Hanya Jadi Partai Tengah, Demokrat Belum Bahas Bursa Calon Ketua DPR

Kompas.com - 25/08/2014, 13:39 WIB
Ketua Harian Partai Demokrat Syarief Hasan Kompas.com/SABRINA ASRILKetua Harian Partai Demokrat Syarief Hasan
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Demokrat belum mempersiapkan satu pun kadernya untuk duduk di jajaran pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat periode 2014-2019. Penunjukan calon diserahkan kepada Majelis Tinggi Demokrat.

"Partai Demokrat hanya nomor empat, kita tahu dirilah," ujar Ketua Harian Partai Demokrat Syarief Hasan di Kompleks Parlemen, Senin (25/8/2014).

Menurut Syarief, DPP Partai Demokrat sama sekali belum membahas bursa calon Ketua DPR itu. Pada DPR Periode 2009-2014, Demokrat menempatkan Marzuki Alie sebagai Ketua DPR. Partai Demokrat saat itu mendapatkan kursi Ketua DPR karena sebagai pemenang pemilu.

Dalam Undang-undang MPR, DPR, DPRD, dan DPD yang baru (MD3) yang baru disahkan beberapa waktu lalu, jabatan Ketua DPR tidak otomatis dipegang oleh pemenang pemilu legislatif. Setiap fraksi di DPR berhak mengajukan calon Ketua DPR dan kemudian akan dipilih oleh anggota DPR terpilih.

Menurut Syarief, Partai Demokrat belum memastikan apakah akan mengajukan kandidat atau tidak. Calon dari Demokrat akan ditunjuk oleh Majelis Tinggi Partai Demokrat.

"Jadi kami santai saja. Pokoknya, apa pun yang terjadi di Partai Demokrat, akan ditentukan Majelis Tinggi yang ketuanya Pak SBY (Susilo Bambang Yudhoyono)," ujar Menteri Koperasi dan UKM itu.

Dari 560 kursi di DPR 2014-2019, Demokrat mendapatkan 61 kursi. Sejumlah partai lain sudah menyiapkan kader-kadernya untuk diajukan sebagai kandidat Ketua DPR. Partai-partai yang berminat mengikuti bursa calon Ketua DPR adalah Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), Partai Gerindra, Partai Golkar, Partai Keadilan Sejahtera, dan Partai Amanat Nasional. PDI-P juga saat ini tengah menggugat UU MD3 baru karena dinilai sebagai upaya menjegal partai pemenang pemilu 2014.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X