Covid-19 Disebut Akan Menjadi Penyakit Endemi, Apa Maksudnya?

Kompas.com - 18/08/2021, 16:10 WIB
Ilustrasi virus corona (Covid-19) global ShutterstockIlustrasi virus corona (Covid-19) global

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito, mengatakan bahwa virus corona akan tetap hidup menjadi sebuah endemi di dunia.

Hal itu disampaikan oleh Wiku berdasarkan survei yang dilakukan oleh Nature terhadap 100 ahli imunologi, firologi, dan peneliti penyakit menular.

Sebelumnya, pada Awal Maret 2021, Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO juga telah memprediksi jika virus corona bisa menjadi penyakit endemi di sebuah wilayah, meskipun vaksinasi telah mulai dilakukan. 

Baca juga: Soal Pandemi Covid-19 Dapat Jadi Endemik, IDI: Masih Hipotesis

Apa artinya endemi?

Mengutip PublicHealth, endemi adalah wabah penyakit yang terjadi secara konsisten tetapi terbatas pada wilayah tertentu, sehingga penyebaran dan laju penyakit dapat diprediksi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Artinya penyakit endemi selalu ada pada populasi atau wilayah tertentu. Contonya seperti malaria dan demam berdarah.

Berbicara soal endemi, hal ini tentunya tidak terlepas dari pandemi dan epidemi. Pandemi adalah suatu wabah yang menyebar secara luas di dunia, misalnya seperti Covid-19 saat ini.

Dalam situs satgas Covid-19 menyebutkan bahwa istilah pandemi terkesan menakutkan tapi sebenarnya itu tidak ada kaitannya dengan keganasan penyakit, tapi lebih pada penyebaran penyakitnya yang meluas di seluruh wilayah di dunia.

Sementara, epidemi mengacu pada wabah penyakit yang terjadi hanya pada satu atau lebih  kelompok atau wilayah geografis. Contohnya seperti campak.

Baca juga: Pemerintah Diminta Larang Pendatang dari Negara Endemik Varian Baru Virus Corona

Namun, penyakit epidemi tidak selalu penyakit yang menular. Ada penyakit yang tidak menular seperti obesitas, merokok, itu juga disebut sebagai penyakit epidemi.

Jika dianalogikan seperti ini: WHO mengumumkan pandemi karena ada suatu penyakit baru yang penularannya begitu cepat menyerang semua penduduk di dunia seperti Covid-19 sekarang.

Kemudian, ada wilayah yang telah berhasil mengendalikan Covid-19, artinya ada wilayah yang benar-benar bebas dari Covid-19 dan dianggap aman, maka WHO dapat mencabut status pandemi dan mengubahnya menjadi epidemi karena sebagian wilayah di dunia masih terjangkit Covid-19.

Dalam keadaan tertentu, epidemi dapat menyebabkan penyakit menjadi endemi yang artinya penyakit tersebut akan selalu ada di sekitar manusia. Itu sebabnya mengapa Covid-19 disebut berpeluang menjadi penyakit endemi.

Singkatnya pandemi merupakan wabah yang terjadi di seluruh dunia. Sedangkan epidemi hanya terjadi pada populasi di wilayah atau geografis tertentu dan bisa berkembang menjadi endemi atau penyakit yang akan selalu ada.

Covid-19 belum menjadi endemi dalam waktu dekat

Epidemiolog dari Griffith University Australia, Dicky Budiman, mengatakan Covid-19 belum menjadi endemi dalam waktu dekat. 

Sebab status pandemi Covid-19 menurut Dicky baru akan dicabut oleh WHO tahun depan. Itu pun baru kemungkinan.

"Kalau jadi endemi di 2022, itu belum, kalau menurut saya. Pandemi ini bahkan baru berakhir paling cepat pertengahan tahun depan atau akhir tahun depan status pandeminya. Tapi, setelah itu dia akan jadi epidemi dulu, karena ada beberapa negara yang masih mengalami masa krisis," kata Dicky saat dihubungi Kompas.com, Rabu (18/8/2021).

Baca juga: Menkeu Sebut Covid-19 Berpotensi Jadi Endemi, Konsep Living with Endemic Disiapkan

Covid-19 menjadi endemi, kata Dicky, diprediksi baru akan terjadi sekitar beberapa tahun mendatang setelah epidemi terjadi.

"Jadi endeminya belum tahu apakah 2023, 2024, atau 2025. Nanti kita lihat perkembangannya ketika epidemi itu sudah mulai terjadi," katanya.

Meski begitu, menurut Dicky, pemerintah bisa mulai menyiapkan sistem kesehatan terkait Covid-19 yang berpeluang menjadi endemi seperti halnya yang telah dilakukan pemerintah terhadap penyakit malaria atau demam berdarah.

"Artinya harus ada program rutin dalam kaitan covid-19 ini, menurut saya bisa mulai disiapkan misalnya tahun depan," katanya.

Pemerintah siapkan lima langkah penanganan

Dengan adanya prediksi tersebut, kata Wiku, hal baik yang dapat ditangkap yaitu di masa mendatang kekebalan masyarakat akan meningkat terhadap virus corona seiring dengan akselerasi vaksinasi ataupun infeksi alamiah.

Dengan demikian, angka perawatan dan kematian pasien Covid-19 akan berkurang meskipun virus masih tetap ada dan terus beredar. 

Pemerintah setidaknya menyiapkan lima hal sebagai upaya untuk membentuk ketahanan kesehatan masyarakat dalam jangka panjang.

Pertama, pengendalian kegiatan masyarakat dan modifikasi perilaku menjalankan protokol kesehatan.

"Selama virus ini masih ada maka proses mengetat-longgarkan kegiatan akan terus dilakukan demi mencapai masyarakat yang sehat dan produktif serta aman," ujar Wiku.

Baca juga: Covid-19 Disebut Bakal Jadi Endemi, Pemerintah Siapkan 5 Langkah Penanganan

Kedua, mempercepat pembentukan kekebalan imunitas atau herd immunity secara gradual atau bertahap, mulai dari pembentukan kekebalan regional, daerah aglomerasi, hingga perlahan terbentuk kekebalan menyeluruh secara nasional.

Apabila Indonesia telah mencapai kekebalan komunitas secara nasional, kata Wiku, RI bakal menyumbang angka cukup besar dalam eliminasi Covid-19 secara global.

Ketiga, dengan meningkatkan kapasitas dan infrastruktur kesehatan secara merata di seluruh pelosok daerah melalui testing, tracing, dan treatment

Keempat, mengawasi distribusi varian virus yang muncul dan terus berkembang. Diupayakan pula untuk terus memperbarui teknologi guna meminimalisasi efek varian virus, baik terhadap upaya pengobatan diagnostik maupun upaya pelayanan kesehatan lainnya.

Kelima, menyusun rencana ketahanan kesehatan masyarakat jangka panjang dengan melibatkan pertimbangan multidisiplin, seperti interaksi antarmanusia, hewan, dan tumbuhan sebagai investasi kesehatan jangka panjang.

"Hal ini akan sangat bermanfaat tidak hanya untuk menangani Covid-19, tetapi juga mempersiapkan diri terhadap ancaman kedaruratan kesehatan masyarakat di masa yang akan datang," kata Wiku.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Siapkan Skenario Booster Vaksin Covid-19 untuk 2022

Pemerintah Siapkan Skenario Booster Vaksin Covid-19 untuk 2022

Nasional
Kabareskrim Sebut Polisi Sudah Ungkap 13 Kasus Pinjol Ilegal, Total Ada 57 Tersangka

Kabareskrim Sebut Polisi Sudah Ungkap 13 Kasus Pinjol Ilegal, Total Ada 57 Tersangka

Nasional
Dewas Diminta Segera Investigasi Dugaan Pelanggaran Etik Wakil Ketua KPK Lili Pintauli

Dewas Diminta Segera Investigasi Dugaan Pelanggaran Etik Wakil Ketua KPK Lili Pintauli

Nasional
Hari Santri Nasional, Berawal dari Resolusi Jihad yang Kelak Memicu Pertempuran 10 November

Hari Santri Nasional, Berawal dari Resolusi Jihad yang Kelak Memicu Pertempuran 10 November

Nasional
Syarat PCR untuk Naik Pesawat, Pimpinan Komisi IX: Lebih Baik Mencegah daripada Mengobati

Syarat PCR untuk Naik Pesawat, Pimpinan Komisi IX: Lebih Baik Mencegah daripada Mengobati

Nasional
Dilaporkan ke Dewas Lagi, Lili Pintauli Didesak Mundur sebagai Pimpinan KPK

Dilaporkan ke Dewas Lagi, Lili Pintauli Didesak Mundur sebagai Pimpinan KPK

Nasional
Mahfud MD Pastikan Tak Akan Berhenti Tindak Tegas Pinjol Ilegal

Mahfud MD Pastikan Tak Akan Berhenti Tindak Tegas Pinjol Ilegal

Nasional
Pacaran Pakai Mobil Patroli, Bripda Arjuna Bagas Segera Disidang

Pacaran Pakai Mobil Patroli, Bripda Arjuna Bagas Segera Disidang

Nasional
Warga Didorong Berani Lapor Polisi jika Diteror Pinjol Ilegal, LPSK Akan Dilibatkan

Warga Didorong Berani Lapor Polisi jika Diteror Pinjol Ilegal, LPSK Akan Dilibatkan

Nasional
Mahfud Terima Laporan Warga Bunuh Diri karena Diteror Pinjol Ilegal

Mahfud Terima Laporan Warga Bunuh Diri karena Diteror Pinjol Ilegal

Nasional
Imparsial Kritik Surat Peringatan Plt Bupati Sintang soal Pembongkaran Masjid Ahmadiyah

Imparsial Kritik Surat Peringatan Plt Bupati Sintang soal Pembongkaran Masjid Ahmadiyah

Nasional
Dukung Pemerintah Perangi Mafia Tanah, LPSK Siap Lindungi Korban

Dukung Pemerintah Perangi Mafia Tanah, LPSK Siap Lindungi Korban

Nasional
MAKI: Jika Laporan Novel Terbukti, Lili Pintauli telah Berkhianat terhadap Amanah

MAKI: Jika Laporan Novel Terbukti, Lili Pintauli telah Berkhianat terhadap Amanah

Nasional
Satgas Sebut Pembukaan Bertahap Harus Waspadai Perkembangan Pandemi Dunia

Satgas Sebut Pembukaan Bertahap Harus Waspadai Perkembangan Pandemi Dunia

Nasional
Ini Salah Satu Kriteria Model Desa Ramah Perempuan dan Peduli Anak Menurut Menteri PPPA

Ini Salah Satu Kriteria Model Desa Ramah Perempuan dan Peduli Anak Menurut Menteri PPPA

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.