Jokowi: Gunakan Media Sosial untuk Syiar dan Dakwah, Beri Kesejukan - Kompas.com

Jokowi: Gunakan Media Sosial untuk Syiar dan Dakwah, Beri Kesejukan

Kompas.com - 13/11/2016, 17:26 WIB
KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Presiden Joko Widodo seusai menghadiri Rapimnas Partai Amanat Nasional (PAN) di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, MInggu (13/11/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden RI Joko Widodo mengaku prihatin dengan maraknya tulisan di media sosial yang banyak berbau kekerasan, penghujatan, fitnah dan sejenisnya dari para netizen. Dia mengaku tidak tertarik untuk membacanya.

Presiden yang juga aktif di media sosial itu mengaku, dirinya lebih tertarik dengan unggahan-unggahan netizen yang kocak-kocak.

"Saya kadang-kadang kalau di media sosial itu pilihnya yang lucu-lucu," ujar Jokowi saat membuka Munas Alim Ulama PPP di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta Timur, Minggu (13/11/2016).

Unggahan-unggahan netizen yang mengandung kata 'bantai' dan 'bunuh', tidak akan dilirik lama oleh Jokowi. Selain menganggap bahwa unggahan netizen berbau kekerasan bukanlah jati diri Islam dan bangsa Indonesia, Jokowi merasa pikirannya segar jika melihat unggahan yang mengundang senyum, bahkan tawa.

"Untuk hiburan pikiran," ujar Jokowi yang disambut tawa para alim ulama yang hadir.

(Baca juga: Jokowi Sesalkan Banyak Tulisan "Bunuh" dan "Bantai" di Media Sosial)

Daripada mengunggah kata-kata negatif, Presiden mengajak rakyat Indonesia pengguna internet lebih baik menggunakan media sosial untuk syiar dan dakwah Islam.

"Saya mengajak Bapak, Ibu, Saudara sekalian untuk mendinginkan suasana, terutama di media sosial, memberi rasa kesejukan. Gunakan media sosial untuk syiar, untuk dakwah, ajaklah ke sana," ujar Jokowi.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorCaroline Damanik
Komentar

Terkini Lainnya

Bos First Travel Tak Akui Beli Mobil Hingga Jalan-jalan Keliling Eropa Pakai Uang Perusahaan

Bos First Travel Tak Akui Beli Mobil Hingga Jalan-jalan Keliling Eropa Pakai Uang Perusahaan

Nasional
Jaya Suprana Puji Drama Musikal Napi, Usul DPR Buat Hal yang Sama

Jaya Suprana Puji Drama Musikal Napi, Usul DPR Buat Hal yang Sama

Nasional
Merasa Nama Baik Dicemarkan, Guntur Romli Melapor ke Polda Metro Jaya

Merasa Nama Baik Dicemarkan, Guntur Romli Melapor ke Polda Metro Jaya

Megapolitan
Pemprov DKI Kirim Surat Jawaban soal Tanah Abang kepada Ombudsman Senin Sore

Pemprov DKI Kirim Surat Jawaban soal Tanah Abang kepada Ombudsman Senin Sore

Megapolitan
14 Narapidana Lapas Manokwari Kabur dengan Mengancam Sipir

14 Narapidana Lapas Manokwari Kabur dengan Mengancam Sipir

Regional
Saksi Jelaskan Kronologi Penipuan Hotel BCC, Terdakwa Tjipta Membantah

Saksi Jelaskan Kronologi Penipuan Hotel BCC, Terdakwa Tjipta Membantah

Regional
Militer Israel Lancarkan Serangan ke Artileri Milik Rezim Suriah

Militer Israel Lancarkan Serangan ke Artileri Milik Rezim Suriah

Internasional
Sampaikan 3 Tuntutan, Pengemudi Ojek 'Online' Tunggu Realisasi Janji Komisi V DPR

Sampaikan 3 Tuntutan, Pengemudi Ojek "Online" Tunggu Realisasi Janji Komisi V DPR

Megapolitan
Ratusan Napi Gelar Drama Teater di TIM, Wiranto Nilai Istimewa

Ratusan Napi Gelar Drama Teater di TIM, Wiranto Nilai Istimewa

Nasional
Hilang Dua Bulan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pulau Tak Berpenghuni

Hilang Dua Bulan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pulau Tak Berpenghuni

Internasional
Dua Orang yang Ditemukan Lemas di Mobil Diduga Keracunan

Dua Orang yang Ditemukan Lemas di Mobil Diduga Keracunan

Regional
Sandiaga Sebut Rencana Induk Penataan Tanah Abang Masih Disusun

Sandiaga Sebut Rencana Induk Penataan Tanah Abang Masih Disusun

Megapolitan
Diprotes Rakyatnya, PM Armenia Mengundurkan Diri

Diprotes Rakyatnya, PM Armenia Mengundurkan Diri

Internasional
Saat Bos First Travel Yakinkan Jaksa Perusahaannya Masih Mampu Berangkatkan Calon Jemaah

Saat Bos First Travel Yakinkan Jaksa Perusahaannya Masih Mampu Berangkatkan Calon Jemaah

Nasional
Akan Dilaporkan Kembali oleh Fransiska, Sandiaga Bilang, 'Lu Lagi Lu Lagi'

Akan Dilaporkan Kembali oleh Fransiska, Sandiaga Bilang, "Lu Lagi Lu Lagi"

Megapolitan

Close Ads X