Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menkominfo Sebut KPU Harus Serius Perhatikan Pertahanan Serangan Siber, Singgung "Penetration Test"

Kompas.com - 22/11/2022, 15:52 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate menekankan bahwa Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI harus memerhatikan betul kemampuan bertahan dari serangan siber jelang Pemilu 2024.

Terlebih, berdasarkan Undang-Undang Pelindungan Data Pribadi (PDP), kini KPU termasuk sebagai salah satu penyelenggara sistem elektronik (PSE) yang memiliki tanggung jawab besar dalam pelindungan data pribadi.

"KPU perlu memerhatikan secara serius dan sungguh-sungguh daya tahan terhadap serangan siber di semua sistem elektroniknya," kata Johnny G Plate setelah penandatanganan nota kesepahaman antara Kementerian Kominfo dengan KPU RI pada Selasa (22/11/2022).

Menurut Plate, tangguh atau tidaknya sistem elektronik KPU jadi pertaruhan karena bakal menentukan legitimasi Pemilu 2024, terlepas dari segala kerja keras dan desain pemilu yang dikerjakan oleh KPU RI untuk menyukseskan Pemilu 2024.

Baca juga: Kembali Dinyatakan Tidak Memenuhi Syarat, Partai Republiku Indonesia Akan Gugat KPU Lagi ke Bawaslu

"Keberhasilan ini sangat menentukan legitimasi output pemilihan umum itu sendiri karena ini berkaitan dengan kepercayaan masyarakat," ujarnya.

Johnny G Plate bahkan menyinggung jajarannya untuk memberikan bantuan kerja sama melakukan penetration test atau uji penetrasi terhadap sistem elektronik KPU RI.

Uji penetrasi merupakan sejenis simulasi serangan siber atau peretasan secara etik guna menguji ketangguhan sebuah sistem menghadapi peretasan atau pembobolan.

"(Untuk) menguji kemampuan daya tahan teknologi enkripsi di semua end point dan infrastruktur yang ada di KPU," kata Plate.

"Sehingga kita punya kekuatan yang memadai untuk menahan serangan-serangan siber yang berlangsung tiap saat saat ini dengan berbagai maksud dan tujuannya," ujar Sekretaris Jenderal Partai Nasdem itu.

Baca juga: KPU Hapus Syarat Batas Periode Jabatan Calon Anggota PPK dan PPS untuk Pemilu 2024

Dalam kesempatan yang sama, Ketua KPU Hasyim Asy'ari mengakui bahwa penguatan keamanan jaringan ini penting. Sebab, KPU menggunakan berbagai sistem informasi dalam pelbagai tahapan pemilu yang dilalui.

Ia memberi contoh, pada tahapan pendaftaran partai politik calon peserta pemilu, KPU menggunakan Sipol (Sistem Informasi Partai Politik).

Dalam waktu dekat akan ada rekrutmen penyelenggara pemilu, KPU menggunakan Siakba (Sistem Informasi Anggota KPU dan Badan Adhoc).

Ke depan, dalam pemutakhiran daftar pemilih, KPU akan mengoptimalkan Sidalih (Sistem Informasi Daftar Pemilih) dan juga Silon (Sistem Informasi Pencalonan) untuk pencalonan anggota DPD, DPR, hingga presiden.

KPU juga menyiapkan Silog (Sistem Informasi Logistik) sebagai instrumen tata kelola logistik mereka.

"Walaupun semua statusnya alat bantu, bukan penentu utama, namun demikian validitas data, kekuatan sistem jaringan, demikian juga konten menjadi sesuatu yang penting," kata Hasyim.

Baca juga: KPU Buka Rekrutmen PPK dan PPS Pemilu 2024, Ini Syaratnya

Sebelumnya, diskursus soal keamanan data pemilih mengemuka setelah 105 juta data kependudukan warga Indonesia diduga bocor dan dijual seorang peretas "Bjorka" di forum online "Breached Forums" pada 6 September 2022, diklaim bersumber dari KPU RI.

Data yang bocor di Breached terbilang komplet karena menyertakan berbagai informasi sensitif dan lengkap dari warga Indonesia, meliputi nama lengkap, NIK, nomor KK, alamat lengkap, tempat dan tanggal lahir, usia, jenis kelamin, hingga keterangan soal disabilitas.

Karena diklaim berasal dari KPU, data yang dijual juga memuat informasi berkaitan dengan pemilu, seperti nama dan nomor ID provinsi, kota, kecamatan, serta nomor Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Data sensitif tersebut dijual seharga 5.000 dollar AS atau setara Rp 74,4 juta.

Sejumlah pakar digital menilai data-data itu valid meski belum bisa dipastikan apakah data-data itu benar bersumber dari penyelenggara pemilu.

Kemudian, KPU RI membantah kebocoran data itu bersumber dari mereka.

Baca juga: Lagi, KPU Nyatakan 5 Parpol Pemenang Sengketa di Bawaslu Tak Lolos Verifikasi Administrasi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.