Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Berdayakan Petani Lokal, Dompet Dhuafa Luncurkan Green House Lido yang Mampu Tampung 1.600 Tanaman

Kompas.com - 15/05/2023, 09:33 WIB
Inang Sh ,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Lembagai filantropi Islam Dompet Dhuafa terus berupaya mengoptimalkan potensi pertanian Indonesia untuk menciptakan kesejahteraan petani, ekonomi daerah, dan ekonomi nasional.

Salah satu ikhtiar itu dilakukan dengan meluncurkan program Wakaf Green House Lido di komplek Pesantren Tahfidz Green Lido (PTGL), Sukabumi, Kamis (11/5/2023).

Program tersebut menggarap subsektor hortikultura dengan metode budi daya hidroponik sehingga diharapkan mampu menghasilkan buah dan sayur yang berkualitas.

Penanggung jawab instalasi irigasi hidroponik Green House Lido Sahri menjelaskan, saat ini greenhouse sedang dalam proses pemasangan instalasi irigasi.

“Metode yang akan digunakan adalah hidroponik sistem irigasi tetes (drip system) dengan media tanam berupa cocopeat atau sabut kelapa,” katanya dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Senin (15/5/2023).

Baca juga: Gandeng Dompet Dhuafa, Jago Syariah dan Bibit Bagikan 250 Paket Buka Puasa di Terowongan Kendal

Sahri menjelaskan, Green House Lido memiliki luas 800 meter persegi (m2) dan mampu menampung sekitar 1.600 populasi atau tanaman.

“Sebenarnya jumlah populasi tersebut dapat lebih. Namun, menimbang kelembaban yang cukup tinggi, kami beri jarak lebih antarpopulasi agar pertumbuhannya optimal,” jelasnya.

Jenis buah yang akan ditanam di Green House berbasis wakaf produktif tersebut adalah jenis melon premium dengan varietas Fujisawa dan Talent.

Kedua varietas tersebut dipilih karena memiliki harga pasar yang bagus dan dapat dipanen dalam kurun waktu sekitar 75 hari.

Sahri memaparkan, keunggulan bercocok tanam dengan greenhouse ketimbang konvensional karena dapat menanam tanpa mengenal musim,dan efisiensi dari biaya sebab penanggulangan hama lebih terkendali.

Baca juga: Dompet Dhuafa Tebarkan Kebahagiaan di Kampung Cicangkuang Sukabumi

Selain itu, menanam di greenhouse membuat tanaman lebih terproteksi dari serangan hama yang terbang seperti belalang, menggunakan plastik ultraviolet (UV) sebagai atap yang mengandung tinuvin berfungsi untuk menahan UV sebesar 65 persen, dan kualitas buah yang baik serta lebih aman dikonsumsi.

Adapun program Green House Lido merupakan pengembangan pengelolaan wakaf produktif dengan investasi sosial sektor riil di bidang pertanian.

Manajer Program Pengembangan Wakaf Dompet Dhuafa Syafii mengatakan, Green House Lido dijalankan dengan mekanisme wakaf produktif untuk mewujudkan cita-cita Dompet Dhuafa, yaitu memberdayakan masyarakat, khususnya petani lokal di sekitar Green House Lido.

Dia menjelaskan, Green House Lido didesain sebagai revenue stream PTGL yang memberdayakan petani lokal sebagai mitra pengelolaannya sekaligus transfer skill dan knowledge pertanian modern.

“Harapannya, Green House Lido mampu menjadi destinasi eduwisata agro,” tutur Syafii.

Baca juga: Dompet Dhuafa Berikan Bantuan Bedah Rumah untuk Penyintas TBC Resisten Obat di Senen, Jakarta

Untuk diketahui, potensi sayur dan buah di Indonesia cukup besar. Hal ini berdampak pada roda perekonomian Indonesia di sektor pertanian, termasuk dalam menyerap tenaga kerja sehingga meminimalkan angka pengangguran.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa pada triwulan II-2022, distribusi penduduk yang bekerja di sektor pertanian mencapai 29,96 persen.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

TKN Prabowo Sosialisasikan Pembatalan Aksi di MK, Klaim 75.000 Pendukung Sudah Konfirmasi Hadir

TKN Prabowo Sosialisasikan Pembatalan Aksi di MK, Klaim 75.000 Pendukung Sudah Konfirmasi Hadir

Nasional
Tak Berniat Percepat, MK Putus Sengketa Pilpres 22 April

Tak Berniat Percepat, MK Putus Sengketa Pilpres 22 April

Nasional
Prabowo Klaim Perolehan Suaranya yang Capai 58,6 Persen Buah dari Proses Demokrasi

Prabowo Klaim Perolehan Suaranya yang Capai 58,6 Persen Buah dari Proses Demokrasi

Nasional
Hakim MK Hanya Dalami 14 dari 33 'Amicus Curiae'

Hakim MK Hanya Dalami 14 dari 33 "Amicus Curiae"

Nasional
Dituduh Pakai Bansos dan Aparat untuk Menangkan Pemilu, Prabowo: Sangat Kejam!

Dituduh Pakai Bansos dan Aparat untuk Menangkan Pemilu, Prabowo: Sangat Kejam!

Nasional
Sebut Pemilih 02 Terganggu dengan Tuduhan Curang, Prabowo: Jangan Terprovokasi

Sebut Pemilih 02 Terganggu dengan Tuduhan Curang, Prabowo: Jangan Terprovokasi

Nasional
[POPULER NASIONAL] Anggaran Kementan untuk Bayar Dokter Kecantikan Anak SYL | 'Amicus Curiae' Pendukung Prabowo

[POPULER NASIONAL] Anggaran Kementan untuk Bayar Dokter Kecantikan Anak SYL | "Amicus Curiae" Pendukung Prabowo

Nasional
Tanggal 21 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 21 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Prabowo Minta Pendukung Batalkan Aksi di MK

Prabowo Minta Pendukung Batalkan Aksi di MK

Nasional
Gagal ke DPR, PPP Curigai Sirekap KPU yang Tiba-tiba Mati Saat Suara Capai 4 Persen

Gagal ke DPR, PPP Curigai Sirekap KPU yang Tiba-tiba Mati Saat Suara Capai 4 Persen

Nasional
Respons PDI-P soal Gibran Berharap Jokowi dan Megawati Bisa Bertemu

Respons PDI-P soal Gibran Berharap Jokowi dan Megawati Bisa Bertemu

Nasional
GASPOL! Hari Ini: Keyakinan Yusril, Tinta Merah Megawati Tak Pengaruhi MK

GASPOL! Hari Ini: Keyakinan Yusril, Tinta Merah Megawati Tak Pengaruhi MK

Nasional
Tak Banyak Terima Permintaan Wawancara Khusus, AHY: 100 Hari Pertama Fokus Kerja

Tak Banyak Terima Permintaan Wawancara Khusus, AHY: 100 Hari Pertama Fokus Kerja

Nasional
Jadi Saksi Kasus Gereja Kingmi Mile 32, Prngusaha Sirajudin Machmud Dicecar soal Transfer Uang

Jadi Saksi Kasus Gereja Kingmi Mile 32, Prngusaha Sirajudin Machmud Dicecar soal Transfer Uang

Nasional
Bareskrim Polri Ungkap Peran 5 Pelaku Penyelundupan Narkoba Jaringan Malaysia-Aceh

Bareskrim Polri Ungkap Peran 5 Pelaku Penyelundupan Narkoba Jaringan Malaysia-Aceh

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com