Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Polri Targetkan Seluruh Polda Punya CCTV dengan Teknologi Face Recognition untuk Deteksi Buronan

Kompas.com - 31/01/2023, 12:17 WIB
Rahel Narda Chaterine,
Dani Prabowo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) berencana akan mengembangkan CCTV yang memiliki kemampuan face regocnition untuk mendeteksi wajah para buronan atau orang yang masuk daftar pencarian orang (DPO) di jajaran polda.

Hal ini disampaikan Wakil Kepala Posko (Wakaposko) Presisi Polri Kombes Pol Indarto dalam Diskusi Publik bertema "Restrukturisasi dan Reposisi Polri Menghadapi Tahun Politik dan Era 4.0" di Hotel Diradja, Jakarta, Selasa (31/1/2023).

"Itu akan dilkembangkan ke seluruh polda, tapi tentu saja tidak dalam waktu singkat karena ini biaya mahal jadi kita prioritaskan ke polda-polda yang memiliki tingkat kerawanan tinggi," kata Indarto dalam paparannya.

Baca juga: Polri Tugaskan 15 Anggotanya ke KPK, Dirtipikor: Harus Jadi Penyidik Berintegritas

Indarto mencontohkan, CCTV yang sudah terintegrasi fitur face recognition atau deteksi wajah itu sudah berhasil diimplementasikan di Polda Bali.

Teknologi canggih itu mulai diterapkan saat pelaksanaan pengamanan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali pada bulan November 2022 lalu.

Ia menjelaskan bahwa CCTV tersebut telah terkoneksi dalam satu pusat data yaitu 91 Command Center.

Baca juga: Kasus Mahasiswa UI Tertabrak Pensiunan Polri, Keluarga Hasya: Kami Ingin Prosedur Hukum yang Transparan!

Bahkan, menurutnya, salah satu utusan Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) menilai bahwa standar Command Center Polri dapat dijadikan standar dunia.

"Contoh di Bali kemarin kita masukan data para DPO teroris maka semua CCTV dapat menangkap wajah itu, ketika tingkat akurasi kecocokannya itu 60 persen ke atas maka ada tim surveillance yang akan menindaklanjutinya. Itu standar seperti itu," ucap Indarto.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com