Kompas.com - 21/10/2012, 18:52 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Sejumlah survei menunjukkan masih kurangnya tingkat popularitas, akseptabilitas, dan kredibilitas Ketua Umum Partai Golkar Aburizal "Ical" Bakrie yang akan diusung sebagai calon presiden mendatang. Namun, Golkar tidak patah arang dan mengaku terbuka terhadap setiap survei untuk bisa memperbaiki diri.

"Kami ingin suatu survei yang menyentil memang bukan hanya memuji. Jadi, kami sambut baik survei Ical yang menempatkan di bawah Pak JK (Jusuf Kalla)," ujar Wakil Bendahara Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo, Minggu (21/10/2012), seusai acara peluncuran buku Republik Galau, di kantor YLBHI, Jakarta.

Ia menjelaskan bahwa untuk meningkatkan kepopuleran Ical, partainya akan terus bekerja keras. Salah satunya adalah mencari wakil presiden yang akan disandingkan dengan Ical.

"Kalau disebut dukungannya kecil, bisa kami akali dengan mencari wakil yang bisa memperkuat elektabilitas (keterpilihan). Kami lihat bagaimana kombinasinya yang pas," ujar Anggota Komisi III DPR yang menangani bidang hukum itu.

Bambang yakin, Ical yang memiliki darah seorang pengusaha bisa menyelesaikan problem itu. Ical diyakininya sudah memikirkan bagaimana mendongrak namanya untuk kemudian membuahkan hasil pada Pemilu 2014.

"Pak Ical kan pengusaha, dia tentu lihat perkembangan proses ini. Dia juga selalu katakan untuk bekerja keras," katanya lagi.

Berdasarkan survei yang dilakukan Political Weather Station (PWS), tingkat keterpilihan Ical masih terbilang rendah. Dari segi keterpilihan terhadap tokoh Golkar, nama Jusuf Kalla masih menempati posisi teratas dengan 22,42 persen, selanjutnya Aburizal Bakrie 16,32 persen dan Priyo Budi Santoso 12,24 persen.

Survei ini dilakukan di 33 provinsi di Indonesia dan dilaksanakan pada 15 September hingga 15 Oktober 2012. Jumlah sampel yang digunakan yakni 1.070 responden dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

Sementara survei Prisma Resource Center yang melibatkan 2.300 responden juga memunculkan nama lain, yakni Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto. Tingkat keterpilihan Prabowo mencapai 20,8 persen.

Berikutnya, Aburizal "Ical" Bakrie yang dipilih 6,1 persen, diikuti Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD dengan dipilih 5 persen responden. Sementara yang belum menjawab berjumlah 45,7 persen.

Sementara itu, posisi keempat ditempati oleh Wiranto dengan 3,4 persen, Anas Urbaningrum dan Hatta Rajasa 2,6 persen, Sri Mulyani 1,8 persen, dan Ani Yudhoyono 1,4 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ferdy Sambo Batal Bersaksi untuk Hendra Kurniawan

Ferdy Sambo Batal Bersaksi untuk Hendra Kurniawan

Nasional
Anies Bakal ke Solo Hadiri Pernikahan Kaesang Setelah Kunjungan dari Makassar dan Papua

Anies Bakal ke Solo Hadiri Pernikahan Kaesang Setelah Kunjungan dari Makassar dan Papua

Nasional
Survei Poltracking: BLT Jadi Program Pemerintahan Jokowi-Maruf Paling Dirasakan Masyarakat

Survei Poltracking: BLT Jadi Program Pemerintahan Jokowi-Maruf Paling Dirasakan Masyarakat

Nasional
Kisah Erika Widianti, Perempuan SAR Tangguh yang Bekerja untuk Kemanusiaan

Kisah Erika Widianti, Perempuan SAR Tangguh yang Bekerja untuk Kemanusiaan

Nasional
2 Komandan Kapal Selam TNI AL Resmi Berganti, Ini Namanya

2 Komandan Kapal Selam TNI AL Resmi Berganti, Ini Namanya

Nasional
Survei Poltracking: Kepuasan Publik atas Kerja Pemerintah dan Jokowi-Ma'ruf Naik

Survei Poltracking: Kepuasan Publik atas Kerja Pemerintah dan Jokowi-Ma'ruf Naik

Nasional
Tinjau Sekolah Terdampak Gempa di Cianjur, Jokowi: 3 Bulan Harus Selesai Pembangunan Kembali

Tinjau Sekolah Terdampak Gempa di Cianjur, Jokowi: 3 Bulan Harus Selesai Pembangunan Kembali

Nasional
Maksimalkan Efisiensi Tenaga Listrik, Ditjen EBTKE Pasang 355 Lampu Jalan Bertenaga Surya di Maluku

Maksimalkan Efisiensi Tenaga Listrik, Ditjen EBTKE Pasang 355 Lampu Jalan Bertenaga Surya di Maluku

Nasional
Jokowi Minta TNI dan Polri Bantu Warga Cianjur Bersihkan Puing-puing Usai Gempa

Jokowi Minta TNI dan Polri Bantu Warga Cianjur Bersihkan Puing-puing Usai Gempa

Nasional
Stafsus Presiden Sebut Pasal Perzinaan Justru Hormati Perkawinan

Stafsus Presiden Sebut Pasal Perzinaan Justru Hormati Perkawinan

Nasional
Islam Menolak Teror

Islam Menolak Teror

Nasional
Kejagung Belum Terima SPDP Kasus Tambang Ilegal Ismail Bolong

Kejagung Belum Terima SPDP Kasus Tambang Ilegal Ismail Bolong

Nasional
Merasa Janggal Tak Lolos Verifikasi Peserta Pemilu 2024, Prima Geruduk Kantor KPU

Merasa Janggal Tak Lolos Verifikasi Peserta Pemilu 2024, Prima Geruduk Kantor KPU

Nasional
Menlu Retno: Demokrasi Bantu Hadapi Tantangan Sulit pada 2023

Menlu Retno: Demokrasi Bantu Hadapi Tantangan Sulit pada 2023

Nasional
Menlu: Bila Tak Ada Kerja Sama, Situasi Myanmar Tak Akan Jadi Lebih Baik

Menlu: Bila Tak Ada Kerja Sama, Situasi Myanmar Tak Akan Jadi Lebih Baik

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.