Kompas.com - 16/06/2020, 14:15 WIB
Ilustrasi peneliti mengamati percobaan atau penelitian terhadap tikus. SHUTTERSTOCK/GorodenkoffIlustrasi peneliti mengamati percobaan atau penelitian terhadap tikus.

JAKARTA, KOMPAS.com - Penelusuran kontak dekat pasien terjangkit virus corona (Covid-19) menjadi kunci pemenuhan target pemeriksaan 20.000 spesimen.

Diketahui, Presiden Joko Widodo menaikkan target pemeriksaan spesimen terkait Covid-19 dari yang semula 10.000 per hari menjadi 20.000 per hari.

"Kalau contact tracing-nya tidak aktif untuk mencari sampel, maka jumlah asupan yang dikirim ke laboratorium tidak akan mencukup (target)," ujar Pelaksana tugas Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan Abdul Kadir dalam konferensi pers di Kantor BNPB, Jakarta, Selasa (16/6/2020).

Baca juga: 70 Guru dan Siswa Bertemu Pasien Positif Corona, Petugas Kesulitan Contact Tracing

Abdul menegaskan, kini pemerintah telah menambah jumlah laboratorium untuk memeriksa spesimen.

Pada awal kemunculan kasus Covid-19 di Indonesia, laboratorium pemeriksa spesimen di Tanah Air hanya empat unit.

Kemudian, berkembang menjadi 44 dan saat ini sudah ada 139 laboratorium.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Abdul menambahkan, kinerja 139 laboratorium itu pun masih belum optimal. Sebab, jumlah spesimen yang diperiksa terkadang di bawah kapasitas.

Baca juga: Tingkatkan Pemeriksaan Spesimen Covid-19, Jam Kerja Laboratorium Akan Dioptimalkan

Misalnya pemeriksaan pada Sabtu (13/6/2020) lalu. Kapasitas pemeriksaan per hari dapat mencapai 30.900. Namun, pada Sabtu itu, hanya 19.900 spesimen yang dikirimkan.

"Sehingga diharapkan ke depan tidak hanya laboratorium, tapi harus ada input spesimen (ke laboratorium yang) cukup," kata Abdul.

Abdul pun mendorong kerja sama antara laboratorium dengan tim BNPB untuk melaksanakan contact tracing yang masif dan agresif.

Selain agar jumlah spesimen yang diperiksa menjadi lebih banyak, angka penularan virus corona di masyarakat pun dapat diketahui secara pasti.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Jadi Tersangka? Ini Kata KPK

Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Jadi Tersangka? Ini Kata KPK

Nasional
Jokowi: Meski Sudah Divaksin Harus Tetap Patuh Prokes, Pakai Masker

Jokowi: Meski Sudah Divaksin Harus Tetap Patuh Prokes, Pakai Masker

Nasional
UPDATE: Tambah 2.881, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.201.559

UPDATE: Tambah 2.881, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.201.559

Nasional
Sekjen Gerindra Bertemu Ketua Umum PP Muhammadiyah, Ini yang Dibahas

Sekjen Gerindra Bertemu Ketua Umum PP Muhammadiyah, Ini yang Dibahas

Nasional
Kemenkes Sebut Produksi Vaksin Merah Putih agar RI Tak Bergantung pada Impor

Kemenkes Sebut Produksi Vaksin Merah Putih agar RI Tak Bergantung pada Impor

Nasional
Wapres Ma'ruf Amin Minta Program Pendidikan Tinggi Adopsi Konteks Lokal

Wapres Ma'ruf Amin Minta Program Pendidikan Tinggi Adopsi Konteks Lokal

Nasional
Bareskrim Polri Tangkap 20 Tersangka Kasus Peredaran Uang Palsu

Bareskrim Polri Tangkap 20 Tersangka Kasus Peredaran Uang Palsu

Nasional
KPU: Kita Nyaris Tidak Punya Tradisi Persiapkan Pemilu dengan Baik dan Matang

KPU: Kita Nyaris Tidak Punya Tradisi Persiapkan Pemilu dengan Baik dan Matang

Nasional
Nadiem Sebut Banyak Formasi Kosong Seleksi Guru PPPK di Daerah-daerah Terpencil

Nadiem Sebut Banyak Formasi Kosong Seleksi Guru PPPK di Daerah-daerah Terpencil

Nasional
KPK Periksa Saksi di 4 Daerah Terkait Dugaan Korupsi Penanganan Perkara di Lampung Tengah

KPK Periksa Saksi di 4 Daerah Terkait Dugaan Korupsi Penanganan Perkara di Lampung Tengah

Nasional
Pastikan Pemerintah Perkuat 3T dan Vaksinasi, Menkes: 'Insya Allah' Kita Hidup Normal

Pastikan Pemerintah Perkuat 3T dan Vaksinasi, Menkes: "Insya Allah" Kita Hidup Normal

Nasional
Wapres Optimistis Tak Ada Lagi Kemiskinan Ekstrem pada 2024

Wapres Optimistis Tak Ada Lagi Kemiskinan Ekstrem pada 2024

Nasional
KPK Usut Dugaan Korupsi Terkait Penanganan Perkara di Lampung Tengah

KPK Usut Dugaan Korupsi Terkait Penanganan Perkara di Lampung Tengah

Nasional
Penjelasan Kemenkes soal Klaim Vaksin Pfizer Aman untuk Anak 5-11 Tahun

Penjelasan Kemenkes soal Klaim Vaksin Pfizer Aman untuk Anak 5-11 Tahun

Nasional
Ini Penjelasan BPN Bogor soal Sengketa Lahan PT Sentul City Tbk Vs Rocky Gerung

Ini Penjelasan BPN Bogor soal Sengketa Lahan PT Sentul City Tbk Vs Rocky Gerung

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.