Kompas.com - 09/05/2017, 07:07 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta, Djarot Syaiful Hidayat Tabur Bunga dalam Peringatan Tragedi Mei 1998 ke-19, di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pondok Ranggon, Jakarta Timur, Senin, (8/5/2017). MOH NADLIR/KOMPAS.comWakil Gubernur DKI Jakarta, Djarot Syaiful Hidayat Tabur Bunga dalam Peringatan Tragedi Mei 1998 ke-19, di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pondok Ranggon, Jakarta Timur, Senin, (8/5/2017).
Penulis Moh. Nadlir
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden ketiga RI Bacharuddin Jusuf Habibie dengan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat kemarin, Senin (8/5/2017) sama-sama datang ke acara peringatan Tragedi Mei 1998 di TPU Pondok Ranggon, Jakarta Timur.

BJ Habibie datang terlebih dahulu dan banyak yang antusias menyambutnya. Ia dianggap sebagai presiden pertama yang peduli akan keluarga korban tragedi memilukan 19 tahun silam tersebut.

Ketika Habibie datang, para komisioner Komnas Perempuan langsung berjejer menyambut penemu teori keretakan pesawat yang mendunia itu.

Keluar dari pintu mobilnya, BJ Habibie langsung mendapat kalungan syal berwarna cokelat, bermotif batik. Namun, popularitas Habibie "tak bertahan lama", meski ia tampil keren dengan setelan baju safari lengan pendek warna putih tulang, berpeci dan berkacamata hitam.

Sebab, Djarot yang datang dengan memakai pakaian dinas cokelat pun langsung dikerubuti ibu-ibu para keluarga korban Tragedi Mei 1998 dan tamu-tamu lainnya.

Pesona Djarot terkesan lebih menyihir para ibu-ibu yang ada di sana. Sama halnya dengan BJ Habibie, Djarot pun juga mendapat kalungan syal yang senada, baik warna dan motif batiknya.

Masuk ke lokasi acara, ibu-ibu lebih antusias melihat Djarot dibanding ketika menyambut Habibie. Tepuk tangan, dan sorak-sorakan terdengar nyaring. Bahkan, Djarot langsung dikerubuti untuk diajak swafoto oleh ibu-ibu yang ada di sana.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bisa jadi, hal ini disebabkan ibu-ibu itu segan dan hormat dengan BJ Habibie yang merupakan pemegang kurang lebih 46 hak paten di bidang aeronautika itu. Atau, jangan-jangan mereka takut dengan pasukan pengamanan presiden (Paspampres) yang mengawal Habibie.

Saat giliran berpidato membuka acara, Djarot mengatakan bahwa banyak warga yang datang ke dirinya, mewanti-wanti betul agar tragedi di Ibu Kota pada Mei 1998 silam tak lagi pecah.

Warga yang datang dan menyampaikan kekhawatirannya itu dari beragam etnis dan agama, Tionghoa, Jawa, Sunda, Islam dan juga Kristen.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggota Baleg Sebut Tak Ada Pengurangan Pasal dalam Revisi UU Cipta Kerja

Anggota Baleg Sebut Tak Ada Pengurangan Pasal dalam Revisi UU Cipta Kerja

Nasional
UPDATE 7 Desember: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 48,03 Persen

UPDATE 7 Desember: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 48,03 Persen

Nasional
PPKM Level 3 Batal Diterapkan Saat Nataru, Bagaimana Nasib Cuti ASN?

PPKM Level 3 Batal Diterapkan Saat Nataru, Bagaimana Nasib Cuti ASN?

Nasional
UPDATE: Tambah 375.878 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 0,09 Persen

UPDATE: Tambah 375.878 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 0,09 Persen

Nasional
UPDATE 7 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama Lansia Capai 55,45 Persen

UPDATE 7 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama Lansia Capai 55,45 Persen

Nasional
Heru Hidayat Dituntut Hukuman Mati, MAKI: Semoga Jadi Solusi Pemberantasan Korupsi

Heru Hidayat Dituntut Hukuman Mati, MAKI: Semoga Jadi Solusi Pemberantasan Korupsi

Nasional
Satgas: PPKM Saat Natal-Tahun Baru Disesuaikan Level Masing-masing Daerah

Satgas: PPKM Saat Natal-Tahun Baru Disesuaikan Level Masing-masing Daerah

Nasional
Giri Suprapdiono: Setelah Pelantikan Jadi ASN Polri, Akan Jalani Orientasi

Giri Suprapdiono: Setelah Pelantikan Jadi ASN Polri, Akan Jalani Orientasi

Nasional
UPDATE: Sebaran 261 Kasus Harian Covid-19 di Indonesia, Jawa Barat Tertinggi

UPDATE: Sebaran 261 Kasus Harian Covid-19 di Indonesia, Jawa Barat Tertinggi

Nasional
UPDATE BNPB: Pengungsi akibat Erupsi Semeru Tercatat 3.697 Jiwa

UPDATE BNPB: Pengungsi akibat Erupsi Semeru Tercatat 3.697 Jiwa

Nasional
Oknum TNI Diduga Pukul Polwan di Kalteng, Kapenrem Sebut Murni Kesalahpahaman

Oknum TNI Diduga Pukul Polwan di Kalteng, Kapenrem Sebut Murni Kesalahpahaman

Nasional
Angin Prayitno Disebut Beli 81 Bidang Lahan Menggunakan Nama Rekannya

Angin Prayitno Disebut Beli 81 Bidang Lahan Menggunakan Nama Rekannya

Nasional
UPDATE 7 Desember: Ada 6.116  Suspek Covid-19 di Tanah Air

UPDATE 7 Desember: Ada 6.116 Suspek Covid-19 di Tanah Air

Nasional
UPDATE: Bertambah 420, Total Kasus Sembuh dari Covid-19 Kini 4.108.717

UPDATE: Bertambah 420, Total Kasus Sembuh dari Covid-19 Kini 4.108.717

Nasional
UPDATE 7 Desember 2021: Bertambah 17, Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 143.893

UPDATE 7 Desember 2021: Bertambah 17, Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 143.893

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.