Senin, 20 Oktober 2014

News / Nasional

Ventje : Anasir Negatif di Demokrat Harus Disingkirkan

Rabu, 13 Juni 2012 | 23:38 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Demokrat harus disingkirkan dari anasir-anasir yang merusak. Partai Demokrat tidak boleh tersandera atau disandera oleh hal-hal negatif sekecil apapun.

Hal itu dikatakan oleh Ketua Umum Forum Komunikasi Pendiri dan Deklarator Partai Demokrat Ventje Rumangkang saat memberi sambutan dalam pertemuan berbagai unsur Partai Demokrat di Jakarta, Rabu (13/6/2012) malam. "Tapi tidak berarti kita harus mengamputasi orang. Tetapi hendaknya anasir-anasir yang negatif itu tidak lagi menjadi beban partai," kata Ventje.

Pertemuan itu diikuti oleh pendiri, deklarator, jajaran Dewan Pembina, pengurus Dewan Pimpinan Pusat, dan Ketua Dewan Pimpinan Daerah tingkat I Partai Demokrat. Pertemuan yang dibuka oleh Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono itu akan digelar hingga Kamis besok.

Tanpa menyebut nama, Ventje mengatakan, setiap kader harus sadar bahwa kepentingan individu tidak bisa mengorbankan masa depan partai. Seluruh kader harus menempatkan masa depan partai diatas segala-galanya.

"Dalam rangka regenerasi, forum ini mendukung dan mempercayakan penuh kepada Pak SBY untuk melakukan tindakan-tindakan korektif guna menyelamatkan kita kembali dari keterpurukan dan citra yang sedang tercoreng karena ulah sebagian kader. Inilah esensi rekonstruksi Partai Demokrat kembali pada komitmen," kata Ventje.

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat, Ramadhan Pohan merasa bahwa pernyataan Ventje itu bukan khusus ditujukan kepada para pengurus DPP. Menurut dia, kritikan itu ditujukan kepada seluruh kader Demokrat.

"Saya kira tidak kepada orang per orang, tapi siapa saja kader Demokrat. Pernyataan keras dari para pendiri itu tidak bisa kami anggap enteng, tidak bisa kita sepelekan. Itu warning bagi kami," kata Ramadhan.

Seperti diberitakan, elektabilitas PD terus merosot berdasarkan hasil jajak pendapat berbagai lembaga survei. Terakhir, survei Soegeng Sarjadi Syndicate (SSS) menempatkan PD di posisi ketiga dengan tingkat dukungan sebesar 10,7 persen. Diatas PD yakni Partai Golkar sebesar 23 persen dan PDI-P 19,6 persen.

Terus merosotnya tingkat dukungan publik itu dinilai akibat tersangkutnya para petinggi PD dalam dugaan kasus korupsi. Terakhir, Angelina Sondakh alias Angie terjerat kasus dugaan korupsi di Kementerian Pemuda dan Olahraga dan Kementerian Pendidikan Nasional.

Ada pula kasus dugaan korupsi proyek Hambalang, Jawa Barat, yang menyeret beberapa pengurus DPP, salah satunya Ketua Umum Anas Urbaningrum. Beberapa kader Demokrat mendesak Anas mundur lantaran kasus yang menyeret Anas telah menyandera partai.


Penulis: Sandro Gatra
Editor : I Made Asdhiana