Berharap pada Kementerian Agama

Kompas.com - 08/01/2021, 16:55 WIB
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas beri penghargaan Adiktis 2020 ke 15 PTKI. DOK. KemenagMenteri Agama Yaqut Cholil Qoumas beri penghargaan Adiktis 2020 ke 15 PTKI.

Keempat, belum seragamnya perlakuan para pejabat publik, dari tingkat pusat hingga daerah dalam menghadapi keberadaan dan melakukan pelayanan terhadap, keberadaan kelompok yang berbeda agama dan keyakinan.

Dan, kelima, semakin maraknya ujaran yang bernuansa kebencian dan fitnah, serta berita bohong (hoaks) mengenai agama yang beredar di media sosial.

Oleh karena itu kita mengharapkan, pertama, supaya Kemenag, mampu menjalankan tugas pokok dan fungsi sebagaimana diatur oleh Pasal 11 Undang-Undang No. 39 Tahun 2008 tentang Kementerian Negara dan Peraturan Presiden RI No. 83 tentang Kementerian Agama, secara profesional.

Namun lebih daripada itu, kita mengharapkan agar Kemenag dapat meningkatkan upaya moderasi dalam beragama; meningkatkan pemaham tentang keberagaman atau diversity dan menciptakan iklim keagamaan yang toleran, moderat, damai, dan inklusif.

Kemenag juga perlu terus menguatkan kampanye atau kontra-narasi terhadap gejala radikalisme. Salah satu caranya adalah dengan bekerjasama dengan berbagai perguruan tinggi memproduksi kajian-kajian yang moderat dan inklusif dalam sebuah rumah moderasi.

Upaya ini harus dapat dijalankan secara berkelanjutan, berlangsung dalam jangka panjang dan harus menyentuh seluruh civitas akademika.

Kemenag hendaknya juga meningkatkan koordinasi yang lebih intensif dengan Kementerian Telekomunikasi dan Informatika (Kominfo) untuk mencegah dan meredam konten bernuansa fitnah, ujaran kebencian dan berita kebohongan menyangkut agama yang diproduksi dan dibagikan melalui media sosial.

Dalam konteks yang lebih luas, Kemenag perlu bekerjasama secara yang lebih intensif dengan tokoh-tokoh agama dan tokoh-tokoh masyarakat untuk mempromosikan moderasi keagamaan dan menjadi teladan dalam menghormati jalan pikiran dan pilihan yang berbeda, terutama dalam hal keimanan dan cara beribadah.

Menjadi role model

Selanjutnya, kita mendoakan supaya Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas selalu dilindungi oleh Alah SWT dan diberikan keteguhan imannya sehingga semakin mampu menggerakkan seluruh jajarannya, mulai dari pusat hingga ke daerah, untuk siap melayani kebutuhan seluruh umat beragama secara cepat dan tepat.

Akhirnya, kita pun berharap supaya Menteri Yaqut Cholil Qoumas dan seluruh jajaran menjadi role model dalam menjalankan perintah-perintah dan menjauhkan diri dari larangan-larangan agama, bijaksana dalam bertutur kata dan bersikap serta adil dalam membuat kebijakan ataupun keputusan, sehinga menumbuhkan suasana kehidupan beragama yang semakin tenteram, tidak lagi diwarnai oleh kegaduhan sebagaimana terjadi belakangan ini.

Mencermati kiprah dan sepak terjang Gus Yaqut selama ini, penulis yakin, sebagai Menteri Agama yang baru Ketua Umum GP  Ansor dan Ketua DPP PKB ini mampu mewujudkan harapan seluruh masyarakat dan Presiden Jokowi terkait kehidupan keagamaan di Indonesia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 Terus Bertambah dan Antisipasi Penularan Corona Saat Arus Balik

Kasus Covid-19 Terus Bertambah dan Antisipasi Penularan Corona Saat Arus Balik

Nasional
Kecam Agresi Militer Israel, Jokowi Bahas Nasib Palestina Bersama Pemimpin Sejumlah Negara

Kecam Agresi Militer Israel, Jokowi Bahas Nasib Palestina Bersama Pemimpin Sejumlah Negara

Nasional
Partai Ummat Sebut Tindakan Israel pada Palestina Tak Bisa Ditoleransi

Partai Ummat Sebut Tindakan Israel pada Palestina Tak Bisa Ditoleransi

Nasional
Pemerintah Sebut Ada 1,5 Juta Orang Memaksa Mudik di Masa Pelarangan

Pemerintah Sebut Ada 1,5 Juta Orang Memaksa Mudik di Masa Pelarangan

Nasional
UPDATE: Sebaran 2.385 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak di Jabar dengan 723

UPDATE: Sebaran 2.385 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak di Jabar dengan 723

Nasional
Kritik Kerumunan Ancol, PSI Nilai Survei Anies untuk Pilpres Akan Turun

Kritik Kerumunan Ancol, PSI Nilai Survei Anies untuk Pilpres Akan Turun

Nasional
UPDATE: 8.954.300 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 13.721.627 Dosis Pertama

UPDATE: 8.954.300 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 13.721.627 Dosis Pertama

Nasional
UPDATE 15 Mei: Ada 91.636 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 15 Mei: Ada 91.636 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Update 15 Mei: Ada 84.063 Pasien Suspek Covid-19 di Indonesia

Update 15 Mei: Ada 84.063 Pasien Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 15 Mei: 29.587 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 15 Mei: 29.587 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
UPDATE: Bertambah 4.181 Orang, Pasien Sembuh Covid-19 Kini 1.597.067

UPDATE: Bertambah 4.181 Orang, Pasien Sembuh Covid-19 Kini 1.597.067

Nasional
UPDATE: Bertambah 144, Pasien Covid-19 Meninggal Capai 47.967 Orang

UPDATE: Bertambah 144, Pasien Covid-19 Meninggal Capai 47.967 Orang

Nasional
Doni Monardo: Tempat Wisata yang Langgar Prokes Lebih Baik Ditutup

Doni Monardo: Tempat Wisata yang Langgar Prokes Lebih Baik Ditutup

Nasional
UDPATE: Tambah 2.385 Orang, Kasus Covid-19 Indonesia Capai 1.736.670

UDPATE: Tambah 2.385 Orang, Kasus Covid-19 Indonesia Capai 1.736.670

Nasional
Bicara dengan Sejumlah Pemimpin Negara, Jokowi: Agresi Israel Harus Dihentikan

Bicara dengan Sejumlah Pemimpin Negara, Jokowi: Agresi Israel Harus Dihentikan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X