Kompas.com - 10/01/2022, 12:34 WIB
Preside Joko Widodo dalam acara HUT PDI-P yang digelar secara virtual pada Senin (10/1/2022). YoutubePreside Joko Widodo dalam acara HUT PDI-P yang digelar secara virtual pada Senin (10/1/2022).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden RI Joko Widodo menargetkan 150.000 mahasiswa di seluruh penjuru Tanah Air menjalani program magang bersertifikasi di perusahaan-perusahaan, sebagai bagian dari program Merdeka Belajar.

"Kita bersyukur memiliki Kampus Merdeka, Merdeka Belajar, dalam rangka menciptakan SDM unggul dengam menyediakan magang bersertifikasi di perusahaan, tersebut ternama," kata Jokowi dalam pidato di acara HUT ke-49 PDI-P yang disiarkan secara daring, Senin (10/1/2022).

"Setahun lalu 50.000 peserta dan tahun ini kita targetkan 150.000 peserta, di mana 40 persen dari peserta magang adalah talenta-talenta digital yang ingin kita siapkan," ujarnya.

Baca juga: Disinggung Soal Jabatan Ketua Dewan Pengarah BRIN, Megawati: Saya Dianggap, Barangkali Kurang Pintar

Jokowi mengungkapkan bahwa program-program semacam ini diharapkan dapat menciptakan generasi yang kompetitif di pasar kerja.

Di samping itu, dalam acara yang sama, Jokowi juga memamerkan capaian pemerintah yang dianggapnya cukup baik dalam memberikan bantuan pendidikan, mulai dari pendidikan dasar hingga pendidikan tinggi.

Total, menurut Presiden, pemerintah sudah menggelontorkan sedikitnya 20 triliun untuk bantuan pendidikan ini.

Baca juga: Minta Jokowi Tak Masukkan Hati Soal Sindiran Kodok, Megawati: Saya Berada di Belakangmu

"Tahun 2021, Kartu Indonesia Pintar dengan anaggaran Rp 11 triliun untuk 21 juta siswa di seluruh Tanah Air. Di (tingkat) kuliah yang anggarannya Rp 9,4 triliun juga sudah diberikan kepada 1,1 juta mahasiswa di seluruh Tanah Air di 2021," ucap Jokowi.

Menurutnya, peningkatan kualitas pendidikan yang dilakukan beriringan dengan sektor kesehatan memicu kenaikan human capital index Indonesia.

"Human capital index kita mengalami kenaikan yang cukup baik, dari 0,52 di 2017 menjadi 0,54 di 2020 dan ini akan terus kita tingkatkan," tutup eks Wali Kota Solo tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.