Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Ikrama Masloman
Strategic Manager KCI LSI

Peneliti Senior Lingkaran Survei Indonesia

Ganjar Itu Jokowi Plus atau Jokowi Minus?

Kompas.com - 22/07/2023, 12:49 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

GENDERANG Perhelatan Pilpres 2024, sejatinya telah ditabuh sejak tahun-tahun kemarin. Musim semi Pilpres yang datang lebih awal itu, ibarat membangun rumah.

Hari ini jelang tujuh bulan perhelatan digelar, rumah itu sudah mulai berdiri, atapnya sudah terpasang dengan deklarasi dukungan partai politik mengusung para kandidat presiden. Fondasi bangunan pencalonan para kandidat presiden itu, sudah barang tentu adalah partai pengusung.

Pengumpul suara (vote getter) telah menghidupi diskusi-diskusi publik kita tentang dinamika pencapresan selama setahun terakhir.

Namun, penulis tergelitik dengan narasi kampanye tim dan kandidat presiden Ganjar Pranowo, seperti masifnya aneka spanduk, baliho bahkan billboard bertuliskan “Jokowo Pilih Ganjar”, “Lanjutkan Bersama Ganjar” yang terpampang seantero negeri.

Narasi itu diperkuat para punggawa relawan ganjar, seperti Bung Adian Napitupulu, yang menegaskan kembali bahwa "Jokowi itu Ganjar, Ganjar itu Jokowi".

Upaya massif tim Ganjar tentu memancing tanda tanya publik, apakah fondasi dari pengumpul suara utama, yaitu dukungan dari Presiden Jokowi, mulai rapuh dan terjadi keretakan, sehingga memerlukan baliho, spanduk, dan kata-kata Bung Adian untuk mengecor kembali keretakan fondasi tersebut?

Tafsir tarikan politik dan ruang gema

Setidaknya terdapat tiga tafsir atas upaya tersebut. Pertama, dalam pendekatan komunikasi interaksi simbolik, pendekatan yang terdiri dari tiga prinsip pokok yang diangkat Herbert Blumer dalam karnya Symbolic Interactionism Perspective and Method (1986), yaitu bahasa (language), pemikiran (thought), dan makna (meaning).

Pendekataan ini menegaskan bahwa makna tidak terbentuk semata dari objek yang coba disampaikan. Makna terbentuk dari aneka interpretasi yang dimodifikasi lewat interaksi sosial.

Dalam konteks strategi Ganjar dan timnya, yang cenderung mengarus utamakan klaim dukungan Jokowi, tentunya pandangan publik tidak selalu inheren dengan pesan tersebut, namun dibaca sebagai interaksi simbolik.

Publik mengaitkannya dengan konteks, yaitu, tanda tanya apakah Jokowi mulai lemah dukungannya terhadap Ganjar? Dan apakah ini berhubungan dengan mesranya hubungan Jokowi – Prabowo Subianto?

Tafsir kedua, jika betul klaim dukungan Jokowi terhadap ganjar melemah sehingga perlu ditegakan dengan mendirikan aneka baliho, maka ini merupakan upaya politik saling menyandera.

Hal itu tercermin dari aneka sindiran tentang hutang politik Jokowi kepada PDIP, ataupun upaya mengingatkan kembali komitmen personal Jokowi lewat kata-katanya bahwa presiden harus berambut putih, dan pujian verbal lainnya yang dianggap menguatkan Ganjar.

Mengikat komitmen lewat bahasa memang memiliki dasar dalam khazanah ilmu komunikasi.

Samovas dan Porter dalam Communication Between Cultures (2012), menegaskan bahwa komunikasi bersifat irreversible, bahwa kata-kata yang dilempar ke publik tidak dapat diubah atau ditarik kembali.

Namun dalam konteks Jokowi, pujian serupa juga pernah dialamatkan kepada Prabowo. Bahkan dengan bahasa yang lebih terang seperti pujiannya “bahwa setelah ini, jatah Pak Prabowo”.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 16 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 16 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Pengamat Sebut Penyebutan KKB Jadi OPM Langkah Maju dari Pemerintah

Pengamat Sebut Penyebutan KKB Jadi OPM Langkah Maju dari Pemerintah

Nasional
Cerita Samsuri Bandingkan Fasilitas Kereta Api Dulu dan Sekarang, bagai Langit dan Bumi

Cerita Samsuri Bandingkan Fasilitas Kereta Api Dulu dan Sekarang, bagai Langit dan Bumi

Nasional
Buntut Kecelakaan Maut di Jalur Contraflow Tol Cikampek, 'Safety Car' Bakal Kawal Pemudik

Buntut Kecelakaan Maut di Jalur Contraflow Tol Cikampek, "Safety Car" Bakal Kawal Pemudik

Nasional
Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Nasional
Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Nasional
Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Nasional
OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

Nasional
Tampilkan Lagi Pilot Susi Air dalam Video, OPM Minta Bom Dihentikan

Tampilkan Lagi Pilot Susi Air dalam Video, OPM Minta Bom Dihentikan

Nasional
Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Nasional
Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Nasional
Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Nasional
Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Nasional
Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya 'Two State Solution'

Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya "Two State Solution"

Nasional
Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com