Kompas.com - 28/10/2020, 15:53 WIB
Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar dalam acara studi banding antardesa yang diikuti sembilan kepala desa dari Jombang di Balai Desa Panggungharjo, pada Rabu (28/10/2020).
DOK. Humas Kemendes PDTTMendes PDTT Abdul Halim Iskandar dalam acara studi banding antardesa yang diikuti sembilan kepala desa dari Jombang di Balai Desa Panggungharjo, pada Rabu (28/10/2020).

KOMPAS.com – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar meminta kepala desa untuk melakukan studi banding ke desa lain guna mempercepat pembangunan desa.

Menteri yang akrab disapa Gus Menteri ini menyampaikan, salah satu desa yang dapat dijadikan desa percontohan adalah Desa Panggungharjo, Kecamatan Sewon, Bantul.

Dia mengatakan itu dalam studi banding antardesa yang diikuti sembilan kepala desa dari Jombang di balai Desa Panggungharjo, Rabu (28/10/2020).

Pemilihan Desa Panggungharjo sebagai tempat studi banding pun bukan tanpa alasan karena desa ini tercatat sebagai salah satu desa terbaik di Indonesia.

“Nyontoh, gak usah ragu-ragu. Nah, cari contoh-contoh yang sesuai, dibawa yang bagus-bagus. Yang cocok ditaruh, disesuaikan, dilaksanakan. Yang tidak cocok tidak usah dipaksakan,” jelas Gus Menteri.

Baca juga: Tingkatkan Kesejahteraan Warga Desa, Kemendes Luncurkan Program JPS

Menurutnya, dengan mencontoh model pembangunan desa yang sudah berhasil, maka akan mempermudah dan mempercepat pembangunan desa itu sendiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Karena pembangunan desa yang paling cepat, efektif, dan efisien adalah dengan mencontoh desa-desa yang sudah berhasil,” ujarnya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Gus Menteri berharap, sembilan kepala desa dari Jombang itu bisa memanfaatkan kesempatan yang ada digunakan untuk belajar dengan sebaik-baiknya dan kemudian ditularkan ke desa-desa sekitar.

“Intinya, saya ingin mereka belajar. Dan saya ingin, mereka nanti menjadi percontohan desa-desa di Jombang. Saya tidak nuntut di Jawa Timur, jadi contoh Jombang saja dulu. Dengan tetap membayangkan desa Panggungharjo sebagai target idealnya,” jelasnya.

Baca juga: Hingga 2022, Kemendes PDTT Targetkan Pendirian 5.300 Lembaga Keuangan Desa

“Makanya saya nanti minta lurah (Panggungharjo) untuk memberi akses untuk bimbingan, pendampingan, sampai mereka pulang pun saya minta pendampingan,” sambung politisi Partai Kebangkitan Bangsa ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.