Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PDI-P Akan Bicara dengan Prabowo, Bahas Pernyataan Desmond soal Soekarno

Kompas.com - 11/11/2022, 11:28 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

SURABAYA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDI-P Hasto Kristiyanto mengaku bahwa pihaknya akan berbicara dengan Partai Gerindra terkait pernyataan Wakil Ketua Komisi III DPR Desmond J Mahesa yang menyebut PDI-P mengada-ada karena mendesak pemerintah meminta maaf pada Presiden ke-1 RI Soekarno dan keluarga.

Hasto mengatakan, dirinya akan langsung membicarakan pernyataan Desmond itu kepada Ketua Umum (Ketum) Partai Gerindra Prabowo Subianto.

"Ya, kami akan berkomunikasi dengan Pak Prabowo, Pak Sekjen dari Gerindra Pak Ahmad Muzani dan kemudian melakukan komunikasi terhadap hal itu," kata Hasto ditemui di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (11/11/2022).

Hasto menilai bahwa pernyataan Desmond sangat mengecewakan.

Baca juga: Anggota DPR Tak Sepakat Permintaan PDI-P agar Pemerintah Minta Maaf pada Keluarga Soekarno

Desmond juga dinilai telah menyakiti hati kader PDI-P dan juga masyarakat yang memahami perjuangan Bung Karno.

Oleh karena itu, PDI-P melihat hal ini sebagai sesuatu yang perlu serius ditanggapi.

Tanpa mengurangi rasa hormat untuk mencampuri urusan partai politik (parpol) lain, PDI-P berharap Gerindra menindaklanjuti pernyataan Desmond tersebut.

"Tetapi demi membangun hubungan yang harmonis, tentu saja pernyataan yang menyakitkan tersebut, ya untuk dapat diberikan suatu tindakan karena menunjukkan sikap ketidakpantasan sebagai anggota DPR RI," ujar Hasto.

Baca juga: PDI-P Minta Negara Minta Maaf kepada Soekarno, Anggota DPR: Mengada-Ada

Di sisi lain, Hasto juga menyoroti bahwa pernyataan menyakitkan juga pernah disampaikan Desmond sebelumnya.

Terutama, saat Desmond menyebut Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri menggunakan dukun sehingga menginginkan nomor urut partai politik peserta Pemilu tidak diubah.

"Maka apa yang disampaikan itu sekali lagi, tidak menunjukan adanya muatan akal budi di dalam pernyataan. Dan PDI Perjuangan sangat kecewa dan sangat menyesalkan atas pernyataan-pernyataan tersebut," kata Hasto.

Digeruduk puluhan kader banteng

Desmond J Mahesa diketahui digeruduk puluhan kader PDI-P saat berkunjung ke Kabupaten Purworejo, usai pernyataannya menanggapi permintaan PDI-P agar negara meminta maaf kepada Bung Karno dan keluarganya.

Saat digeruduk, Desmond dan sejumlah anggota Komisi III DPR RI lainnya sedang makan siang di salah satu rumah makan yang ada di Kabupaten Purworejo.

Baca juga: Ketika Desmond Digeruduk Puluhan Kader PDI-P Saat Makan Siang di Purworejo

Aksi puluhan kader banteng itu dipimpin oleh Ketua DPC PDI-P Purworejo, Dion Agasi Setiabudi.

Sejumlah satgas PDI-P, jajaran anggota DPRD Purworejo dan DPRD Jawa Tengah dari fraksi PDI-P juga ikut dalam aksi tersebut.

Halaman:


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com