Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kementerian KP Tetapkan BRPI Sukamadi sebagai Percontohan Smart Fisheries Village di Indonesia

Kompas.com - 09/11/2022, 14:23 WIB
Inang Sh ,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KP) menetapkan Balai Riset Pemuliaan Ikan (BRPI) Sukamandi, Subang sebagai percontohan Smart Fisheries Village (SFV) berbasis Unit Pelaksana Teknis (UPT) dalam pemanfaatan benih-benih unggul perikanan.

Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian KP, I Nyoman Radiarta mengatakan, SFV UPT BRPI ditetapkan untuk memperbanyak calon induk unggul dan benih bermutu ikan air tawar.

“BRPI Sukamandi telah mengembangkan SFV satuan kerja yang berbasis pada penerapan benih unggul, teknologi informasi komunikasi dan manajemen tepat guna, keberlanjutan,” ujarnya saat mengunjungi BRPI Sukamandi mewakili Sekretaris Jenderal Kementerian KP Antam Novambar, Selasa (8/11/2022).

Nyoman menyebutkan, SFV yang dikembangkan BRPI Sukamandi juga berkontribusi terhadap peningkatan ekonomi dengan mensinergikan hasil riset dan teknologi dengan peningkatan sumber daya manusia (SDM) perikanan melalui pelatihan dan teaching factory (tefa).

“BPRI Sukamandi juga mewujudkan kegiatan usaha perikanan yang terhubung dari hulu ke hilir,” ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (9/11/2022).

Baca juga: Kementerian KP Kembangkan Marine Aquarium Education Center di Pangandaran

Untuk diketahui, benih dan induk unggul untuk komoditas ikan air tawar ekonomis yang akan diproduksi, meliputi ikan gurami bima, ikan lele mutiara, ikan nila srikandi, ikan patin perkasa, ikan mas mustika, serta udang galah Gi Macro II.

Produk tersebut mempunyai keunggulan, baik pada aspek pertumbuhan maupun ketahanan terhadap penyakit jika dibandingkan dengan ikan-ikan budi daya pada umumnya. Ikan-ikan itu juga telah dirilis dan disebarluaskan ke masyarakat.

Lebih lanjut, Nyoman mengatakan, konsep pengembangan yang akan diterapkan di BRPI Sukamandi adalah melalui sistem inti-plasma.

Konsep ini akan menjadikan BRPI Sukamandi sebagai inti, sedangkan kelompok pembudidaya ikan (pokdakan) mitra yang dibina penyuluh perikanan akan menjadi plasma.

Selain itu, SFV UPT BRPI Sukamandi juga akan mengembangkan pola tefa untuk mahasiswa serta taruna dan taruni.

Baca juga: Menteri KP: Jika Komoditas Rumput Laut Kita Tekuni Serius, Indonesia Bisa Jadi Champion...

Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian KP mengunjungi Balai Riset Pemuliaan Ikan (BRPI)Sukamandi mewakili Sekretaris Jenderal Kementerian KP Antam Novambar, Selasa (8/11/2022).
DOK. Humas Kementerian KP Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian KP mengunjungi Balai Riset Pemuliaan Ikan (BRPI)Sukamandi mewakili Sekretaris Jenderal Kementerian KP Antam Novambar, Selasa (8/11/2022).

Tak hanya itu, kerja sama dengan berbagai pihak juga tengah digencarkan, di antaranya dengan Lembaga Pengelola Modal Usaha Kelautan dan Perikanan (LPMUKP) untuk akses permodalan, penyuluh perikanan, pokdakan, dan pembudidaya ikan di Kabupaten Subang.

Untuk pokdakan dan pembudidaya ikan yang telah diidentifikasi dan dipilih adalah tujuh pokdakan dan satu pembudidaya sebagai plasma dari 48 pokdakan di Kabupaten Subang.

Selain itu, dilakukan pula kerja sama dengan Politeknik KP Karawang untuk kegiatan tefa bagi mahasiswa.

Nyoman mengatakan, BRPI memiliki area seluas 56 hektar (ha). Berdasarkan hasil identifikasi, lahan seluas 22,6 ha dapat dimanfaatkan untuk sewa atau kerja sama operasi (KSO).

“Dalam jangka panjang, diharapkan kegiatan ini dapat meningkatkan produktivitas perikanan budi daya dan peningkatan kesejahteraan bagi masyarakat sekitar,” harapnya.

Halaman:


Terkini Lainnya

Pemerintah Luncurkan Logo HUT Ke-79 RI, Berikut Maknanya

Pemerintah Luncurkan Logo HUT Ke-79 RI, Berikut Maknanya

Nasional
Pemerintah Ogah Bayar Tuntutan 8 Juta Dollar dalam Peretasan PDN

Pemerintah Ogah Bayar Tuntutan 8 Juta Dollar dalam Peretasan PDN

Nasional
Tim Siber Cek Dugaan Peretasan Data Bais TNI

Tim Siber Cek Dugaan Peretasan Data Bais TNI

Nasional
Ringankan Beban Bank, Jokowi Minta Relaksasi Restrukturisasi Kredit Diperpanjang hingga 2025

Ringankan Beban Bank, Jokowi Minta Relaksasi Restrukturisasi Kredit Diperpanjang hingga 2025

Nasional
Kemenag Pilih Mina Qodim Jadi Tempat Bermalam Jemaah Haji Karena Lebih Dekat dengan Lokasi Lempar Jumrah

Kemenag Pilih Mina Qodim Jadi Tempat Bermalam Jemaah Haji Karena Lebih Dekat dengan Lokasi Lempar Jumrah

Nasional
PDN Alami Gangguan, Menkumham Sebut Layanan Imigrasi Terpaksa Gunakan Web Amazon

PDN Alami Gangguan, Menkumham Sebut Layanan Imigrasi Terpaksa Gunakan Web Amazon

Nasional
Minta KPI Awasi Isi Siaran, Wapres: Harus untuk Kepentingan Publik

Minta KPI Awasi Isi Siaran, Wapres: Harus untuk Kepentingan Publik

Nasional
Pembangunan 2 Gudang Logistik di Papua Tengah Diperkirakan Rampung Agustus 2024

Pembangunan 2 Gudang Logistik di Papua Tengah Diperkirakan Rampung Agustus 2024

Nasional
Deputi Kemenko Perekonomian Dilantik Jadi Pj Gubernur, Menko Airlangga: Semoga Berikan Dampak Nyata bagi Daerah

Deputi Kemenko Perekonomian Dilantik Jadi Pj Gubernur, Menko Airlangga: Semoga Berikan Dampak Nyata bagi Daerah

Nasional
Soal Potensi Harga BBM Naik, Menteri ESDM: Tanya Bu Sri Mulyani Kapan Mau Ngumpul

Soal Potensi Harga BBM Naik, Menteri ESDM: Tanya Bu Sri Mulyani Kapan Mau Ngumpul

Nasional
Kemenko PMK: 37 Daerah Akan Tetap Berstatus Tertinggal pada 2024

Kemenko PMK: 37 Daerah Akan Tetap Berstatus Tertinggal pada 2024

Nasional
Menpan-RB Resmikan Mal Pelayanan Publik Baru, Kini Ada 206 Se-Indonesia

Menpan-RB Resmikan Mal Pelayanan Publik Baru, Kini Ada 206 Se-Indonesia

Nasional
Wapres Minta RUU Penyiaran Sejalan dengan Cita-cita Demokrasi

Wapres Minta RUU Penyiaran Sejalan dengan Cita-cita Demokrasi

Nasional
HAI Sawit Indonesia dan BPDPKS Gelar FGD “Peluang Ekspor Produk UKMK Sawit Indonesia untuk Dunia”

HAI Sawit Indonesia dan BPDPKS Gelar FGD “Peluang Ekspor Produk UKMK Sawit Indonesia untuk Dunia”

Nasional
Komisi I Bakal Panggil Menkominfo jika PDN Masih Bermasalah

Komisi I Bakal Panggil Menkominfo jika PDN Masih Bermasalah

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com