Soetandyo Wignyosoebroto: Orang Lupa Memperbaiki Hal-hal Kecil

Kompas.com - 27/06/2008, 02:36 WIB
Editor

Kalau melihat kehidupan bangsa-bangsa baru, tahapan apa yang harus dilakukan sehingga komitmen awal ini menjadi kuat, dan terbangun seperti bangsa yang lama itu?

Menurut saya, kultur sebagai infrastruktur. Setelah ada bangsa baru Indonesia, dan banyak bangsa-bangsa kecil, dengan pola dan kultur yang beragam, apa yang dibutuhkan untuk mengisi bangsa baru ini? Dalam situasi ini ya giving and taking itu tadi. Biarkan dia dalam satu proses.

Tapi dalam politik, itu selalu dicurigai sebagai jangan-jangan lepas (merdeka), jangan-jangan separatis. Tapi kian terkekang kan orang makin ingin lepas, contoh Aceh dan Papua. Kalau saya bicara soal infrastruktur itu artinya menjadikan bangsa ini lebih based solid, sosio-cultural ground, sehingga harus terbuka dan ada konsensus-konsensus di bidang kultur. Yang bergerak secara ekstensif itu harusnya kultur.

Relasi politik bisa dibangun juga?

Bisa, tapi harus dengan energi lebih, dan apakah anggaran negara itu cukup. Dulu itu atas dasar semangat dan semangat itu harus diperbarui dari waktu ke waktu. Bangsa itu kalau dibangun atas keinginan bersatu, itu sebenarnya konsensus dan referendum dari hari ke hari. Di Indonesia tidak ada konsensus. Konsensus yang ada di negeri ini hanya sekadar upacara-upacara saja.

Kita ini selalu “merdeka atau mati”, berunding saja tidak mau, toh pada akhirnya berunding juga tapi dalam suasana yang tidak bersahabat. Kita bisa mengejek Malaysia, merdeka kok tidak punya taman makam pahlawan. Tapi, evolusi ketatanegaraannya itu lebih stabil, dan hubungan antara tiga suku besar sedikit banyak terkontrol. Mereka tidak punya pahlawan, tapi mereka kedatangan pahlawan dari kita (TKI). Jadi kita terhinakan juga.

Bangsa kita akan seperti ini kalau paradigmanya tidak berubah?

Bagi saya, kita harus mulai dari yang kecil. Demokrasi misalnya, harus dimulai dari famili, democracy on the heart of the family. Tapi kita mencoba untuk menerapkan democracy on the heart of the nation, sementara rumah tangga bangsa ini berantakan semua. Apa yang saya lakukan, adalah menyelamatkan negaraku sendiri, negaraku itu bukan negaranya Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla, tapi negaraku itu keluargaku. Katakanlah negara ini runyam dan di mana-mana berkelahi. Saya tidak punya kuasa untuk menyelesaikan masalah itu.

Tapi, apakah saya tidak bisa mengendalikan lingkungan-lingkungan di mana saya memiliki wibawa. Saya tidak bisa mengontrol negara ini, lha gubernur saja bukan, wali kota juga bukan, rektor saja kalah dalam pilihan. Tetapi kalau yang mendengarkan saya, mencoba mempraktikkan dalam kehidupan sehari-harinya, dan secara estafet disampaikan kepada teman-teman yang lain.

Kalau Anda tidak bisa memperbaiki pada tataran tinggi, harus ada perubahan di tataran di mana Anda memiliki otoritas. Misalnya peredaran narkoba, saya tidak bisa mengendalikan peredaran sabu-sabu itu. Yang bisa saya lakukan adalah menjaga agar orang-orang yang saya sayangi tidak terkena narkoba. Artinya harus dimulai dari yang kecil, masing-masing mengontrol lingkungannya masing-masing.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saksi Sebut Kakak Bupati Sewa Perusahaan Lain agar Dapat Tender Proyek di Langkat

Saksi Sebut Kakak Bupati Sewa Perusahaan Lain agar Dapat Tender Proyek di Langkat

Nasional
Periksa Sekretaris KONI Bogor, KPK Dalami Dugaan Ade Yasin Kumpulkan Uang dari Kontraktor

Periksa Sekretaris KONI Bogor, KPK Dalami Dugaan Ade Yasin Kumpulkan Uang dari Kontraktor

Nasional
Pengacara Duga Ada 'Sosok Besar' yang Ubah Parkindo 1945 Jadi Partai Mahasiswa

Pengacara Duga Ada "Sosok Besar" yang Ubah Parkindo 1945 Jadi Partai Mahasiswa

Nasional
Saksi Ungkap Cara Kakak Bupati Terbit Atur Pemenang Tender Proyek Infrastruktur di Langkat

Saksi Ungkap Cara Kakak Bupati Terbit Atur Pemenang Tender Proyek Infrastruktur di Langkat

Nasional
Wamenkes Jelaskan Tahapan Covid-19 Jadi Endemi, Saat Ini Indonesia Masih Pandemi Terkendali

Wamenkes Jelaskan Tahapan Covid-19 Jadi Endemi, Saat Ini Indonesia Masih Pandemi Terkendali

Nasional
Relawan Ganjar 'Pede' soal Kode Dukungan Jokowi Buat 2024

Relawan Ganjar "Pede" soal Kode Dukungan Jokowi Buat 2024

Nasional
UPDATE 23 Mei: 81.197 Spesimen DIperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate PCR 1,92 Persen

UPDATE 23 Mei: 81.197 Spesimen DIperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate PCR 1,92 Persen

Nasional
Saksi Sebut Pesaing Diberi Uang agar Perusahaan Pilihan Kakak Bupati Langkat Menang Tender

Saksi Sebut Pesaing Diberi Uang agar Perusahaan Pilihan Kakak Bupati Langkat Menang Tender

Nasional
UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 80,15 Persen, Ketiga 21,28 Persen

UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 80,15 Persen, Ketiga 21,28 Persen

Nasional
Komnas HAM Apresiasi TNI Tetapkan 10 Prajurit Tersangka Kerangkeng Manusia Langkat

Komnas HAM Apresiasi TNI Tetapkan 10 Prajurit Tersangka Kerangkeng Manusia Langkat

Nasional
KPK Verifikasi Laporan Dugaan Korupsi di PT Merpati Nusantara Airlines

KPK Verifikasi Laporan Dugaan Korupsi di PT Merpati Nusantara Airlines

Nasional
Kode Jokowi di Hadapan Projo, Sinyal Dukungan untuk Capres Pilihan

Kode Jokowi di Hadapan Projo, Sinyal Dukungan untuk Capres Pilihan

Nasional
Profil Mohammad Hatta, Sang Proklamator yang Jadi Wakil Presiden Pertama Indonesia

Profil Mohammad Hatta, Sang Proklamator yang Jadi Wakil Presiden Pertama Indonesia

Nasional
Komnas HAM RI Buka Akses Aduan Masyarakat di NTT

Komnas HAM RI Buka Akses Aduan Masyarakat di NTT

Nasional
Daerah Tolak Lantik PJ Bupati, Presiden Diminta Turun Tangan, Jangan Anggap Sepele

Daerah Tolak Lantik PJ Bupati, Presiden Diminta Turun Tangan, Jangan Anggap Sepele

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.