Tebarkan Imun Simpati, Bukan Rumah Sakit Khusus Pejabat

Kompas.com - 15/07/2021, 15:16 WIB
Ilustrasi Gedung DPR Shutterstock.comIlustrasi Gedung DPR

Untukmu yang biasa bersafari
Di sana, di gedung DPR
Wakil rakyat kumpulan orang hebat
Bukan kumpulan teman teman dekat
Apalagi sanak famili
Di hati dan lidahmu kami berharap
Suara kami tolong dengar lalu sampaikan

Penggalan lirik lagu Iwan Flas yang berjudul “Wakil Rakyat” ini sepertinya akan tetap relevan dan selaras dengan wajah sebagian anggota DPR saat ini.

Ditengah negara kita menorehkan “prestasi” level dunia dengan 54.517 orang dinyatakan positif covid-19 dan telah 69.210 orang wafat sejak terjadi pandemi (data satgas covid-19 pertanggal 14 Juli 2021), sangat miris jika masih ada anggota dewan yang terhormat masih meminta keistimewaan dengan penyediaan fasilitas ICU di rumah sakit khusus untuk wakil rakyat.

Baca juga: Klarifikasi Pernyataan Soal ICU untuk Anggota DPR, Politisi PAN: Tidak Ada Maksud Mengutamakan Pejabat

Seperti koor sebuah orkestra, permintaan ini merupakan gayung bersambut dari rekan sesama partainya yang meminta rumah sakit khusus pejabat karena merasa tidak terima ada anggota DPR yang juga berasal dari parpol yang sama telah meninggal karena kesulitan mendapat ruang perawatan untuk penderita covid-19.

Padahal untuk urusan sakit, semua rakyat – entah itu pejabat atau pengangguran adalah berhak sama mendapatkan perawatan.

Alih-alih memikirkan rakyat yang hingga detik ini kesulitan mencari makan untuk anggota keluarganya karena penyekatan jalan dimana-mana, sebagian anggota DPR kita masih terjebak dengan kepentingan golongan dan kepentingan sesaat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jargon dari rakyat untuk rakyat sejatinya telah mereka tanggalkan. Jika mereka mau dan tidak ingin turun ke lapangan karena takut tertular covid, manfaatkan kehadiran tenaga ahli yang mereka punya untuk updating kondisi para pencari ruang perawatan di rumah-rumah sakit.

Tingkat keterisian tempat tidur (BOR) di hampir semua rumah sakit di Pulau Jawa sudah di atas standar Badan Kesehatan Dunia (WHO) yakni melebihiri 60 persen.

Cerita pilu beberapa penderita covid yang meninggal di kendaraan karena tidak cepat tertolong di rawat di rumah sakit, juga sudah mengkhawatirkan.

Lapor Covid-19 menyebut 265 pasien isolasi mandiri di rumah sudah meregang nyawa hingga tanggal 14 Juli 2021 karena mereka kesulitan mendapat akses perawatan di rumah sakit.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Sita Uang Rp 225 Juta dalam OTT Bupati Kolaka Timur

KPK Sita Uang Rp 225 Juta dalam OTT Bupati Kolaka Timur

Nasional
KPK Beberkan Kronologi OTT Bupati Kolaka Timur

KPK Beberkan Kronologi OTT Bupati Kolaka Timur

Nasional
KPK: Bupati Kolaka Diduga Minta Uang Rp 250 Juta ke Kepala BPBD sebagai Fee Proyek Jembatan

KPK: Bupati Kolaka Diduga Minta Uang Rp 250 Juta ke Kepala BPBD sebagai Fee Proyek Jembatan

Nasional
KPK Tahan Bupati Andi Merya Nur dan Kepala BPBD Kolaka Timur

KPK Tahan Bupati Andi Merya Nur dan Kepala BPBD Kolaka Timur

Nasional
KPU Sebut Pencoblosan Pemilu 2024 di Bulan April Akan Problematik

KPU Sebut Pencoblosan Pemilu 2024 di Bulan April Akan Problematik

Nasional
KPK Tetapkan Bupati Kolaka Timur Andi Merya Nur dan Kepala BPBD Tersangka Suap

KPK Tetapkan Bupati Kolaka Timur Andi Merya Nur dan Kepala BPBD Tersangka Suap

Nasional
Anggaran Bansos 2022 Rp 74,08 Triliun, Risma: Bansos Tidak Dihentikan

Anggaran Bansos 2022 Rp 74,08 Triliun, Risma: Bansos Tidak Dihentikan

Nasional
Kejagung: Alex Noerdin Perintahkan Pencairan Dana Hibah Pembangunan Masjid Sriwijaya Tanpa Proposal

Kejagung: Alex Noerdin Perintahkan Pencairan Dana Hibah Pembangunan Masjid Sriwijaya Tanpa Proposal

Nasional
Komnas HAM Gali Kesaksian 3 Pegawai KPI Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Komnas HAM Gali Kesaksian 3 Pegawai KPI Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Nasional
2 Eks Pejabat Diten Pajak Didakwa Terima Suap Rp 57 Miliar Rekayasa Laporan

2 Eks Pejabat Diten Pajak Didakwa Terima Suap Rp 57 Miliar Rekayasa Laporan

Nasional
Rapat dengan Kemenlu, Pimpinan Komisi I Sebut Tak Ada Tambahan Anggaran pada 2022

Rapat dengan Kemenlu, Pimpinan Komisi I Sebut Tak Ada Tambahan Anggaran pada 2022

Nasional
Kasus Pembangunan Masjid Sriwijaya yang Libatkan Alex Noerdin Diduga Rugikan Negara Rp 130 Miliar

Kasus Pembangunan Masjid Sriwijaya yang Libatkan Alex Noerdin Diduga Rugikan Negara Rp 130 Miliar

Nasional
Ke Lampung, Panglima TNI Perintahkan Habiskan Semua Dosis Vaksin Covid-19

Ke Lampung, Panglima TNI Perintahkan Habiskan Semua Dosis Vaksin Covid-19

Nasional
Kemenkes: Varian Delta Virus Corona Mendominasi di 34 Provinsi

Kemenkes: Varian Delta Virus Corona Mendominasi di 34 Provinsi

Nasional
Alex Noerdin Kembali Jadi Tersangka Kasus Korupsi, Kali Ini Terkait Pembangunan Masjid

Alex Noerdin Kembali Jadi Tersangka Kasus Korupsi, Kali Ini Terkait Pembangunan Masjid

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.