Kompas.com - 24/11/2021, 10:47 WIB

KOMPAS.com – Sebanyak 41 peserta yang merupakan para pemangku kepentingan baru saja lulus dari program Digital Leadership Academy (DLA) yang digelar Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo).

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) Kemenkominfo Hary Budiarto mengatakan, pihaknya mendorong lulusan DLA agar bisa melahirkan kebijakan-kebijakan yang bertumpu pada transformasi digital.

“Sudah merupakan keharusan, wajib bapak ibu para pimpinan untuk mengetahui, bagaimana yang dinamakan transformasi digital itu seperti apa, policy-policy yang harus dibuat itu seperti apa, bagaimana melakukan tata kelola,” jelasnya.

Hary mengatakan itu dalam Penutupan Program DLA bersama mitra University of Oxford dan Harvard Kennedy School University, yang berlangsung secara hibrida, dari Jakarta Pusat, Senin (22/11/2021).

Hary menyebutkan, cara berpikir sebagai pimpinan digital akan mendorong organisasi lebih terbuka dan adaptif.

Baca juga: Wapres Pastikan Pemerintah Terus Fasilitasi Perizinan dan Kebijakan Ramah Dunia Usaha

“Memiliki agility dan memiliki fleksibilitas bagaimana kita memasuki suatu ruang yang kita sebut sebagai ruang transformasi digital,” tuturnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Dia menyebutkan, dunia kerja saat ini telah mengalami perubahan yang pesat. Banyak pekerjaan telah digantikan robot yang berbasis pada kecerdasan artificial.

“Berdasarkan fakta atau perhitungan statistik, presentasinya saat ini sudah 30 persen. Jadi pekerjaan dan pembuat keputusan yang dibantu dengan menggunakan teknologi kecerdasan artificial tersebut,” paparnya.

Hary menegaskan, keberadaan teknologi kecerdasan atau artificial intelligence merupakan salah satu dari sekian banyak teknologi di era digital. Dengan demikian, kemampuan yang dibutuhkan tidak hanya sekadar memiliki soft skill atau hard skill.

“Tetapi juga tentang pola-pola pikir bagaimana kita mengelola tata kelola digital ini. Dan ini harus dimiliki seluruh pimpinan yang ada,” tegasnya.

Dia menuturkan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan perhatian serius terhadap pengembangan ekosistem talenta digital. Bahkan, Jokowi menekankan arti penting menyiapkan talenta digital dan pemimpin digital.

“Bapak Presiden telah menyampaikan betapa pentingnya pelatihan-pelatihan tentang DLA ini. Penguasaan tentang digital dari para pimpinan sudah merupakan suatu keniscayaan, bukan suatu pilihan,” katanya.

Baca juga: Menkominfo: Presidensi G20 Dorong Agenda Transformasi Digital Indonesia

Pentingnya DLA

Perlu diketahui, program DLA merupakan pelatihan hasil kerja sama dengan empat perguruan tinggi bertaraf internasional untuk meningkatkan kompetensi digital pemimpin lembaga pemerintah dan swasta di sektor publik dan privat di Indonesia.

Sektor publik mencakup aparatur sipil negara (ASN) di kementerian, lembaga, pemerintah daerah (pemda), Tentara Nasional Indonesia (TNI)/Kepolisian Republik Indonesia (Polri), anggota DPR/DPD/DPRD, akademisi. Adapun dari sektor privat, yakni manajer C-Level.

Mengutip hasil survei Global Digital Practice, Hary mengatakan, kuantitas pemimpin digital saat ini masih kurang.

Laporan survei itu menunjukkan 70 persen organisasi melaporkan pimpinan tidak cukup untuk memahami tantangan-tantangan di era digital.

Kemudian, 60 persen organisasi juga memiliki kepemimpinan yang tidak mempunyai waktu untuk melakukan inisiasi dalam menuju inovasi digital.

Baca juga: Pemerintah Uji Coba Transformasi Digital Integrasi Bansos Nontunai

“Kemudian juga disampaikan di dalam riset tadi, 50 persen organisasi hanya fokus pada revenue pendapatan saat ini, tetapi tidak memikirkan bagaimana masa depan itu seperti apa. Dan 40 persen lainnya hanya melihat digitalisasi sebagai pendukung dari kegiatan operasional,” ujarnya.

Hary menyebut, data statistik dari Global Digital Practice tersebut memberikan gambaran kepada peserta DLA bahwa pelatihan digital yang diikuti sangat bermanfaat dan dapat membantu dalam melakukan penerapan di organisasi masing-masing.

Lebih lanjut, Hary juga mengapresiasi para peserta DLA yang berasal dari pimpinan lembaga dari sektor publik dan sektor privat tersebut.

“Kepada para peserta pelatihan DLA kami mengucapkan selamat. Hari ini merupakan hari yang terakhir dalam rangka program pelatihan DLA yang bapak ibu telah ikuti selama empat minggu,” jelasnya.

Dia yakin, dalam kurun waktu tersebut banyak wawasan dan pengalaman berharga selama mengikuti proses pembelajaran yang dikemas secara daring.

Baca juga: Lewat HUB.ID, Kemenkominfo Kembangkan Startup Digital di Indonesia

Hary juga mengapresiasi berbagai pihak yang telah membantu menyelenggarakan program pelatihan DLA, terutama peserta yang menuntaskan program ini dengan sabar, tekun, dan dedikasi.

Insyaallah apa yang dipelajari ini bisa bermanfaat bagi diri kita dan juga organisasi pada saat sekarang dan masa yang akan datang,” ungkapnya.

Apresiasi dari peserta

Salah satu lulusan program DLA-University of Oxford Bayu Prawira Hie menyatakan, program ini merupakan pelatihan yang sangat dibutuhkan dunia swasta dan bisnis.

Menurutnya, berbagai tema dan materi pelatihan yang diperoleh dapat menjadi rujukan dalam membuat kebijakan.

Baca juga: 20 Tahun Berdiri, Kemenkominfo Kawal Transformasi Digital secara Progresif dan Visioner

“Bisa menjadi kebijakan yang ternyata memang tidak mudah, yang memang ternyata ada liku-likunya sendiri, ada prosesnya sendiri. Sehingga itu menjadi suatu pelajaran yang luar bisa buat saya,” ujarnya.

Bayu berharap, melalui program DLA pihaknya dapat membangun network baik antar sesama peserta dari berbagai institusi pemerintahan dan swasta maupun dari pihak mitra kerja.

Dengan harapan, lanjutnya, Indonesia lebih cepat maju mengejar ketertinggalan dengan negara-negara lain.

“Saya ucapkan terima kasih kepada Kemenkominfo, terima kasih kepada teman-teman semua atas kesempatan yang diberikan kepada saya untuk dapat mengikuti program ini,” katanya.

Bayu juga mengucapkan selamat dan sukses kepada rekan peserta dan Kemenkominfo. Dia berharap pelatihan ini membawa kebaikan bagi semua pihak.

Baca juga: Menkominfo Ajak Pelaku Industri Manfaatkan Presidensi G20 Indonesia untuk Perjuangkan Kepentingan Digitalisasi Nasional

Hal senada diungkapkan lulusan program DLA dengan mitra Harvard Kennedy School Rudi Harahap.

Dia menilai, program DLA menarik dalam membangun optimisme, terlebih secara progres mendapatkan pengalaman praktik dari mitra perguruan tinggi ternama di dunia.

“Ternyata model-model yang saya pelajari selama ini tidak selalu harus linear, banyak inovasi-inovasi dari Estonia, dari India yang tidak mesti selalu fully linear atau sistematik,” katanya.

Namun, lanjutnya, dengan berbagai macam ketidakberaturan, ide-ide ternyata bisa dikolaborasikan.

"Akhirnya membentuk satu sistem yang diakui sendiri oleh David dari Harvard itu sebagai success story yang bisa kita pelajari,” ujarnya.

Rudi Harahap menilai Indonesia juga harus menerapkan atau menerima model learner atau agile sebagaimana dalam muatan pelatihan bersama mitra kerja.

Baca juga: Jokowi Bidik Ekonomi Digital: Potensi Capai 124 Miliar Dollar AS sampai 2025

Menurutnya, presiden sering menekankan untuk mengambil gerakan-gerakan yang sifatnya rapid dan tidak bisa hanya by the book.

“Ternyata pendekatan tadi, agile, dan sebagai manusia yang tipe learner atau pembelajar, berani taking risks dan berani belajar toleran dari kegagalan. Saya pikir itu key point yang harus kita bangun di Indonesia,” jelas Rudi.

Adapun, program DLA bersama mitra Oxford Internet Institute-University of Oxford berlangsung pada Kamis (4/11/2021) hingga Senin (22/11/2021).

Sementara itu, DLA bersama Harvard Kennedy School berlangsung pada Senin (8/11/2021) hingga Jumat (19/11/2021).

Peserta pelatihan DLA-University of Oxford berjumlah 35 orang, dengan rincian dari pemerintah pusat sebanyak 23 orang, akademisi 4 orang, pemda 4 orang, swasta 3 orang, dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) 1 orang. Dari total 6 kelompok, sebanyak 35 peserta dinyatakan lulus.

Baca juga: Manfaat Besar Digitalisasi, dari Mudahkan Akses Layanan Publik hingga Tingkatkan Ekonomi

Sementara itu, DLA-Harvard Kennedy School untuk batch kedua diikuti sebanyak 6 orang dengan rincian dari akademisi 1 orang, BUMN 2 orang, pemda 2 orang, dan swasta 1 orang. Semua peserta dinyatakan lulus dan mampu menyelesaikan pelatihan yang diikuti.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Romo Magnis: Mempelajari dan Percaya Marxisme Tidak Bisa Dikriminalisasi, tapi sebagai Gerakan Politik Bisa Dilarang

Romo Magnis: Mempelajari dan Percaya Marxisme Tidak Bisa Dikriminalisasi, tapi sebagai Gerakan Politik Bisa Dilarang

Nasional
UPDATE 6 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,29 Persen, Ketiga 28,63 Persen

UPDATE 6 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,29 Persen, Ketiga 28,63 Persen

Nasional
Ahli Hukum Pidana Apresiasi Pengesahan RKUHP, tapi Sayangkan Pasal Penghinaan Presiden dan Demonstrasi

Ahli Hukum Pidana Apresiasi Pengesahan RKUHP, tapi Sayangkan Pasal Penghinaan Presiden dan Demonstrasi

Nasional
Ferdy Sambo Minta Bharada E Dipecat dari Polri

Ferdy Sambo Minta Bharada E Dipecat dari Polri

Nasional
Purnawirawan, Artis hingga Aktivis Jadi Kader PAN, Zulhas: Banyak Sekali yang Bergabung

Purnawirawan, Artis hingga Aktivis Jadi Kader PAN, Zulhas: Banyak Sekali yang Bergabung

Nasional
PKS: Gerindra-PKS Punya Cerita Sukses Berkoalisi Usung Anies Baswedan

PKS: Gerindra-PKS Punya Cerita Sukses Berkoalisi Usung Anies Baswedan

Nasional
Sempat Kekeh Bertahan, Massa Aksi Tolak RKUHP di Depan Gedung DPR Membubarkan Diri

Sempat Kekeh Bertahan, Massa Aksi Tolak RKUHP di Depan Gedung DPR Membubarkan Diri

Nasional
Eks Kabag Gakkum Kesal Diperintah dengan Nada Tinggi, Sambo: Saya Minta Maaf

Eks Kabag Gakkum Kesal Diperintah dengan Nada Tinggi, Sambo: Saya Minta Maaf

Nasional
Jaksa Agung Tegaskan Tidak Mau Ada Bolak-balik Berkas Perkara Pelanggaran HAM Berat

Jaksa Agung Tegaskan Tidak Mau Ada Bolak-balik Berkas Perkara Pelanggaran HAM Berat

Nasional
Perkuat Kemitraan RI di Pasifik, Menlu Retno Temui Perwakilan Negara-negara Pasifik

Perkuat Kemitraan RI di Pasifik, Menlu Retno Temui Perwakilan Negara-negara Pasifik

Nasional
 Khawatir Singgung Pelecehan Seksual, Putri Candrawathi Minta Persidangan Tertutup

Khawatir Singgung Pelecehan Seksual, Putri Candrawathi Minta Persidangan Tertutup

Nasional
Diminta Bubar, Massa Aksi Tolak RKUHP Masih Bertahan di depan DPR

Diminta Bubar, Massa Aksi Tolak RKUHP Masih Bertahan di depan DPR

Nasional
PT Bina Karya Jadi Milik Otorita IKN, Erick Thohir: Saya Rela

PT Bina Karya Jadi Milik Otorita IKN, Erick Thohir: Saya Rela

Nasional
Penolak Pengesahan RKUHP Berencana Menginap di DPR, Yasonna: Enggak Usahlah, Enggak Ada Gunanya

Penolak Pengesahan RKUHP Berencana Menginap di DPR, Yasonna: Enggak Usahlah, Enggak Ada Gunanya

Nasional
Ferdy Sambo Minta Maaf karena Seret Senior-Junior di Kasusnya

Ferdy Sambo Minta Maaf karena Seret Senior-Junior di Kasusnya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.