Kompas.com - 26/02/2021, 15:54 WIB
Petugas menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada pesepak bola Timnas sepak bola U-23 Miftahul Hamdi (kiri) di Istora Senayan, Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Jumat (26/2/2021). Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) bersama Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melakukan vaksinasi COVID-19 perdana kepada insan olah raga nasional dengan menyasar 820 orang, termasuk atlet, pelatih dan tenaga kesehatan dari 40 cabang olahraga (cabor). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/rwa. ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRAPetugas menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada pesepak bola Timnas sepak bola U-23 Miftahul Hamdi (kiri) di Istora Senayan, Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Jumat (26/2/2021). Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) bersama Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melakukan vaksinasi COVID-19 perdana kepada insan olah raga nasional dengan menyasar 820 orang, termasuk atlet, pelatih dan tenaga kesehatan dari 40 cabang olahraga (cabor). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/rwa.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy berharap vaksinasi Covid-19 terhadap para atlet dapat mengaktifkan kembali kegiatan olahraga.

Khususnya kegiatan-kegiatan olahraga yang kerap diselenggarakan di Tanah Air.

Hal tersebut karena sejak pandemi Covid-19 muncul, seluruh kegiatan olahraga di Indonesia dihentikan untuk mencegah penularan.

Baca juga: Tinjau Vaksinasi, Wapres: Jangan Sampai Atlet Terpapar Covid-19

"Mudah-mudahan ini (vaksinasi) bisa mengangkat kegiatan-kegiatan olahraga kembali. Kan sekarang sedang lesu, kalau atlet-atletnya sudah divaksinasi mudah-mudahan bisa berkegiatan lagi," kata Muhadjir usai mendampingi Wakil Presiden Ma'ruf Amin meninjau vaksinasi Covid-19 perdana untuk atlet, pelatih, dan tenaga pendukung, di Istora Senayan Jakarta, Jumat (26/2/2021).

Program vaksinasi Covid-19 kepada para atlet, kata dia, merupakan bagian dari komitmen pemerintah untuk mempercepat vaksinasi.

Atlet merupakan salah satu kelompok masyarakat tertentu yang diprioritaskan mendapat vaksin Covid-19 setelah tenaga kesehatan.

"Ini kebijakan yang tepat kalau atlet diprioritaskan (vaksinasi), karena mereka akan segera bertanding, terutama yang di luar negeri akan membawa nama baik Indonesia. Wajar kalau mereka diprioritaskan," ujar Muhadjir.

Sebelumnya, Wakil Presiden Ma'ruf Amin juga berharap pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bagi para atlet menjadi motivasi bagi masyarakat untuk tidak takut melakukan vaksinasi.

Apalagi, kata dia, atlet merupakan representasi kelompok yang secara fisik kuat.

"Atlet ini representasi kelompok yang secara fisik kuat, kami harapkan melalui vaksinasi ini akan menjadi motivasi bagi masyarakat bahwasanya untuk atlet setelah divaksin tetap sehat dan kuat sehingga bisa memotivasi yang lain," ujar Ma'ruf di lokasi yang sama.

Baca juga: Menpora Targetkan 5.000 Sasaran Vaksinasi Covid-19 Bagi Atlet hingga Tenaga Pendukung

Ma'ruf mengatakan, atlet merupakan kelompok prioritas penerima vaksin Covid-19 karena mengikuti berbagai pertandingan olahraga. Baik di tingkat domestik maupun global.

Apalagi, sejumlah kejuaraan tetap berjalan meski tanpa penonton karena pandemi Covid-19 yang masih berlangsung.

"Event-event olahraga ini penting selain untuk hiburan, tapi juga untuk memenuhi kebutuhan komersial para atlet itu sendiri," kata Ma'ruf.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenkumham: UKP Penanganan Kasus Pelanggaran HAM Berat Tidak Akan Hentikan Mekanisme Yudisial

Kemenkumham: UKP Penanganan Kasus Pelanggaran HAM Berat Tidak Akan Hentikan Mekanisme Yudisial

Nasional
KPK Buka Peluang Proses Kembali Kasus BLBI Sjamsul Nursalim

KPK Buka Peluang Proses Kembali Kasus BLBI Sjamsul Nursalim

Nasional
Umat Islam yang Beribadah di Masjid Diharapkan Patuhi Protokol Kesehatan

Umat Islam yang Beribadah di Masjid Diharapkan Patuhi Protokol Kesehatan

Nasional
Mantan Anggota BPK Rizal Djalil Dituntut 6 Tahun Penjara

Mantan Anggota BPK Rizal Djalil Dituntut 6 Tahun Penjara

Nasional
Kepala Bappenas Sebut Pembangunan Tahap Awal Ibu Kota Negara Tunggu Pengesahan UU IKN

Kepala Bappenas Sebut Pembangunan Tahap Awal Ibu Kota Negara Tunggu Pengesahan UU IKN

Nasional
Menag Yaqut: Masyarakat di Zona Oranye dan Merah Silakan Shalat Tarawih di Rumah

Menag Yaqut: Masyarakat di Zona Oranye dan Merah Silakan Shalat Tarawih di Rumah

Nasional
MUI Sarankan Pasien Covid-19 Bergejala Ringan Tetap Puasa

MUI Sarankan Pasien Covid-19 Bergejala Ringan Tetap Puasa

Nasional
Jokowi: Pemerintah Sudah Siapkan Peta Jalan Pengembangan Industri 4.0

Jokowi: Pemerintah Sudah Siapkan Peta Jalan Pengembangan Industri 4.0

Nasional
SBY Daftarkan Merek Partai Demokrat secara Pribadi ke Kemenkumham

SBY Daftarkan Merek Partai Demokrat secara Pribadi ke Kemenkumham

Nasional
Kasus Korupsi di Bintan, KPK Dalami Proses Pengajuan dan Permohonan Izin Kuota Cukai

Kasus Korupsi di Bintan, KPK Dalami Proses Pengajuan dan Permohonan Izin Kuota Cukai

Nasional
Amnesty: Bukan Rekonsiliasi jika Tanpa Pengakuan dan Pertanggungjawaban Pelaku

Amnesty: Bukan Rekonsiliasi jika Tanpa Pengakuan dan Pertanggungjawaban Pelaku

Nasional
Menag: 13 Orang di Bawah Sumpah Menyatakan Hilal Sudah Terlihat

Menag: 13 Orang di Bawah Sumpah Menyatakan Hilal Sudah Terlihat

Nasional
Ucapkan Selamat Puasa, Wapres: Ramadhan Kali Ini Masih Perjuangan

Ucapkan Selamat Puasa, Wapres: Ramadhan Kali Ini Masih Perjuangan

Nasional
Survei Capres 2024: Elektabilitas Susi Pudjiastuti Tertinggi di Antara Tokoh Non-Parpol

Survei Capres 2024: Elektabilitas Susi Pudjiastuti Tertinggi di Antara Tokoh Non-Parpol

Nasional
KSPI Minta Pemerintah Tegakkan Aturan Pemberian THR

KSPI Minta Pemerintah Tegakkan Aturan Pemberian THR

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X