Kompas.com - 16/12/2016, 08:33 WIB
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah enggan meminta maaf kepada pihak-pihak di Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang berseteru dengannya.

Pernyataan itu menyusul pernyataan anggota Majelis Syuro PKS, Tifatul Sembiring, yang mengatakan permasalahan PKS dan Fahri bisa selesai jika Fahri mau meminta maaf. Ia mempertanyakan pernyataan Tifatul tersebut.

"Minta maafnya apa? Materinya apa? Jadi kita dipecat terus minta maaf, begitu?" kata Fahri di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (145/12/2016).

(Baca: Fahri Hamzah Berharap Pimpinan PKS Bijak dan Terima Kekalahan)

Fahri merasa dirinya tak melanggar apa pun, termasuk langkah yang diambilnya untuk membela Ketua DPR Setya Novanto yang sempat terseret kasus "Papa Minta Saham".

Menurut Fahri, permintaan maaf justru seharusnya ditujukan kepada dirinya. Sebab, Novanto yang sempat lengser dari jabatannya kini kembali menjabat Ketua DPR.

Pasalnya, hal yang dituduhkan kepadanya tak terbukti. "Setya Novanto jadi Ketua DPR lagi, enggak salah dia. Justru harusnya saya diapresiasi dong. Ternyata Fahri ini benar, enggak salah pandangannya," tutur ya.

"Harusnya ada permintaan maaf atas tuduhan saya. Kan saya enggak berubah. Saya pernah bahas kok di fraksi, semua terima, enggak ada bantahan. Jadi, orang enggak salah terus minta maaf?" sambung Fahri.

Sebelumnya, Tifatul Sembiring mengatakan, pemecatan Fahri Hamzah di internal partai sudah final.

Hal itu diungkapkannya menanggapi putusan Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan yang memenangkan sebagian gugatan Fahri terhadap PKS.

Jika ingin kembali menjadi kader PKS, lanjut Tifatul, ada prosedur yang ditempuh. Salah satunya, Fahri harus kembali mendaftarkan diri.

(Baca: Tifatul Bantah Ada Larangan Kader PKS Komunikasi dengan Fahri Hamzah)

"Prosedurnya panjang. Tidak bisa saya sebutkan di sini. Dia daftar sebagai anggota kembali, minta maaf, bikin surat pernyataan, dan sebagainya," ujar mantan Menteri Komunikasi dan Informatika itu.

Saat ditanyakan apakah PKS sudah menutup pintu maaf bagi Fahri, Tifatul menjawab selama ini tak pernah ada permintaan maaf dari Fahri. "Dia enggak minta maaf, malah menuntut PKS, kan? Kalau minta maaf kan selesai," kata Tifatul.

Kompas TV Gugatan Fahri ke PKS Dikabulkan Pengadilan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Ini, Hakim Bacakan Putusan Sela untuk 2 Petinggi ACT Ibnu Khajar dan Hariyana Hermain

Hari Ini, Hakim Bacakan Putusan Sela untuk 2 Petinggi ACT Ibnu Khajar dan Hariyana Hermain

Nasional
GBK Boleh Dipakai Relawan Jokowi tapi Konser Tidak, Benarkah karena Renovasi?

GBK Boleh Dipakai Relawan Jokowi tapi Konser Tidak, Benarkah karena Renovasi?

Nasional
Perpol Pengamanan Pertandingan Dikritik Minim Peran Masyarakat

Perpol Pengamanan Pertandingan Dikritik Minim Peran Masyarakat

Nasional
PR Calon Panglima TNI Yudo Margono, dari Konflik Papua hingga Laut China Selatan

PR Calon Panglima TNI Yudo Margono, dari Konflik Papua hingga Laut China Selatan

Nasional
Perpol Pertandingan Olahraga Dianggap Berpeluang Jadi Celah Pungli

Perpol Pertandingan Olahraga Dianggap Berpeluang Jadi Celah Pungli

Nasional
Perubahan Penanganan Konflik Papua Dinilai Jadi Batu Ujian Yudo Margono

Perubahan Penanganan Konflik Papua Dinilai Jadi Batu Ujian Yudo Margono

Nasional
Jokowi: Jangan Sampai Kesepakatan Investasi G20 Tak Bisa Terealisasi

Jokowi: Jangan Sampai Kesepakatan Investasi G20 Tak Bisa Terealisasi

Nasional
Relawan Jokowi Bantah Bohongi Peserta Acara di GBK dengan Undangan Pengajian

Relawan Jokowi Bantah Bohongi Peserta Acara di GBK dengan Undangan Pengajian

Nasional
Gaduhnya Panggung Politik karena Jokowi: Ganjar-Emil Pamer Foto Penampilan Baru, PDI-P Lempar Kecurigaan

Gaduhnya Panggung Politik karena Jokowi: Ganjar-Emil Pamer Foto Penampilan Baru, PDI-P Lempar Kecurigaan

Nasional
Kode Keras Jokowi dari Senayan

Kode Keras Jokowi dari Senayan

Nasional
Perpol Pengamanan Pertandingan Dinilai Hanya Menguntungkan Polisi

Perpol Pengamanan Pertandingan Dinilai Hanya Menguntungkan Polisi

Nasional
[POPULER NASIONAL] Jawaban Menpora soal GBK Tak Boleh Dipakai Konser | Ferdy Sambo Disebut Menangis Tatap Foto Keluarga

[POPULER NASIONAL] Jawaban Menpora soal GBK Tak Boleh Dipakai Konser | Ferdy Sambo Disebut Menangis Tatap Foto Keluarga

Nasional
Tanggal Merah Bulan Desember 2022

Tanggal Merah Bulan Desember 2022

Nasional
Hari Nasional dan Internasional Bulan Desember 2022

Hari Nasional dan Internasional Bulan Desember 2022

Nasional
Tanggal 1 Desember Hari Memperingati Apa?

Tanggal 1 Desember Hari Memperingati Apa?

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.