Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ketika Wapres Tinjau Rumah Potong Hewan Halal di Selandia Baru...

Kompas.com - 29/02/2024, 09:28 WIB
Ardito Ramadhan,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin meninjau rumah potong hewan berstandar halal milik perusahaan Taylor Preston di Wellington, Selandia Baru, Kamis (29/2/2024).

Berdasarkan video yang dirilis Sekretariat Wakil Presiden, Ma'ruf Amin berkeliling dan menyaksikan langsung proses pemotongan hewan di tempat tersebut.

"Saya baru melihat tentang penyembelihan sapi dan kambing halal di perusahaan Taylor Preston yang salah satu produknya diekspor ke Indonesia," kata Ma'ruf, dikutip dari keterangan video, Kamis.

Ma'ruf Amin mengatakan, rumah potong tersebut sudah mendapat dukungan dari lembaga sertifikasi halal di Indonesia yakni Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal dan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Baca juga: Wapres Maruf Amin Bertemu Wakil PM Selandia Baru, Bahas Kerja Sama 2 Negara

Dia lantas menyebutkan bahwa pemotongan hewan di tempat itu pun hanya khusus untuk sapi dan domba, tidak bercampur dengan hewan-hewan lainnya.

"Mereka menggunakan pemingsanan melalui dagu, jadi tidak di jidat sini, tapi di sini (dagu), menurut informasinya memang tidak sampai mematikan," ujar Ma'ruf.

Kemudian, Ma'ruf mengungkapkan, sekitar 16 persen daging yang dihasilkan rumah potong tersebut diekspor ke Indonesia.

Menurut dia, daging sapi dan domba memang menjadi komoditas yang penting untuk meningkatkan neraca dagang antara Indonesia dan Selandia Baru.

"Selain sapi itu juga keju, susu, (diekspor) dari sini ya, dan (yang diekspor) dari kita rempah-rempah dan produk-produk kita, jadi memang timbal baliknya," kata Ma'ruf Amin.

Baca juga: Wapres Maruf Amin Ingin Perdagangan Produk Halal Indonesia-Selandia Baru Ditingkatkan

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Tanggal 20 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 20 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
TKN Klaim 10.000 Pendukung Prabowo-Gibran Akan Ajukan Diri Jadi 'Amicus Curiae' di MK

TKN Klaim 10.000 Pendukung Prabowo-Gibran Akan Ajukan Diri Jadi "Amicus Curiae" di MK

Nasional
Tepis Tudingan Terima Bansos, 100.000 Pendukung Prabowo-Gibran Gelar Aksi di Depan MK Jumat

Tepis Tudingan Terima Bansos, 100.000 Pendukung Prabowo-Gibran Gelar Aksi di Depan MK Jumat

Nasional
Jaksa KPK Sentil Stafsus SYL Karena Ikut Urusi Ultah Nasdem

Jaksa KPK Sentil Stafsus SYL Karena Ikut Urusi Ultah Nasdem

Nasional
PAN Minta 'Amicus Curiae' Megawati Dihormati: Semua Paslon Ingin Putusan yang Adil

PAN Minta "Amicus Curiae" Megawati Dihormati: Semua Paslon Ingin Putusan yang Adil

Nasional
KPK Ultimatum.Pengusaha Sirajudin Machmud Hadiri Sidang Kasus Gereja Kingmi Mile 32

KPK Ultimatum.Pengusaha Sirajudin Machmud Hadiri Sidang Kasus Gereja Kingmi Mile 32

Nasional
KSAU Pimpin Sertijab 8 Pejabat Utama TNI AU, Kolonel Ardi Syahri Jadi Kadispenau

KSAU Pimpin Sertijab 8 Pejabat Utama TNI AU, Kolonel Ardi Syahri Jadi Kadispenau

Nasional
Pendukung Prabowo-Gibran Akan Gelar Aksi di MK Kamis dan Jumat Besok

Pendukung Prabowo-Gibran Akan Gelar Aksi di MK Kamis dan Jumat Besok

Nasional
Menteri PAN-RB Enggan Komentari Istrinya yang Diduga Diintimidasi Polisi

Menteri PAN-RB Enggan Komentari Istrinya yang Diduga Diintimidasi Polisi

Nasional
Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal Juga Dilaporkan Korban ke Puspom TNI

Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal Juga Dilaporkan Korban ke Puspom TNI

Nasional
LPSK Berikan Perlindungan Fisik kepada Eks Ajudan dan Sopir Syahrul Yasin Limpo

LPSK Berikan Perlindungan Fisik kepada Eks Ajudan dan Sopir Syahrul Yasin Limpo

Nasional
Menko PMK Sebut Pembangunan 'Buffer Zone' Pelabuhan Merak Terhambat Pembebasan Lahan

Menko PMK Sebut Pembangunan "Buffer Zone" Pelabuhan Merak Terhambat Pembebasan Lahan

Nasional
Pemerintah Bakal Rekrut 200.000 CASN untuk Ditempatkan di IKN

Pemerintah Bakal Rekrut 200.000 CASN untuk Ditempatkan di IKN

Nasional
MK: Amicus Curiae yang Diserahkan Setelah Tanggal 16 April Tak Jadi Pertimbangan dalam RPH

MK: Amicus Curiae yang Diserahkan Setelah Tanggal 16 April Tak Jadi Pertimbangan dalam RPH

Nasional
Ungkit Prabowo-Gibran Selalu Dituding Curang, TKN: Kami Sulit Menahan Pendukung untuk Tidak Reaktif

Ungkit Prabowo-Gibran Selalu Dituding Curang, TKN: Kami Sulit Menahan Pendukung untuk Tidak Reaktif

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com