KILAS

Lewat Hobi, Personel TNI Ini Berhasil Lawan Trauma Jadi Cuan Penopang Ekonomi

Kompas.com - 30/04/2021, 17:35 WIB
Kopda Miaji (39) sedang merakit motor bore up milik pelanggan. DOK. Humas KemhanKopda Miaji (39) sedang merakit motor bore up milik pelanggan.

KOMPAS.com - Kopral Dua (Kopda) Miaji (39), salah satu anggota Tentara Nasional Indonesia (TNI), tidak pernah menyangka sama sekali akan diberikan kehidupan kedua setelah diterjang ombak tsunami Aceh pada Minggu (26/12/2004) yang membuat tubuhnya terombang-ambing di lautan lepas.

“Saat berada di laut saya tidak bisa melihat apapun. Kemudian, gelombang ombak kedua datang dan membawa saya sampai ke bibir pantai,” ucap Miaji kepada Kompas.com melalui telepon, Sabtu (26/4/2021).

Ia mengaku, waktu itu sedang beroperasi bersama tim di pos jaga Calang, salah satu kawasan di pesisir barat Provinsi Aceh. Kemudian, tsunami datang dan menyeret tubuhnya ke laut.

Akibat dari tragedi tersebut, Miaji mengalami cedera pada bagian paha kanannya dengan luka robek sekitar 25 centimeter (cm).

Cedera itu pun belum seberapa dibanding luka psikis yang harus ia rasakan karena kehilangan ke-11 rekannya dalam bertugas.

Baca juga: Kisah Mantan Paspampres yang Diamputasi, Bangkit Kembali berkat Tenis dan Pusrehab Kemhan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Dari semua anggota, hanya saya yang hidup dan akhirnya ditemukan oleh tim penyelamat. Setelah itu, saya dievakuasi menggunakan kapal kecil melalui perjalanan laut selama lima jam menuju Kota Aceh,” ujarnya.

Sesampainya di kota, Miaji lantas dibawa menuju ke rumah sakit (rs) militer dengan pesawat di Rumah Sakit Putri Hijau, Medan untuk melakukan operasi.

Saat dokter akan melakukan tindakan, Miaji meminta agar kakinya tidak diamputasi meskipun sudah dalam kondisi remuk. Sebab, menurutnya, waktu itu kakinya masih dapat digerakkan.

Setelah menjalani operasi pada bagian paha, ia akhirnya diterbangkan ke Surabaya untuk mendapat perawatan intensif di Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit (RS) Angkatan Laut Dr Ramelan Surabaya.

“Saya menjalani pengobatan medis hingga alternatif sekitar dua tahun, dari 2004 hingga 2006. Untuk menyembuhkan trauma, saya juga sempat ke psikiater. Akan tetapi, percuma karena semakin teringat, bahkan saya sampai takut kalau terkena air hujan,” imbuh Miaji.

Baca juga: Putranya Gugur, Ibunda Komandan KRI Nanggala-402 Dapat Trauma Healing

Selama masa pemulihan, pria kelahiran Kota Nganjuk ini pun akhirnya berinisiatif untuk menyibukkan diri dengan menggeluti hobinya kembali di dunia otomotif.

Setelah beberapa tahun menyalurkan hobi tersebut, Miaji mengaku bisa sembuh total, baik dari luka fisik maupun psikis.

Bapak tiga anak ini lantas mulai kembali beraktivitas sebagai anggota TNI aktif di Komando Distrik Militer (Kodim) 0809 Kediri.

“Namun, karena kondisi saya yang tidak memungkinkan untuk bertugas lagi ke lapangan, akhirnya pimpinan menyarankan saya mengikuti Pusat Rehabilitasi Kementerian Pertahanan (Pusrehab Kemhan),” jelas Miaji.

Mengiyakan saran sang atasan, suami dari Tantri Puji Astuti (35) ini akhirnya berangkat ke Jakarta untuk mengikuti pelatihan di Pusrehab Kemhan pada 2012.

Baca juga: Pengamat Pertahanan Nilai Denwalsus Kemhan Tidak Bermasalah

Bangkit melalui passion

Selama pelatihan, Miaji mengambil jurusan auto mekanik motor. Melalui Pusrehab, ia semakin serius menggeluti hobinya di bidang otomotif menjadi sebuah passion.

Kurang lebih empat bulan mengikuti pelatihan, ia memberanikan diri untuk membuka sebuah bengkel motor bore up sederhana di depan rumahnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pimpinan Komisi III Minta Polisi yang Perkosa Remaja Dihukum Maksimal dan Kapolsek Dipecat

Pimpinan Komisi III Minta Polisi yang Perkosa Remaja Dihukum Maksimal dan Kapolsek Dipecat

Nasional
KPK Setor Uang Denda dan Pengganti dari 4 Terpidana, Salah Satunya Penyuap Juliari Batubara

KPK Setor Uang Denda dan Pengganti dari 4 Terpidana, Salah Satunya Penyuap Juliari Batubara

Nasional
Dengan Berbagai Pertimbangan, Siapa Panglima TNI Mendatang?

Dengan Berbagai Pertimbangan, Siapa Panglima TNI Mendatang?

Nasional
Kemenkumham Ambil Alih Pengelolaan Pasar Babakan Kota Tangerang

Kemenkumham Ambil Alih Pengelolaan Pasar Babakan Kota Tangerang

Nasional
Eks Direktur Teknik Garuda Divonis 8 Tahun Penjara

Eks Direktur Teknik Garuda Divonis 8 Tahun Penjara

Nasional
Gus Menteri Berharap Vale Indonesia Bisa Ajak PMA Lain Bermitra dengan Kemendes PDTT

Gus Menteri Berharap Vale Indonesia Bisa Ajak PMA Lain Bermitra dengan Kemendes PDTT

Nasional
Dukung Revisi UU ITE, Komnas HAM Nilai Ruang Berekspresi Tidak Bisa Dipidana

Dukung Revisi UU ITE, Komnas HAM Nilai Ruang Berekspresi Tidak Bisa Dipidana

Nasional
Pakar IAKMI Sebut Meningkatnya Kasus Covid-19 Jadi Alarm untuk Memperkuat Prokes

Pakar IAKMI Sebut Meningkatnya Kasus Covid-19 Jadi Alarm untuk Memperkuat Prokes

Nasional
Periksa 12 ASN Setda Bandung Barat, KPK Dalami Proyek pada Era Aa Umbara

Periksa 12 ASN Setda Bandung Barat, KPK Dalami Proyek pada Era Aa Umbara

Nasional
MUI Imbau Umat Islam di Zona Merah Tak Shalat Idul Adha Berjemaah di Masjid atau Tempat Terbuka

MUI Imbau Umat Islam di Zona Merah Tak Shalat Idul Adha Berjemaah di Masjid atau Tempat Terbuka

Nasional
Mahfud: Sambil Tunggu Revisi Terbatas, Pedoman UU ITE Diharapkan Bisa Maksimal Lindungi Masyarakat

Mahfud: Sambil Tunggu Revisi Terbatas, Pedoman UU ITE Diharapkan Bisa Maksimal Lindungi Masyarakat

Nasional
Kejagung Lelang 16 Kapal Sitaan dari Heru Hidayat dalam Kasus Korupsi Asabri

Kejagung Lelang 16 Kapal Sitaan dari Heru Hidayat dalam Kasus Korupsi Asabri

Nasional
SKB Pedoman UU ITE Resmi Ditandatangani, Ini Isinya

SKB Pedoman UU ITE Resmi Ditandatangani, Ini Isinya

Nasional
Menteri PPPA Sebut PJJ Berisiko Tingkatkan Jumlah Pekerja Anak di Indonesia

Menteri PPPA Sebut PJJ Berisiko Tingkatkan Jumlah Pekerja Anak di Indonesia

Nasional
Safenet: Perbaikan UU ITE Seperti Menunggu Lebaran Kuda

Safenet: Perbaikan UU ITE Seperti Menunggu Lebaran Kuda

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X