Ridwan Kamil Minta Dukungan Jokowi soal Tes Covid-19 di Jabar

Kompas.com - 11/08/2020, 12:12 WIB
Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat memberikan keterangan usai Rapat Koordinasi Progress Penanganan Covid-19 dan Penyerahan Bantuan dua Juta Masker dari BNPB kepada Pemprov Jawa Barat di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Kamis (6/8/2020). Humas Pemprov JabarGubernur Jabar Ridwan Kamil saat memberikan keterangan usai Rapat Koordinasi Progress Penanganan Covid-19 dan Penyerahan Bantuan dua Juta Masker dari BNPB kepada Pemprov Jawa Barat di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Kamis (6/8/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meminta dukungan Presiden Joko Widodo untuk meningkatkan kemampuan tes Covid-19 di daerahnya.

Sebab, meski menjadi provinsi dengan jumlah tes terbanyak kedua, namun tes di Jabar masih jauh lebih rendah ketimbang DKI Jakarta.

Hal tersebut disampaikan Ridwan Kamil saat Presiden Jokowi mengunjungi Posko Penanganan Covid-19 Jawa Barat, di Kantor Kodam III/Siliwangi, Bandung, Selasa (11/8/2020).

"Di kapasitas testing Bapak Presiden, kami ini punya kelemahan walaupun di level provinsi kami ini tertinggi setelah Jakarta," kata Ridwan Kamil seperti disiarkan di YouTube Sekretariat Presiden.

Baca juga: Covid-19 di Jawa Barat: Berhasil Ditekan, tapi Harus Tetap Waspada

"Kami sudah melakukan 175 ribu (testing), agak jomplang dengan DKI Jakarta," sambung dia.

Berdasarkan paparan yang disampaikan Ridwan Kamil, saat ini DKI Jakarta sudah melakukan lebih dari 500.000 tes Covid-19 dengan metode PCR.

Untuk itu, ia berharap agar pemerintah pusat dapat memberikan dukungan dalam meningkatkan kapasitas tes Covid-19 di Jawa Barat.

"Jadi kami mohon dukungan untuk mengejar rasio pengetesan setinggi-tingginya," kata dia.

Ridwan Kamil pun mengusulkan dua hal kepada Presiden Jokowi terkait peningkatan tes Covid-19.

Pertama, dengan melibatkan laboratorium milik swasta. Pasalnya, saat ini kapasitas laboratorium yang ada di Jawa Barat sudah maksimal.

Baca juga: Satgas: Ada 150 Klaster Covid-19 di Jawa Barat, Permukiman Paling Banyak

"Kalau diizinkan kebijakan itu, maka kita bisa menaikan statistik dengan kerja sama swasta kita hanya bayar 1 orang per berapa rupiah, mereka investasi alatnya kita hanya ngasih nama pasien atau potensi yang di tes swab," tutur dia.

Usulan kedua, yakni memperbanyak polymerase chain reaction (PCR) portable.

Ia menjelaskan, Jawa Barat sudah memiliki alat PCR portable yang dapat dibawa untuk melakukan testing Covid-19 di pelosok-pelosok daerah.

"Mudah-mudahan kalo berkenan inovasi Jawa Barat ini juga bisa menjadi sebuah terobosan untuk memastikan tingkat pengetesan tidak hanya berkumpul di daerah kepadatan kota," ujar dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X