Dukung Pengembangan Vaksin Covid-19, Kemlu Teken Perjanjian Kontribusi Bilateral dengan CEPI

Kompas.com - 24/11/2020, 18:58 WIB
Menteri Retno Marsudi mengatakan kunjungan Menlu Pompeo mencerminkan komitmen kuat Indonesia untuk membangun kemitraan dengan AS. REUTERS via BBC INDONESIAMenteri Retno Marsudi mengatakan kunjungan Menlu Pompeo mencerminkan komitmen kuat Indonesia untuk membangun kemitraan dengan AS.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri menandatangani perjanjian kontribusi bilateral dengan Coalition For Epidemic Preparedness Innovation ( CEPI).

Acara penandatanganan itu dilakukan secara virtual oleh Sekretaris Jenderal Kementerian Luar Negeri Cecep Herawan dan CEO CEPI Richard Hatchett yang sedang berada di London, Inggris pada Selasa (24/11/2020).

"Indonesia memilih untuk melakukan pembicaraan dan berkontribusi sesuai kapasitasnya vaksin multilateralism," kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam konferensi persnya, Selasa (24/11/2020).

"Untuk melindungi rakyatnya dan dunia. Kami akan memimpin dengan memberi contoh termasuk melalui penandatanganan bilateral perjanjian kontribusi dengan CEPI hari ini," lanjut dia.

Baca juga: Vaksin Oxford 70 Persen Efektif dan Mudah Disimpan, Epidemiolog: Cocok untuk Indonesia

Retno mengatakan ada dua alasan pentingnya kolaborasi antara Indonesia dan CEPI.

Pertama, kolaborasi ini memungkinkan Indonesia untuk memberikan kontribusi nyata terhadap upaya multilateral dalam mengembangkan vaksin penyakit menular.

Kedua, kerja sama dengan CEPI akan memperkuat industri kesehatan dan mendorong peningkatan ketahanan kesehatan nasional dan kemampuannya dalam merespon pandemi di masa datang.

"Kolaborasi dengan CEPI akan memberikan industri kesehatan kita, akses informasi yang lebih baik tentang pengembangan vaksin dan terbaru uji klinis serta pelatihan untuk uji klinis dan laboratorium," ujar dia.

Retno juga menilai ketahanan kesehatan nasional merupakan fondasi kesehatan regional dan global.

Baca juga: BPOM Targetkan Januari Beri Izin Vaksin Sinovac, Ini Kata Epidemiolog

Ia pun menilai kolaborasi dengan CEPI tidak hanya akan menguntungkan bagi Indonesia tapi juga dunia dalam perjuangan melawan Covid-19 dan pandemi di masa depan.

"Kami membutuhkan kepemimpinan yang kuat untuk mengalahkan virus yang tercermin tidak hanya dalam kata-kata dan pernyataan tetapi juga dalam tindakan dan perbuatan," ucap Retno.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X