Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kementerian KP Bantu Pembudidaya Terdampak Banjir Bandang di Sumbar

Kompas.com - 23/05/2024, 14:50 WIB
Yogarta Awawa Prabaning Arka,
Sri Noviyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) memberikan bantuan uang tunai masing-masing Rp 1 juta kepada 254 pembudidaya yang usahanya terdampak bencana alam di Pos Lapangan (Poslap) Banjir Bandang di Kecamatan IV Koto, Kabupaten Agam, Sumatera Barat (Sumbar), Rabu (22/5/2024).

Menteri KP Sakti Trenggono merogoh Rp 100 juta dari kantong pribadinya untuk membantu korban bencana.

Asisten Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan Bidang Media dan Komunikasi Publik Doni Ismanto memaparkan, para pembudidaya yang mendapatkan bantuan berasal dari Padang Panjang, Padang Pariaman, Sijunjung, Agam dan Tanah Datar. Mereka merupakan pembudidaya ikan air tawar, seperti nila, ikan mas, patin, hingga lele.

Baca juga: KKP Akan Lepasliarkan 277.800 Ekor Benih Lobster di Perairan Lampung

Pemberian bantuan tersebut merupakan instruksi langsung Menteri Trenggono untuk membantu pembudidaya yang usahanya terdampak banjir.

“Bahkan, Menteri Trenggono mendonasikan uang pribadinya Rp 100 juta sebagai bentuk simpati," ungkap Doni dalam siaran tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (23/5/2024).

Para pembudidaya mendapatkan batuan karena mengalami kerugian cukup besar. Pasalnya, tambak yang mereka kelola tidak bisa digunakan lagi.

Selain ikan budidaya hilang terbawa banjir, infrastruktur kolam budidaya juga rusak. Bahkan, sampai rata dengan tanah.

Baca juga: KKP Ingin RI Jadi Pemenang Budidaya Lobster dalam 30 Tahun Mendatang

Doni menjelaskan, bantuan tersebut bersifat jangka pendek. Kementerian KP masih akan memberikan bantuan jangka menengah untuk menghidupkan kembali usaha budidaya perikanan masyarakat terdampak bencana alam di Sumbar.

Adapun bantuan jangka menengah meliputi perbaikan kolam-kolam budidaya, bantuan benih, serta pemberian indukan.

Baca juga: KKP Bongkar Penyelundupan BBM Ilegal dan TPPO di Maluku

"Insyaallah, rehabilitasi dan revitalisasi bisa segera dilakukan karena kerusakannya cukup parah. Bahkan, kolamnya tidak terlihat karena rata dengan tanah,” tuturnya.

Sebagai informasi, Kementerian KP memberikan bantuan hampir Rp 500 juta. Bantuan ini mencakup uang tunai untuk pembudidaya serta paket sembako, selimut, dan susu.

Salah seorang pembudidaya penerima bantuan, Epi, berharap agar rehabilitasi bisa segera dilakukan. Pasalnya, kolam tanah ikan nila seluas 20 x 20 meter miliknya sudah rata dengan tanah. Infrastruktur pendukung, seperti pagar kolam yang terbuat dari seng, juga hilang karena banjir.

"Terima kasih atas bantuan dari menteri dan Kementerian KP. Semoga bantuan ini bermanfaat untuk pemulihan usaha kami. Di tempat saya, terdapat 13 pembudidaya yang kolamnya tidak bisa digunakan lagi," kata Epi.

Hal senada juga disampaikan Wali Nagari Koto Tua IV Koto Irvan Darwin. Ia berharap, bantuan dari KKP dapat mempercepat pemulihan kerusakan imbas banjir bandang pada 11 Mei 2024.

"Kami mohon doanya juga supaya proses pemulihan bisa segera selesai dan masyarakat bisa beraktivitas normal," ujar Irvan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

KPK Minta Majelis Hakim Gazalba Saleh Diganti, PN Jakpus: Wewenang Ketua Pengadilan

KPK Minta Majelis Hakim Gazalba Saleh Diganti, PN Jakpus: Wewenang Ketua Pengadilan

Nasional
PKS Sebut Nasdem Beri Sinyal Dukung Anies-Sohibul di Pilkada Jakarta

PKS Sebut Nasdem Beri Sinyal Dukung Anies-Sohibul di Pilkada Jakarta

Nasional
Banggar DPR Tak Masalah Pemerintah Anggarkan Rp 71 Triliun untuk Makan Siang Gratis

Banggar DPR Tak Masalah Pemerintah Anggarkan Rp 71 Triliun untuk Makan Siang Gratis

Nasional
Mentan Curhat ke Jokowi Sering Diteriaki Brengsek dan Pembohong oleh Petani

Mentan Curhat ke Jokowi Sering Diteriaki Brengsek dan Pembohong oleh Petani

Nasional
TNI dan Militer Italia Buka Kemungkinan Kerja Sama di Bidang Siber

TNI dan Militer Italia Buka Kemungkinan Kerja Sama di Bidang Siber

Nasional
Komnas HAM Sebut Polda Sumbar Initimidatif karena Cari Orang yang Viralkan Dugaan Polisi Aniaya Afif Maulana

Komnas HAM Sebut Polda Sumbar Initimidatif karena Cari Orang yang Viralkan Dugaan Polisi Aniaya Afif Maulana

Nasional
Batal Jadikan Sohibul Iman Cagub di Pilkada DKI, PKS: Kami Realistis

Batal Jadikan Sohibul Iman Cagub di Pilkada DKI, PKS: Kami Realistis

Nasional
Panglima TNI Temui Kepala Staf Pertahanan Italia, Bahas Rencana Kapal ITS Amerigo Vespucci Merapat ke RI

Panglima TNI Temui Kepala Staf Pertahanan Italia, Bahas Rencana Kapal ITS Amerigo Vespucci Merapat ke RI

Nasional
PKS Buka Pintu Koalisi dengan PDI-P untuk Usung Anies-Sohibul Iman di Jakarta

PKS Buka Pintu Koalisi dengan PDI-P untuk Usung Anies-Sohibul Iman di Jakarta

Nasional
Nilai Putusan Bebas Gazalba Janggal, Ketua KPK: Bau Anyir Semua Orang Bisa Cium, Apalagi KPK

Nilai Putusan Bebas Gazalba Janggal, Ketua KPK: Bau Anyir Semua Orang Bisa Cium, Apalagi KPK

Nasional
Gerindra Pastikan Prabowo Bakal Serius Wujudkan Swasembada Pangan-Makan Bergizi Gratis, Bukan Cuma Militer

Gerindra Pastikan Prabowo Bakal Serius Wujudkan Swasembada Pangan-Makan Bergizi Gratis, Bukan Cuma Militer

Nasional
PKS Ingin Tutup Peluang Cawagub Anies Berasal dari PDI-P

PKS Ingin Tutup Peluang Cawagub Anies Berasal dari PDI-P

Nasional
Komnas HAM Sebut Afif Maulana Diduga Ditendang Polisi, Akibatnya 5 Tulang Rusuk Patah

Komnas HAM Sebut Afif Maulana Diduga Ditendang Polisi, Akibatnya 5 Tulang Rusuk Patah

Nasional
KPK Minta Pengadilan Tipikor Ganti Majelis Hakim yang Sidangkan Lagi Kasus Gazalba Saleh

KPK Minta Pengadilan Tipikor Ganti Majelis Hakim yang Sidangkan Lagi Kasus Gazalba Saleh

Nasional
Diusung Jadi Cawagub Anies, Sohibul Ngaku Tak Takut Lawan Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta

Diusung Jadi Cawagub Anies, Sohibul Ngaku Tak Takut Lawan Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com