Minggu, 23 November 2014

News / Nasional

Suap Impor Daging Sapi

Kehadiran Perempuan Seksi di Tengah Penggerebekan KPK

Kamis, 31 Januari 2013 | 11:45 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Selasa (29/1/2013) malam itu seolah menjadi malam yang sial bagi Ahmad Fathanah. Siapa yang menyangka kalau penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi akan menangkapnya malam itu. Apalagi, Ahmad yang merupakan orang dekat Presiden Partai Keadilan Sejahtera Luthfi Hasan Ishaaq itu ditangkap saat tengah bermesraan dengan seorang perempuan cantik di suatu kamar hotel di Jakarta.

Perempuan itu diketahui bernama Maharani (19), seorang mahasiswa di suatu perguruan tinggi swasta di Jakarta. Dia ikut diamankan oleh penyidik bersama Ahmad dalam operasi tangkap tangan di hotel tersebut. Bersamaan dengan itu, penyidik KPK menyita uang senilai Rp 1 miliar dari tangan Ahmad. Diduga, uang itu diambil Ahmad dari dua direktur PT Indoguna Utama, Juard Effendi dan Abdi Arya Effendi, beberapa jam sebelum dia menghabiskan malam di hotel bersama Maharani.

Informasi dari KPK menyebutkan, Maharani mendapatkan uang Rp 10 juta malam itu. Belum diketahui apakah uang ini berasal dari Rp 1 miliar yang diterima Ahmad tersebut atau bukan. KPK menelusuri apakah keberadaan Maharani dalam operasi tangkap tangan itu ada kaitannya dengan kemungkinan gratifikasi seksual. Direktur Gratifikasi KPK Giri Suprapdiono memastikan, M bukanlah bagian dari gratifikasi seksual. Ahmad bukan pejabat atau penyelenggara negara sehingga tak bisa dijerat dengan ketentuan gratifikasi dalam bentuk layanan seksual.

"Ini bukan diberikan ke penyelenggara negara atau pegawai negeri. Kecuali ada penyelenggara negara yang ikut menikmati, baru masuk gratifikasi," ujar Giri di Jakarta, Kamis (31/1/2013).

Kini, Maharani sudah dibebaskan. Setelah melalui pemeriksaan seharian, gadis itu meninggalkan Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, sekitar pukul 02.01 WIB, dengan menumpang taksi. Dia tampak mengenakan atasan hitam lengan panjang yang dipadu dengan rok pendek biru tua.

Saat diberondong pertanyaan wartawan, Maharani tidak berkomentar. Mahasiswi itu tampak menunduk dan menutupi wajah dengan rambut panjangnya. Dalam operasi tangkap tangan malam itu, KPK tak hanya mengamankan Ahmad dan Maharani. Setelah melakukan penangkapan di hotel, penyidik langsung bergerak ke kawasan Cawang, Jakarta Timur, dan meringkus dua direktur PT Indoguna Utama, Juard Effendi dan Arya Abdi Effendi, yang diduga sebagai pihak pemberi uang. Keduanya pun dibawa ke Gedung KPK untuk diperiksa lebih lanjut.

Dari hasil pemeriksaan dan gelar perkara, KPK menetapkan empat tersangka. Mereka adalah Ahmad, Juard, Arya, dan Luthfi Hasan Ishaaq. Keempatnya diduga terlibat transaksi suap terkait rekomendasi kuota impor daging.

Menurut Juru Bicara KPK Johan Budi, meskipun tidak ikut ditangkap, KPK menemukan dua alat bukti yang cukup untuk menetapkan Luthfi sebagai tersangka. Pada Rabu (30/1/2013) malam, penyidik KPK menjemput Luthfi dan langsung membawanya ke Gedung KPK untuk diperiksa sebagai tersangka. Kemungkinan besar Luthfi akan ditahan seusai pemeriksaan. Sementara tiga tersangka lainnya ditahan KPK secara terpisah di tiga rumah tahanan. Ahmad ditahan di Rutan KPK; Juard di Rumah Tahanan Salemba, Jakarta Pusat; sementara Arya ditahan di Rumah Tahanan Cipinang, Jakarta Timur.

Berita terkait dapat diikuti dalam topik:
Skandal Suap Daging Sapi Impor


Penulis: Icha Rastika
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary