Survei Populi: Di Kalangan Pemilih Muslim, Jokowi Ungguli Prabowo - Kompas.com

Survei Populi: Di Kalangan Pemilih Muslim, Jokowi Ungguli Prabowo

Kompas.com - 28/02/2018, 18:45 WIB
Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum Gerindra Prabowo saat bertemu di Istana Merdeka Jakarta, Kamis (17/11/2016).Fabian Januarius Kuwado Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum Gerindra Prabowo saat bertemu di Istana Merdeka Jakarta, Kamis (17/11/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil survei yang dilakukan Populi Center memperlihatkan bahwa Presiden Joko Widodo unggul atas Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di kalangan pemilih Muslim, dengan latar belakang organisasi Islam.

Sebaran pemilih Jokowi di kalangan Muhamadiyah diketahui sebesar 56,4 persen, Nahdlatul Ulama (NU) sebesar 66,0 persen, dan Persatuan Islam (Persis) 61,9 persen.

Tak cuma itu, Jokowi juga unggul di kalangan pemilih Muslim yang tidak terikat dengan organisasi Islam mana pun dengan perolehan 57,1 persen.

"Masyarakat Muslim yang masuk organisasi NU adalah pendukung terbesar Jokowi," kata Peneliti Populi Center Hartanto Rosojati saat memaparkan hasil survei lembaganya di kantornya, Jakarta, Rabu (28/2/2018).

(Baca juga: Survei Populi Center: Elektabilitas Jokowi dan Prabowo Turun)

Sedangkan sebaran pemilih Prabowo di kalangan Muhammadiyah hanya 34,6 persen, NU 25,4 persen, dan Persis 28,6 persen. Angka pemilih Prabowo di luar ketiga organisasi Islam itu juga hanya 27,3 persen.

"Dari latar belakang organisasi Islam Prabowo kalah dengan Jokowi. Pendukung terbesar Prabowo datang dari kelompok Muhammadiyah," ucap Hartanto.

Survei Populi Center digelar pada 7-16 Februari lalu dengan melibatkan 1200 responden di 120 desa/kelurahan yang tersebar di 120 kecamatan dan di 34 provinsi se-Indonesia.

Survei menggunakan metode acak bertingkat atau multistage random sampling dengan margin of error sekitar 2,899 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen dan menggunakan pendanaan internal.



Close Ads X