Cak Nun: ISIS Itu Bagian dari Rekayasa

Kompas.com - 04/04/2015, 01:22 WIB
KOMPAS.com/Indra Akuntono Emha Ainun Najib alias Cak Nun

TEMANGGUNG, KOMPAS.com —Budayawan yang juga seorang kiai, Emha Ainun Najib, atau lebih dikenal dengan sebutan Cak Nun, mengatakan, gerakan radikal ISIS merupakan rekayasa dalam upaya untuk menguasai Timur Tengah.

"Semua itu rekayasa. Ada yang membikin dan tidak mungkin gerakan itu menjadi mainstream karena apa mungkin orang sedunia menjadi ISIS semua," katanya di Temanggung, Jumat (3/4/2015) malam.

Ia mengatakan hal tersebut seusai pentas bersama Kiai Kanjeng di Alun-alun Temanggung dalam acara Sinau Kedaulatan Bersama Cak Nun dan Kiai Kanjeng yang diselenggarakan Pemkab Temanggung bersama Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) Temanggung.

Ia menuturkan, yang ISIS bunuh itu bukan orang kafir, melainkan yang mereka bunuh itu sesama orang Islam.

"Gerakan itu merupakan program permanen memecah belah Timur Tengah atau memecah belah Islam sehingga mereka rapuh," katanya.

Kalau sudah rapuh, katanya, diambil minyaknya seperti Irak. "Suriah ini sulit diambil, maka dibuatlah ISIS, jadi itu hanya orang merampok, sama dengan Indonesia hanya dirampok."

Acara Sinau Kedaulatan Bersama Cak Nun dan Kiai Kanjeng dihadiri ribuan warga Temanggung, khususnya para petani tembakau.

Panitia Sinau Kedaulatan Bersama Cak Nun dan Kiai Kanjeng, Agus Setiawan, menuturkan, Cak Nun merupakan sosok yang memiliki perhatian serius terhadap kedaulatan, baik kedaulatan bangsa maupun kedaulatan individu.

"Acara ini untuk belajar kedaulatan secara lebih luas dan mendalam sekaligus bermujahadah menyambut masa tanam tembakau," katanya.

Ia mengharapkan melalui kegiatan ini pemahaman masyarakat tentang kedaulatan semakin kuat.

"Sektor budidaya tembakau yang menjadi sumber kehidupan warga Temanggung sedang disudutkan dengan isu-isu kesehatan yang diimpor dari luar. Peraturan yang dikeluarkan pemerintah semakin memberikan berbagai batasan bagi berkembangnya sektor budidaya tembakau," katanya.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorFidel Ali Permana
SumberAntara
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X