Kisah "Wong Cilik" dan Lakon "Semar Bangun Candi Sapto Argo"

Kompas.com - 29/01/2017, 14:29 WIB
Narsum, seorang penjual DVD pertunjukkan wayang kulit, menggelar barang dagangannya saat HUT PDI-P di Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Sabtu (28/1/2017). Kristian ErdiantoNarsum, seorang penjual DVD pertunjukkan wayang kulit, menggelar barang dagangannya saat HUT PDI-P di Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Sabtu (28/1/2017).
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Sabtu (28/1/2017) malam, warga memadati kantor DPP PDI-P di Lenteng Agung, Jakarta Selatan. Mereka sengaja datang karena ingin menonton pagelaran wayang kulit dalam rangka perayaan HUT PDI-P ke 44.

Suasana halaman pakir kantor DPP  berubah layaknya pasar rakyat. Sepanjang jalan masuk menuju panggung pertunjukkan dipadati oleh pedagang kaki lima.

Berbagai macam barang dijajakan. Dari mulai makanan khas angkringan, kaus bergambar tokoh wayang, blangkon, hingga mainan berupa wayang dari kulit.

Seorang pria paruh baya bernama Narsum terlihat serius menata barang dagangannya. Narsum adalah seorang penjual DVD pagelaran wayang kulit. Hampir semua pertunjukkan dari dalang-dalang ternama dia mempunyainya.

Sejak merantau ke Jakarta tahun 1980-an, pria asal Purwokerto itu pernah menjadi pengamen, cleaning service, dan kenek angkutan kota. Kemudian sekitar tahun 2008, Narsum memilih membuka usaha kaki lima.

Bagi Narsum menjadi penjual DVD pertunjukkan wayang jauh lebih menguntungkan dan sejalan dengan kegemarannya menonton wayang. Narsum rajin mendatangi kampung-kampung di Jakarta yang sedang menggelar pertunjukkan. Jika sedang tidak ramai, Narsum hanya menerima pesanan dari pelanggan yang menghubunginya.

Pesanan itu kemudian dia kirim dari rumah kontrakannya di Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

"Sudah banyak pelanggan saya. Mereka orang-orang Jawa (Jawa Tengah dan Jawa Timur) yang tinggal di Jakarta. Mungkin karena kangen kampung halaman, mereka sering pesan DVD wayang kulit," ujarnya.

Selain Narsum, ada juga Musyanto yang mencoba peruntungannya malam itu. Musyanto adalah penjual wayang kulit dari Yogyakarta. Dia memutuskan hijrah ke Jakarta sekitar tahun 1970-an.

Hampir setiap hari Musyanto berkeliling kota Jakarta untuk menawarkan dagangannya. Satu tokoh wayang dengan ukuran yang tidak begitu besar bisa dia jual dengan harga Rp 100.000. Namun Musyanto lebih senang memilih berjualan di sekitar Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat, saat hari libur.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPU Minta Pasangan Calon Gunakan Platform Digital Saat Kampanye Pilkada 2020

KPU Minta Pasangan Calon Gunakan Platform Digital Saat Kampanye Pilkada 2020

Nasional
Satgas Covid-19: Kami Tak Toleransi Aktivitas Pilkada yang Timbulkan Kerumunan

Satgas Covid-19: Kami Tak Toleransi Aktivitas Pilkada yang Timbulkan Kerumunan

Nasional
Angka Kematian Pasien Covid-19 Naik 18,9 Persen dalam Sepekan

Angka Kematian Pasien Covid-19 Naik 18,9 Persen dalam Sepekan

Nasional
Satgas: Kantor Pemerintah dan Swasta Masih Lengah Terapkan Protokol Kesehatan

Satgas: Kantor Pemerintah dan Swasta Masih Lengah Terapkan Protokol Kesehatan

Nasional
Ketua Komisi I DPR RI: Pelibatan TNI Atasi Terorisme Bukan Hal Baru

Ketua Komisi I DPR RI: Pelibatan TNI Atasi Terorisme Bukan Hal Baru

Nasional
Bawaslu Minta Pimpinan Parpol Ikut Cegah Kerumunan Selama Pilkada

Bawaslu Minta Pimpinan Parpol Ikut Cegah Kerumunan Selama Pilkada

Nasional
Mahfud Ajak Parpol Sosialisasikan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan di Pilkada

Mahfud Ajak Parpol Sosialisasikan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan di Pilkada

Nasional
BNPB: September, Kualitas Udara di DKI Lebih Baik Salah Satunya karena Pandemi

BNPB: September, Kualitas Udara di DKI Lebih Baik Salah Satunya karena Pandemi

Nasional
50 Kabupaten/Kota Penyelenggara Pilkada Masuk Kategori Rawan Tinggi Terkait Covid-19

50 Kabupaten/Kota Penyelenggara Pilkada Masuk Kategori Rawan Tinggi Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 22 September: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Mencapai 58.788

UPDATE 22 September: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Mencapai 58.788

Nasional
Satgas Covid-19 Minta Perusahaan Tes Swab Rutin Karyawan

Satgas Covid-19 Minta Perusahaan Tes Swab Rutin Karyawan

Nasional
Ribuan Tenaga Medis Positif Covid-19 dan Ratusan Meninggal Dunia Selama Pandemi

Ribuan Tenaga Medis Positif Covid-19 dan Ratusan Meninggal Dunia Selama Pandemi

Nasional
Karhutla Landa 532,59 Hektar, Polisi Tetapkan 139 Tersangka

Karhutla Landa 532,59 Hektar, Polisi Tetapkan 139 Tersangka

Nasional
Menteri PPPA: Rancangan PP tentang Kebiri Kimia Sedang Berproses di Setneg

Menteri PPPA: Rancangan PP tentang Kebiri Kimia Sedang Berproses di Setneg

Nasional
4.071 Kasus Baru Covid-19 Tersebar 32 Provinsi, DKI Catat Penambahan Tertinggi

4.071 Kasus Baru Covid-19 Tersebar 32 Provinsi, DKI Catat Penambahan Tertinggi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X