Ketika "Ceritalah ASEAN" Datang ke Solo - Kompas.com

Ketika "Ceritalah ASEAN" Datang ke Solo

Karim Raslan
Kompas.com - 06/04/2017, 14:38 WIB
Dok Karim Raslan Ceritalah ASEAN saat di Pondok Pesantren Assalam, Solo, Jawa Tengah.

PARA pembaca kolom saya pasti tahu bahwa saya menentang semua yang berbau elitis, yang sibuk dengan kepentingan dirinya sendiri, dan tidak masuk akal di sekitar ASEAN. Saya lebih memilih untuk fokus pada kenyataan dan kehidupan yang sering terabaikan oleh lembaga daerah.

Saya lebih tertarik pada kehidupan sehari-hari masyarakat ASEAN, tentang bagaimana mereka hidup, harapan dan impian mereka, serta kota-kota dan daerah-daerah di luar ibu kota, tempat yang kerap kali kurang mendapat perhatian dari para kelompok media arus utama.

Inilah yang membawa saya ke kota Solo, Jawa Tengah, pekan lalu, di mana kami membuat acara Ceritalah ASEAN yang pertama, dengan mempertemukan sejumlah praktisi media dan pengusaha dari berbagai kota lapis kedua di ASEAN (terima kasih untuk Air Asia dan Lion Air atas dukungannya!).

Hanya satu dari delapan acara yang kami gelar selama dua hari di Solo ini yang diadakan di hotel. Selebihnya, kami menghabiskan banyak waktu berkeliling Solo dari kafe ke tempat batik, toko-toko, sekolah dan universitas.

Kami juga menyempatkan diri melakukan beberapa tur singkat ke pasar, museum dan warung pinggiran, itu hanya sebagai waktu santai yang bisa Anda dapat!

Selain itu, diskusi yang berlangsung dalam acara ini juga tidak kami dibatasi. Seringkali peserta atau audiens yang justru mengendalikan sesi diskusi.

Sebagai contoh, ketika Ceritalah ASEAN bertemu dengan sejumlah pengusaha batik dan kami mendiskusikan tentang industri kreatif di Solo (tentang proses pembuatan batik yang berkembang), seorang wanita dengan tinggi 150 cm yang mengenakan hijab, maju ke depan seakan ingin mengajukan pertanyaan.

Namun, Ibu Haryani (saya berhasil mewawancarainya setelah itu), seorang guru sekolah berumur enam puluh satu tahun menghadap ke penonton dengan mikrofon di tangan lalu mulai bernyanyi.

Dok Karim Raslan Salah satu aktivitas Ceritalah ASEAN di Solo, Jawa Tengah.
Dia melantunkan “Asmoro Dono” (Jatuh Cinta) dengan melodi tradisional Jawa yang sekejap membuat peserta diskusi terhening. Para tamu kami dari beberapa negara ASEAN pun terkesan, dan serta-merta mereka mengeluarkan telepon pintarnya untuk merekam momen ketika Haryani menyanyikan lagu yang mengisahkan tentang pasangan yang sedang kasmaran.

Dan karena bersenang-senang tidak dilarang di ASEAN, salah satu tamu kami dari Filipina, Sofronion “BJ” Jucutan dari Kadin Davao naik ke panggung dan menunjukkan kepada ratusan mahasiswa yang kontan menjerit-jerit ketika dia menunjukkan bagaimana cara memakan balut, telur bebek rebus yang berisi embrio bebek yang hampir sempurna, makanan khas Filipina yang sedikit menjijikan.

Kemudian, ketika di Pondok Assalam, saya pun terpesona dengan para siswi yang berpakaian sopan begitu bersemangat mengajukan beberapa pertanyaan tentang ASEAN.

Setelah dua hari yang melelahkan, saya berharap telah melakukan sesuatu untuk menunjukkan bahwa ASEAN bukan sesuatu yang menjemukan atau tidak terhubung satu sama lain. Diskusi ini sejatinya mengungkapkan tentang pentingnya kota-kota "lapis kedua” seperti Davao, Bach Ninh, Chiang Mai dan tentu saja, Solo.

Mari bandingkan dengan ibu kota di negara-negara Asia Tenggara yang memiliki pusat perbelanjaan raksasa dengan merek-merek membosankan yang sama, kemacetan lalu lintas yang begitu masif, monoton dan menjemukan. Inilah yang disebut kota “kosmopolitan” para elit.

Dok Karim Raslan Salah satu aktivitas Ceritalah ASEAN di Solo, Jawa Tengah. Anggota dari Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Solo melakukan sesi foto dengan Karim Raslan dan delegasi dari Vietnam, Phan Dieu Linh.
Sebagai perbandingan, kota-kota lapis kedua di kawasan ASEAN memiliki lebih banyak karakter. Anda akan belajar banyak tentang Filipina dengan menghabiskan satu hari di Davao dari pada menghabiskan waktu sepekan di pinggiran Makati.

Masing-masing dari kota-kota lapis kedua yang saya kunjungi memiliki ciri khas sendiri:
? Iloilo terkenal dengan gereja-gereja yang indah era Spanyol dan arsitekturnya;
? Manado di Sulawesi Utara memiliki warisan yang kaya dari suku Minahasa, pegunungan dan lautan dalam;
? Pathein di tepi Sungai Ayeyarwaddy yang merupakan pusat area persawahan yang berkembang di Myanmar;
? Bach Ninh di Vietnam dengan pabrik Samsung-nya dikenal sebagai pusat industri pembangkit tenaga listrik baru;
? Ipoh di Malaysia memiliki makanan-makanan lezat

Dan perubahan yang terjadi akan berawal dari kota-kota ini. Perkembangan politik, ekonomi dan tren budaya justru muncul dari tempat-tempat lokal yang kurang diperhitungkan namun kemudian memberi pengaruh penting bagi bangsa ini secara keseluruhan.

Bagi saya, bukan suatu kebetulan bahwa Presiden Filipina dan Indonesia saat ini, masing-masing dulunya adalah Walikota Davao (di mana saya berharap akan mengadakan acara Ceritalah ASEAN berikutnya) dan Walikota Solo. Saya tetap mendukung daerah ini meskipun banyak yang mengkritiknya

Juga, seperti peristiwa-peristiwa yang terjadi pada 2016, gelombang populis yang melanda dunia telah mengikis kekuasaan di ibu kota yang hanya memikirkan kepentingannya sendiri untuk kaum elit.

Dok Karim Raslan Ceritalah ASEAN saat berkunjung ke Solo, Jawa Tengah. Sofronio “BJ” Jucutan, Wakil Presiden Eksekutif Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Davao mendemonstrasikan cara memakan Balut kepada para mahasiswa/i Universitas Sebelas Maret.
ASEAN harus bangkit, jika ini untuk membuat perbedaan yang nyata. Pencapaian ASEAN, di usianya yang ke-50, biasa saja. Ya, ASEAN telah berhasil menjaga perdamaian di kawasan, dan secara relatif, bebas dan netral. Akan tetapi, ASEAN hanya sedikit sekali memberi manfaat bagi 600 juta penduduknya

Dan karena umumnya banyak pekerja belum memiliki keahlian, Anda harus bertanya: apa yang para kelompok elit miliki untuk mereka? Tidak ada.

Mereka hanya mudah disalahgunakan seperti yang sudah-sudah. Bahkan, kebanyakan para kelompok UKM yang sering saya temui dalam perjalanan saya, mencoba mencari tahu apa yang dapat ditawarkan oleh kelompok elit kepada para pekerja?

Tentunya, Anda merasa bahwa ASEAN, sebagai sebuah organisasi, memiliki peran untuk memuaskan sekelompok orang kalangan elit di metropolitan.

Sementara itu, hubungan yang tulus antara orang ke orang sudah semakin sulit ditemukan. Tidak adanya kepemimpinan dari pemerintahan, mengharuskan masyarakat sipil untuk mendorong proses integrasi di daerah. 

Dok Karim Raslan Ceritalah ASEAN saat berkunjung ke Solo, Jawa Tengah. Anggota Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Solo terlibat dalam diskusi dengan delegasi dari Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Davao tentang bagaimana mengkoneksikan kedua kota tersebut.
Inilah yang saya coba lakukan untuk berkontribusi melalui Ceritalah ASEAN, menambah pengetahuan daerah dan mendorong hubungan dengan masyarakat Asia Tenggara, terutama di kota lapis kedua.

Saya memiliki kepercayaan yang kuat bahwa proses ini dapat dicontoh di mana-dimana, dengan Davao sebagai agenda kami selanjutnya.

Terlebih lagi, ada banyak sekali kota lapis kedua yang sangat ingin saya kunjungi, termasuk Khon Kaen di timur laut Thailand (dengan industri sutranya yang terkenal) dan Bicol Region di tenggara Luzon untuk melihat sendiri Legazpi.

Tempat-tempat itulah dimana “Cerita” yang sebenarnya dari ASEAN berada dan saya bangga sekaligus tidak segan akan kesempatan untuk membuka pengetahuan tentang daerah-daerah dan kota-kota yang mempesona ini.

 

EditorAmir Sodikin
Komentar

Close Ads X