Retrogresi Politik Kebangsaan

Kompas.com - 13/06/2017, 16:21 WIB
Ilustrasi KompasIlustrasi
EditorKrisiandi

Southeast Asia Freedom of Expression Network (SAFENET) mencatat sejak Januari-Mei 2017, telah terjadi 47 persekusi terhadap akun-akun media sosial yang dituding menghina agama atau ulama di media sosial. Bisa jadi, realitasnya lebih banyak lagi. Hal ini, bisa menjadi bagian skenario menghadirkan isu di mana-mana, selain sejumlah cara lain, misalnya menyebar provokasi lewat grup Whatsapp, menulis status dan membagikan foto serta video di ragam media sosial.

Kedua, skenario kumulasi. Maksudnya, mengelola pertentangan kumulatif antarwarga sampai di momentum tertentu agar tujuannya tercapai. Hal ini, bisa kita baca dari gegap gempitanya isu yang merusak kohesi sosial meski pilkada serentak 2017, terutama di Pilkada DKI sudah usai. Ada potensi, politisasi SARA dan politik identitas akan dipakai ulang di daerah-daerah lain yang berpilkada serentak tahun 2018. Terlebih tahun depan, ada beberapa daerah yang menjadi battle ground politik nasional, seperti Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Puncak skenarionya, sangat mungkin terjadi pada tahun 2019. Sisi gelap pertarungan pilkada dan pilpres yang mengeksploitasi isu SARA bisa jadi membentang panjang ke masa depan.

Ketiga, konsensus yakni skenario bersepakat untuk bahu-membahu bekerja sama antara mereka yang punya kepentingan elektoral dengan mereka yang sudah lama teridentifikasi sebagai kelompok intoleran, pengusung konservatisme, dan bahkan bisa saja bermain mata dengan organisasi-organisasi yang sesungguhnya tak sepenuhnya bersepakat dengan Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika yang menjadi pilar politik kebangsaan.

Demokrasi elusif

Retrogresi politik kebangsaan jika dibiarkan akan melahirkan resesi demokrasi (democratic decline). Meminjam istilah dari Alberto J Olvera dalam tulisannya, "The Elusive Democracy: Political Parties, Democratic Institutions, and Civil Society in Mexico", dalam Latin American Research Review, Volume 45 (2010), resesi ini bisa menyebabkan elusive democracy, yakni keadaan yang ditandai dengan penurunan kualitas demokrasi sebagai konsekuensi dari melambatnya konsolidasi, baik soal pemantapan kapasitas institusi demokrasi maupun kematangan budaya politik.

Salah satu yang penting dalam memaknai demokrasi adalah etos demokratik. Tak cukup hanya membangun sistem demokratik, seperti birokrasi, hukum serta sistem penyelenggaraan pilpres dan pilkada. Para politisi, kandidat dan siapa pun yang punya kepentingan dalam pertarungan politik harus memiliki tanggung jawab sosial untuk senantiasa merawat rumah besar Indonesia yang telah didirikan secara susah payah oleh para pejuang republik ini.

Secara faktual, Pancasila merupakan faktor perekat yang bisa menyatukan bangsa Indonesia. Oleh karena itu, sila-sila Pancasila bisa menjadi mata air nilai luhur yang sangat penting dalam menguatkan etos demokratik.

Para elite politisi sah-sah saja berebut kuasa politik, tetapi jangan merusak tatanan konsolidasi demokrasi yang sedang diupayakan banyak pihak. Strategi melegitimasi dirinya dan mendelegitimasi orang lain jangan sampai mewujud dalam bentuk "bom" perusak yang memorak-porandakan kekitaan warga. Media massa wajib memainkan peran sebagai partisipan demokrasi melalui kerja jurnalismenya. Warga pun memperkuat kapasitas diri sekaligus memiliki sikap jelas untuk turut menjadi bagian dari gerbong politik berkeadaban.

GUN GUN HERYANTO
Dosen Komunikasi Politik UIN Jakarta dan Direktur Eksekutif The Political Literacy Institute

 

Retrogresi Politik Kebangsaan".

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X