Kemenko PMK: Pembudayaan Literasi Sangat Penting untuk Wujudkan SDM Indonesia Unggul 2045

Kompas.com - 22/11/2021, 12:38 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Deputi Bidang Koordinasi Revolusi Mental, Pemajuan Budaya, dan Peningkatan Prestasi Olahraga Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Didik Suhardi mengatakan, kemampuan literasi meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) Indonesia.

Oleh karena itu, pembudayaan literasi pun perlu dilakukan. Pemerintah telah melakukan hal itu dengan menyusun peta jalan (roadmap) pembudayaan literasi.

"Pembudayaan literasi ini sangat penting demi mewujudkan SDM Indonesia unggul yang akan memajukan Indonesia pada tahun 2045," kata Didik dalam Rapat Finalisasi Peta Jalan Pembudayaan Literasi, dikutip dari siaran pers, Senin (22/11/2021).

Baca juga: Menag Nilai Literasi Jadi Vaksin Hadapi Intoleransi dan Diskriminasi

Didik mengatakan, SDM yang mumpuni sangat diperlukan jelang Indonesia Emas pada tahun 2045.

Setidaknya, kata dia, ada tiga aspek yang harus dipenuhi untuk mewujudkan SDM mumpuni tersebut yaitu literasi dasar, karakter, dan kompetensi.

"Persoalan literasi masih menjadi hal yang harus dibenahi di Indonesia," kata dia.

Berdasarkan survei yang dilakukan Program for International Student Assessment (PISA) yang dirilis Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) pada 2019, Indonesia menempati peringkat ke 62 dari 70 negara atau merupakan 10 negara terbawah yang memiliki tingkat literasi rendah.

Oleh karena itu, pemerintah pun menyusun peta jalan pembudayan literasi nasional yang akan menjadi acuan.

Baca juga: Perempuan Indonesia Miliki Tren Positif dalam Literasi Finansial

Utamanya bagi kementerian/lembaga, komunitas, dan lembaga swadaya masyarakat terkait untuk melaksanakan program-program pembudayaan literasi.

"Peta jalan ini jangan hanya jadi dokumen, tetapi harus betul-betul bisa menjadi panduan untuk kerja kita semua sehingga nanti tahu apa yang akan dikerjakan untuk mencapai tujuan," kata dia.

Adapun dalam peta jalan pembudayan literasi nasional yang tengah dirancang, terdapat beberapa ruang lingkup yang ingin disasar.

Antara lain pembudayan literasi keluarga, pembudayan literasi sekolah, pembudayan literasi perguruan tinggi, dan pembudayan literasi masyarakat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.