Kompas.com - 20/05/2017, 07:40 WIB
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak kalangan sejarawan tidak menyepakati berdirinya Boedi Oetomo diperingati sebagai Hari Kebangkitan Nasional.

Organisasi tersebut pada tahap awal pembentukannya dianggap hanya mengakomodasi kepentingan masyarakat Jawa dan tidak berpretensi untuk membangun kepentingan nasional.

Penulis Pramoedya Ananta Toer menilai bahwa Boedi Oetomo merupakan suatu organisasi kesukuan Jawa, sehingga kurang tepat bila kelahirannya dianggap sebagai kebangkitan nasional Indonesia.

Bagi Pramoedya, kebangkitan nasional Indonesia sudah dimulai dua tahun sebelumnya melalui kelahiran organisasi Sarekat Priyayi dengan tokoh utamanya, R.M. Tirtoadisuryo.

Meski demikian, dalam sebuah artikel berjudul 'Dari Kebangkitan Jawa ke Kebangkitan Nasional', Manuel Kaisiepo menuturkan, pemahaman tentang eksistensi Boedi Oetomo sebagai bagian dari proses kebangkitan nasionalisme Indonesia modern bisa ditelusuri pemikiran dan peranan dari dua tokoh utamanya, dokter Wahidin Soedirohoesodo dan dokter Soetomo.

Menurut mantan Menteri Negara Percepatan Pembangunan Kawasan Timur Indonesia itu, membicarakan kembali peran Wahidin dan Soetomo berarti membicarakan suatu proses panjang kelahiran dan perkembangan nasionalisme Indonesia.

Bermula dari Boedi Oetomo yang bersifat kultural dan kedaerahan.

"Proses kebangkitan Jawa dan kebangkitan nasional tidak lagi dilihat sebagai dua hal yang berbeda, melainkan suatu proses yang tak terpisahkan," tutur Manuel.

Saat menjadi Pemimpin Redaksi majalah Retnodhoemilah, Wahidin mulai melontarkan cita-cita dan gagasannya tentang kebangkitan Jawa kepada kalangan yang lebih luas.

Cita-cita Wahidin itu ialah bangkitnya bangsa Jawa dalam peradaban yang baru.

Munculnya Pan Islamisme, gerakan Turki Muda (1880-1902), reformasi Kwang-zu di China menjelang abad ke-20 dan kemenangan Jepang atas Rusia, kata Manuel, membawa dampak terhadap penduduk Indonesia.

Berbagai perkembangan geopolitik memotivasi sekaligus menginspirasi Wahidin untuk mulai memikirkan nasib rakyat Jawa yang "tertidur" dan jauh tertinggal.

Saat itu, Wahidin berpendapat kemajuan Jawa dapat dicapai dengan ilmu pengetahuan Barat lewat pendidikan, tetapi tanpa melupakan warisan Jawa.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo Dipanggil, Ketua PBNU: Kami Cuma Minta Klarifikasi

PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo Dipanggil, Ketua PBNU: Kami Cuma Minta Klarifikasi

Nasional
Jokowi Bakal Tandatangani Kesepakatan Ruang Kendali Udara Natuna dengan PM Singapura

Jokowi Bakal Tandatangani Kesepakatan Ruang Kendali Udara Natuna dengan PM Singapura

Nasional
Edy Mulyadi Minta Maaf dan Klarifikasi Pernyataanya yang Menyinggung Warga Kalimantan

Edy Mulyadi Minta Maaf dan Klarifikasi Pernyataanya yang Menyinggung Warga Kalimantan

Nasional
Dewan Pakar PKS Dilantik, Ini Susunan Lengkapnya

Dewan Pakar PKS Dilantik, Ini Susunan Lengkapnya

Nasional
Antisipasi Omicron di Desa, Gus Halim Minta Relawan dan Elemen Desa Berkoordinasi

Antisipasi Omicron di Desa, Gus Halim Minta Relawan dan Elemen Desa Berkoordinasi

Nasional
Besok Jokowi Bertemu PM Singapura untuk Pimpin Pertemuan Bilateral hingga Teken Nota Kesepahaman

Besok Jokowi Bertemu PM Singapura untuk Pimpin Pertemuan Bilateral hingga Teken Nota Kesepahaman

Nasional
Daftar Lengkap 52 Kantor Imigrasi yang Layani Penerbitan Paspor Elektronik

Daftar Lengkap 52 Kantor Imigrasi yang Layani Penerbitan Paspor Elektronik

Nasional
UPDATE: 258.792 Spesimen Diperiksa, Positivity Rate 1,67 Persen

UPDATE: 258.792 Spesimen Diperiksa, Positivity Rate 1,67 Persen

Nasional
Jokowi Serahkan Bantuan untuk Mak Unah, Lansia yang Tinggal di Dekat Kandang Ayam

Jokowi Serahkan Bantuan untuk Mak Unah, Lansia yang Tinggal di Dekat Kandang Ayam

Nasional
Jangan Ada Lagi Nakes Meninggal Dunia, PDGI: Waspadai Covid Gelombang Ketiga

Jangan Ada Lagi Nakes Meninggal Dunia, PDGI: Waspadai Covid Gelombang Ketiga

Nasional
UPDATE 24 Januari: Capaian Vaksinasi Dosis Kedua 59,85 Persen

UPDATE 24 Januari: Capaian Vaksinasi Dosis Kedua 59,85 Persen

Nasional
Ditanya Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Nonaktif Langkat, Kakak Terbit Rencana Perangin Angin Bungkam

Ditanya Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Nonaktif Langkat, Kakak Terbit Rencana Perangin Angin Bungkam

Nasional
UPDATE 24 Januari: Tambah 944, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.124.211

UPDATE 24 Januari: Tambah 944, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.124.211

Nasional
UPDATE: 20.867 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE: 20.867 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 24 Januari: 2.927 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

UPDATE 24 Januari: 2.927 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.