Ari Junaedi
Akademisi dan konsultan komunikasi

Doktor komunikasi politik & Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama.

Jangan Cemas, Cemas Itu Berat

Kompas.com - 24/08/2021, 18:21 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SERINGKALI dalam kehidupan, kita selalu mencemaskan setiap hal. Mulai dari cemas bangun kesiangan, cemas tidak bisa menonton Mancehester City di Liga Primer, cemas karena ketinggalan episode di tayangan drama Korea hingga cemas ketinggalan gawai jika besok kita pergi meninggalkan rumah.

Di saat pandemi Covid-19 ini kecemasan kita semakin membuncah. Cemas tertular dari orang lain, takut dinyatakan orang tanpa gejala (OTG) hingga cemas akan tidak bisa hidup normal lagi.

Pemberitaan yang bertubi-tubi mengenai bahaya Covid di semua kanal pemberitaan media menjadikan hidup kita tidak lagi seperti dulu. Semua nafas kehidupan menjadi penuh dengan kecemasan.

Kematian yang bertubi-tubi, baik yang menimpa kerabat atau sahabat yang kita saksikan langsung atau melalui media, menjadikan kecemasan itu semakin tidak terbendung.

Suatu ketika di saat malam menjelang tidur dada saya terasa sesak untuk bernafas. Berita mendadak mengenai sahabat dekat yang selalu duduk berdampingan dan menjadi teman diskusi untuk merumuskan kebijakan di Tim Transisi Sinkronisasi Percepatan Program Gubernur Wakil Gubernur Kalimantan Utara terpilih, wafat karena terpapar Covid.

Saya berduka karena sebagai pejabat teras pemerintahan provinsi, Dr Samuel Tipa Padan yang juga adik kandung Wakil Gubernur Kalimantan Utara Yansen Tipa Padan harusnya mendapat perawatan yang maksimal di rumah sakit.

Sama dengan pasien-pasien lainnya, jabatan dan status sosial ternyata tidak berpengaruh dalam situasi serangan wabah ini.

Mendiang pergi meninggalkan istri dan tiga anaknya di bangsal perawatan Rumah Sakit Umum Daerah Bulungan di Tanjung Selor, Kalimantan Utara beberapa bulan yang lalu.

Saya cemas dengan keluarga yang ditinggalkan karena mendiang “dibuang” saat gubernur lama masih menjabat.

Saya cemas karena keadilan yang dituntut mendiang ke Komisi Aparatur Sipil Negara untuk menggugat ketidakdilan dan salah prosedural – dari jabatan kepala badan “diturunkan” menjadi staf arsip dan perpustakaan daerah – tidak beroleh keadilan.

Komisi Aparatur Sipil Negara yang berfungsi mengawasi pelaksanaan norma dasar, kode etik dan kode perilaku aparatur sipil negara (ASN) serta penerapan sistem merit dalam kebijakan dan manajemen ASN pada instansi pemerintah ternyata berjalan maksimal.

Semesta ternyata mendukung, keputusuan Komisi Aparatur Sipil Negara berpihak kepada kebenaran. Beleid gubernur lama dibatalkan dan kedudukan jabatan Samuel dikembalikan. Sayangnya keputusan ini keluar hanya berjarak hitungan jam dengan kematiannya.

Kecemasan yang lain adalah kondisi kesehatan saya. Usai mendengar berita mendiang dinyatakan positif Covid berikut sopir yang biasa menemani kami juga diharuskan isolasi karena terpapar juga, saya tiba-tiba cemas dengan pandemi ini.

Sakit di daerah yang fasilitas kesehatannya masih belum optimal tentu menjadi kecemasan sendiri, apalagi berkaca dari pengalaman mendiang Samel.

Ternyata kecemasan itu segera berakhir ketika pemeriksaan swab antigen membuahkan hasil negatif.

Kecemasan kondisi berbangsa

Ketidakadilan dan ketidakberpihakan kepada orang kecil kerap menjadi kecemasan kita bersama.

Saat remisi diberikan dengan obral besar kepada 214 narapidana tindak pidana korupsi, tetap saja kita merasa cemas.

Alasan bahwa ada dasar hukum dan peraturan lain atas pemberian remisi tersebut seakan tidak cukup kuat untuk menutup kesan “hukum tajam ke atas dan tumpul serta mejan ke bawah”.

Pemberian remisi saat peringatan HUT Proklamasi seakan “mengejek” perjuangan para pahlawan bangsa yang rela berkalang tanah demi kemerdekaan.

Melihat keanehan yang terjadi saat pemilihan wakil pasukan pengibar bendera pusaka (Paskibraka) dari Sulawesi Barat untuk HUT Proklamasi ke Istana Merdeka, Jakarta, kita pun cemas.

Cemas bahwa era transparansi dan akuntabilitas yang dicanangkan rezim Jokowi sejak awal memimpin negeri ini hanya berlaku di pusat saja. Tetapi tidak di daerah.

Kristina yang punya mimpi menjadi Paskibraka tingkat nasional dan telah berjuang keras melalui berbagai tahapan seleksi berjenjang tingkat daerah dinyatakan positif Covid sebelum keberangkatannya ke Jakarta.

Pilihan pengganti Kristina pun, bukan dari peringkat kedua di kontingen Sulawesi Barat. Hasil pemeriksaan kedua untuk swab antigen yang membuktikan Kristina negatif Covid juga tidak menggugurkan keputusan pembatalan pengiriman Paskibraka tersebut (Kompas.com, 20 Agustus 2021).

Baca juga: Mimpi Kristina Jadi Paskibraka di Istana Buyar karena Dibilang Positif Covid-19, Penggantinya Tak Ada di Rangking

 

Walau Ombudsman Perwakilan Sulawesi Barat menemukan kesalahan prosedural tetapi setidaknya cara-cara tidak beradab yang dilakukan aparat di daerah harus ada kontrol berjenjang.

Kristina yang berasal dari keluarga miskin kini terpaksa harus mengubur mimpinya melihat Istana, bertemu langsung Presiden Jokowi dan tekad membahagiakan keluarganya di pelosok Mamasa.

Baca juga: Sosok Kristina, Paskibraka yang Gagal ke Istana meski Lolos Seleksi, Anak Buruh Tani yang Berprestasi

Seorang sahabat saya yang dosen di Madura juga cemas melihat arogansi seorang camat di daerahnya.

Di zaman online yang serba canggih ini ternyata masih ada pejabat yang meminta bawahannya untuk “nyolong” berjamaah dan diumumkan pula.

Camat Batang-Batang di Kabupaten Sumenep meminta para kepala desa untuk mencuri sapi warga yang menolak ikut program vaksinasi yang dilakukan pemerintah daerah (Kompas.com, 16 Agustus 2021).

Baca juga: Camat yang Perintahkan Kades Curi Sapi Warga, Mundur dari Jabatan

Entah terlalu kreatif atau sudah kehabisan akal untuk menyukseskan program vaksinasi, gagasan yang dilontarkan seorang kepala kecamatan di Sumenep ini sebaiknya tidak terlalu dicemaskan. Biarkan kepala daerahnya yang membina bawahannya dengan caranya sendiri.

Perhebat komunikasi transendental

Berbagai rasa kecemasan baik terhadap diri sendiri maupun lingkungan luar, bisa jadi timbul karena kita tidak mampu mengelelola manajemen kalbu.

Cobalah hening sejenak di jeda waktu yang luang. Tundukkan raga, selami arti kehidupan yang sebenarnya.

Kelola kecemasan menjadi harapan baik. Saat daerah kita dinyatakan zona merah bahkan dilabeli sebagai zona hitam sekalipun, ubah pandangan hidup dengan harapan baik.

Tetap mematuhi protokol kesehatan, hidup sehat, selalu gembira dan pancarkan optimisme kehidupan. Bukankah rasa bahagia dan gembira sudah menjadi imun penangkal virus Covid ?

Kecemasan yang muncul karena pengapnya kondisi sosial, ekonomi dan politik di tanah air, serahkan saja kepada instansi berwenang sembari kita melakukan apa yang bisa kita lakukan sesuai kapasitas masing-masing.

Kritik konstruktif melalui berbagai forum – termasuk melalui mural – sebaiknya dimaknai sebagai penyaluran kecemasan yang ada.

Kerap terjadi pula, kecemasan pada akhirnya tidak terbukti. Cemas saat menghadapi kemungkinan tidak dapat vaksin karena urutan antrean terlalu panjang, ternyata urung terjadi. Kita mendapat giliran vaksin tak berbayar dengan cepat.

Cemas akan penghasilan yang tidak cukup untuk hidup sebulan, alhamdulillah akhirnya malah bisa untuk dua bulan. Cemas tidak dapat "orderan" kerjaan, ternyata datang juga rezeki dadakan.

Kita kerap melalaikan untuk berkomunikasi dengan Sang Maha Adil. Apapun agama dan keyakinannya, setiap maklukNya wajib mengadu, meminta dan berharap akan turunnya kemurahan dari Tuhan. Inilah yang disebut dengan komunikasi transendental.

Komunikasi spiritual antara manusia dengan Tuhan bila direnungkan dengan mendalam, sesungguhnya dipengaruhi oleh suara hati kita yang bersih. Suara hati yang bening itulah yang disebut kecerdasan spiritual.

Dalam hidup kita, banyak terjadi hal-hal yang tidak terduga. Mulai saat ini, buang kecemasan dan ubah menjadi harapan baik.

Kecemasan hanya memporak-porandakan kehidupan. Hiduplah dengan harapan....akan baik setelahnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terpidana Bom Bali 1 Umar Patek Bebas Bersyarat

Terpidana Bom Bali 1 Umar Patek Bebas Bersyarat

Nasional
Sambo Ngaku Tak Ikut Tembak Brigadir J, Hakim: 5 Tembakan Bharada E, yang 2 Siapa?

Sambo Ngaku Tak Ikut Tembak Brigadir J, Hakim: 5 Tembakan Bharada E, yang 2 Siapa?

Nasional
Periksa Anggota DPRD PPU, KPK Dalami Audit Penyertaan Modal ke Perusahaan Daerah

Periksa Anggota DPRD PPU, KPK Dalami Audit Penyertaan Modal ke Perusahaan Daerah

Nasional
Kutuk Bom Bunuh Diri Astanaanyar, Menag: Agama Bukan Dalih Melakukan Kekerasan

Kutuk Bom Bunuh Diri Astanaanyar, Menag: Agama Bukan Dalih Melakukan Kekerasan

Nasional
KUHP Baru: Aniaya Hewan Dipidana Penjara 1 Tahun atau Denda Maksimal Rp 10 Juta

KUHP Baru: Aniaya Hewan Dipidana Penjara 1 Tahun atau Denda Maksimal Rp 10 Juta

Nasional
BNPT Sebut Agus Sujatno adalah Napiter yang Tolak Program Deradikalisasi

BNPT Sebut Agus Sujatno adalah Napiter yang Tolak Program Deradikalisasi

Nasional
Ferdy Sambo Enggan Dianggap Tak Jujur dari Poligraf, Hakim: Biar Majelis yang Menilai

Ferdy Sambo Enggan Dianggap Tak Jujur dari Poligraf, Hakim: Biar Majelis yang Menilai

Nasional
Eks Napi Teroris jadi Pelaku Bom Bunuh Diri, BNPT Diminta Perkuat Deradikalisasi

Eks Napi Teroris jadi Pelaku Bom Bunuh Diri, BNPT Diminta Perkuat Deradikalisasi

Nasional
Ferdy Sambo Mengaku Dimarahi Putri Setelah Ceritakan Skenario Kematian Yosua

Ferdy Sambo Mengaku Dimarahi Putri Setelah Ceritakan Skenario Kematian Yosua

Nasional
Aktivis HAM Sebut Penjelasan KUHP soal Beda Penghinaan dan Kritik Tidak Jelas

Aktivis HAM Sebut Penjelasan KUHP soal Beda Penghinaan dan Kritik Tidak Jelas

Nasional
Wapres: Bom Bunuh Diri di Bandung Cederai Nilai Kemanusiaan dan Agama

Wapres: Bom Bunuh Diri di Bandung Cederai Nilai Kemanusiaan dan Agama

Nasional
Mahfud Minta Densus 88 Waspada Usai Polsek Astanaanyar Dibom

Mahfud Minta Densus 88 Waspada Usai Polsek Astanaanyar Dibom

Nasional
53.408 Rumah Rusak akibat Gempa Cianjur, 12.956 di Antaranya Rusak Berat

53.408 Rumah Rusak akibat Gempa Cianjur, 12.956 di Antaranya Rusak Berat

Nasional
Ferdy Sambo Sempat Pinjamkan Senpi Lain ke Bharada E Usai Pembunuhan Brigadir J

Ferdy Sambo Sempat Pinjamkan Senpi Lain ke Bharada E Usai Pembunuhan Brigadir J

Nasional
Update 7 Desember: Kasus Covid-19 Bertambah 3.351 dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.689.532

Update 7 Desember: Kasus Covid-19 Bertambah 3.351 dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.689.532

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.