus Law

Nasional
Presiden Bisa Ubah UU, Syarief Hasan Ingatkan 'Itu Hak Legislasi DPR'

Presiden Bisa Ubah UU, Syarief Hasan Ingatkan "Itu Hak Legislasi DPR"

Nasional
Bima Arya Janji Tuntaskan Polemik GKI Yasmin Pertengahan 2020

Bima Arya Janji Tuntaskan Polemik GKI Yasmin Pertengahan 2020

Nasional
Syarief Hasan Sebut Pembahasan Wacana GBHN Tak Melebar, Ini Jaminannya

Syarief Hasan Sebut Pembahasan Wacana GBHN Tak Melebar, Ini Jaminannya

Nasional
Dapat Rp 30 Miliar dari DKI, Bima Arya Apresiasi Anies Baswedan

Dapat Rp 30 Miliar dari DKI, Bima Arya Apresiasi Anies Baswedan

Nasional
Said Iqbal Sebut Menko Perekonomian Catut Nama KSPI

Said Iqbal Sebut Menko Perekonomian Catut Nama KSPI

Nasional
Jadwal Pelaksanaan Kongres Demokrat 2020 Bisa Berubah Jika...

Jadwal Pelaksanaan Kongres Demokrat 2020 Bisa Berubah Jika...

Nasional
Syarief Hasan: Proses Pengambilan Keputusan soal GBHN Masih Panjang

Syarief Hasan: Proses Pengambilan Keputusan soal GBHN Masih Panjang

Nasional
Jadi Menteri Terpopuler dan Kinerja Terbaik, Prabowo Diingatkan Belum Aman dari Reshuffle

Jadi Menteri Terpopuler dan Kinerja Terbaik, Prabowo Diingatkan Belum Aman dari Reshuffle

Nasional
Survei Indo Barometer: Mayoritas Publik Nilai Ahok Paling Berhasil Tangani Banjir Jakarta

Survei Indo Barometer: Mayoritas Publik Nilai Ahok Paling Berhasil Tangani Banjir Jakarta

Nasional
Masih Percaya Parpol, KSPI Minta DPR Batalkan Omnibus Law Cipta Kerja

Masih Percaya Parpol, KSPI Minta DPR Batalkan Omnibus Law Cipta Kerja

Nasional
Selain Demo Besar-besaran, KSPI Akan Tempuh Langkah Hukum Tolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Selain Demo Besar-besaran, KSPI Akan Tempuh Langkah Hukum Tolak Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Nasional
Pakar Minta Wacana Menghidupkan GBHN Dikaji Lagi, Ini Alasannya...

Pakar Minta Wacana Menghidupkan GBHN Dikaji Lagi, Ini Alasannya...

Nasional
Survei Indo Barometer: Prabowo Menteri Terpopuler dan Kinerja Terbaik

Survei Indo Barometer: Prabowo Menteri Terpopuler dan Kinerja Terbaik

Nasional
Sasar Ketum Demokrat, AHY Rajin Kunjungi Konsolidasi Daerah

Sasar Ketum Demokrat, AHY Rajin Kunjungi Konsolidasi Daerah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X