Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Selain Kirim Bantuan, Mensos Risma Akan Pasang Alarm Bencana di Gunung Semeru

Kompas.com - 23/04/2024, 09:22 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini melakukan kunjungan kerja (kunker) ke Kabupaten Lumajang, Jawa Timur (Jatim), Senin (22/4/2024). 

Kunjungan kerja tersebut tersebut  bertujuan untuk menyampaikan rasa duka cita serta memberikan santunan kepada ahli waris tiga korban jiwa akibat banjir lahar dingin Gunung Semeru yang terjadi pada Kamis (18/4/2024). Santunan yang diberikan berupa uang tunai sebesar Rp 15.000.000 per korban jiwa untuk ahli waris.

Risma berdialog dengan Fathur (38), salah seorang keluarga korban banjir lahar dingin Gunung Semeru. Ia menanyakan kronologis bencana yang merenggut nyawa istri Fathur tersebut.

"Saya turut berbelasungkawa pak. Bagaimana ceritanya sehingga ibu menjadi korban?," tanya Risma dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Selasa (23/4/2024).

Baca juga: 2 Bulan Ratusan Korban Pergerakan Tanah di Bandung Barat Terkatung-katung Menanti Relokasi Rumah

Fathur menjelaskan bahwa posisi rumah mereka yang berada di sekitar tebing menyebabkan istri Fathur menjadi korban. 

Tebing yang longsor tersebut menghantam rumah mereka yang saat kejadian istri Fathur berada di dalam kamar, sedang mempersiapkan diri untuk mengungsi. 

Namun, karena hujan deras, tebing tiba-tiba longsor dan menyebabkan istri Fathur menjadi korban.

"Saat itu menjelang pukul 20.00 WIB. Istri saya berada di kamar dan akan keluar untuk mengungsi. Namun, tiba-tiba tebing di dekat rumah longsor dan ia menjadi korban," ujar Fathur dengan suara yang bergetar menahan rasa sedihnya.

Baca juga: Khawatir Warganya Kelaparan Lagi Saat Tegal Alur Kebanjiran, Ketua RT 15 Minta Dapur Umum

Kemensos buka dapur umum 

Selain memberikan santunan kepada ahli waris korban jiwa bencana banjir lahar dingin, Risma juga menyampaikan bahwa Kementerian Sosial (Kemensos) telah turun langsung untuk menangani bencana banjir lahar dingin Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang dan banjir luapan sungai di Kota Lumajang.

Kemensos telah membuka dapur umum di Pusat Pengendalian Operasi Taruna Siaga Bencana (Tagana) Kabupaten Lumajang untuk memenuhi kebutuhan makanan para penyintas di lokasi banjir. 

Dapur umum tersebut telah beroperasi sejak Jumat (19/4/2024), dan telah menyiapkan ribuan nasi bungkus yang layak konsumsi dan memenuhi standar gizi untuk para pengungsi.

Risma juga menyampaikan bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan dinas sosial (dinsos), pemerintah kabupaten (pemkab), serta Tagana untuk melakukan pemetaan terhadap kawasan di sekitar Gunung Semeru yang memiliki potensi bencana.

Baca juga: Mensos Risma Minta Pemkab Lumajang Lebih Tanggap Antisipasi Bencana, Bandingkan dengan Penanganan Merapi

Potensi bencana tersebut tidak hanya terbatas pada erupsi, tetapi juga meliputi banjir bandang lahar dingin, longsor, dan lainnya.

"Memang ada daerah yang memiliki banyak potensi bencana, bisa mencapai tiga sampai empat potensi bencana. Nah, di Lumajang ternyata tidak hanya erupsi Gunung Semeru, tetapi juga bisa terjadi banjir lahar dingin dan longsor tanpa adanya erupsi, tetapi karena adanya sedimentasi sehingga material tersebut bisa terbawa banjir akibat curah hujan tinggi. (Oleh karena itu), antisipasi dan persiapannya harus lebih detail," ujar Risma.

Risma juga berencana untuk menyediakan call sign atau alarm bahaya bencana, dan Kemensos akan memandu Pemkab Lumajang dalam persiapannya.

Halaman:


Terkini Lainnya

Indonesia Jadi Tuan Rumah Forum Air Dunia Ke-10 di Bali

Indonesia Jadi Tuan Rumah Forum Air Dunia Ke-10 di Bali

Nasional
Gantikan Yusril Jadi Ketum PBB, Fahri Bahcmid Fokus Jaring Kandidat Pilkada

Gantikan Yusril Jadi Ketum PBB, Fahri Bahcmid Fokus Jaring Kandidat Pilkada

Nasional
APEC 2024, Mendag Zulhas Sebut Indonesia-Korsel Sepakati Kerja Sama di Sektor Mobil Listrik dan IKN

APEC 2024, Mendag Zulhas Sebut Indonesia-Korsel Sepakati Kerja Sama di Sektor Mobil Listrik dan IKN

Nasional
Kebebasan Pers Vs RUU Penyiaran: Tantangan Demokrasi Indonesia

Kebebasan Pers Vs RUU Penyiaran: Tantangan Demokrasi Indonesia

Nasional
Tanggapi Keluhan Warga, Mensos Risma Gunakan Teknologi dalam Pencarian Air Bersih

Tanggapi Keluhan Warga, Mensos Risma Gunakan Teknologi dalam Pencarian Air Bersih

Nasional
Profil Fahri Bachmid Gantikan Yusril Ihza Mahendra Jadi Ketum PBB

Profil Fahri Bachmid Gantikan Yusril Ihza Mahendra Jadi Ketum PBB

Nasional
Ibu Negara Beli Batik dan Gelang di UMKM Mitra Binaan Pertamina

Ibu Negara Beli Batik dan Gelang di UMKM Mitra Binaan Pertamina

Nasional
GWK Jadi Lokasi Jamuan Makan Malam WWF Ke-10, Luhut: Sudah Siap Menyambut Para Tamu

GWK Jadi Lokasi Jamuan Makan Malam WWF Ke-10, Luhut: Sudah Siap Menyambut Para Tamu

Nasional
Hujan Kritik ke DPR dalam Sepekan karena Pembahasan 3 Aturan: RUU MK, Penyiaran, dan Kementerian

Hujan Kritik ke DPR dalam Sepekan karena Pembahasan 3 Aturan: RUU MK, Penyiaran, dan Kementerian

Nasional
Yusril Ihza Mahendra Mundur dari Ketum PBB, Digantikan Fahri Bachmid

Yusril Ihza Mahendra Mundur dari Ketum PBB, Digantikan Fahri Bachmid

Nasional
PDI-P Dianggap Tak Solid, Suara Megawati dan Puan Disinyalir Berbeda

PDI-P Dianggap Tak Solid, Suara Megawati dan Puan Disinyalir Berbeda

Nasional
Jokowi Disebut Titipkan 4 Nama ke Kabinet Prabowo, Ada Bahlil hingga Erick Thohir

Jokowi Disebut Titipkan 4 Nama ke Kabinet Prabowo, Ada Bahlil hingga Erick Thohir

Nasional
Akan Mundur dari PBB, Yusril Disebut Bakal Terlibat Pemerintahan Prabowo

Akan Mundur dari PBB, Yusril Disebut Bakal Terlibat Pemerintahan Prabowo

Nasional
Yusril Bakal Mundur dari Ketum PBB demi Regenerasi

Yusril Bakal Mundur dari Ketum PBB demi Regenerasi

Nasional
Hendak Mundur dari Ketum PBB, Yusril Disebut Ingin Ada di Luar Partai

Hendak Mundur dari Ketum PBB, Yusril Disebut Ingin Ada di Luar Partai

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com